Mengapa terhenti sehingga Saidina Husin Sahaja??

Salam alaik....artikel ni dipetik dari blog Abu Naeeilah, yang menjawab artikel Faisal Tehrani ttg isu karbala, pembunuhan saydina husain...

Kita sememangnya SAYANG pada Ahli Keluarga Nabi.
Tapi kita tidak diajar untuk melampau-lampau dalam hal tersebut.
Yang Akhirnya, membawa kepada menyesatkan sahabat2 Nabi yang lain sperti Muawiyah Bin Abi Sufyan, Abu Bakr, Umar, Utsman, dan ramai lagi..
Berhati2lah dengan gerakan mereka, mereka sudah mula memasuki Malaysia.


Kepada siapakah kata-kata ini:

Mengapa anda tidak menangis? Sungguh keras hati anda? Seperti syaitan yang memiih untuk angkuh dan ego.
Menangislah untuk Husin! Ayuh menangislah!

http://tehranifaisal.blogspot.com/2009/12/tangisan-karbala-zaynab-al-kubra-adalah.html

Siapakah yang tergolong dari kalangan orang yang ego, angkuh dan keras hati seperti syaitan ini?

Mereka tidak lain tidak bukan ulama-ulama Ahlus Sunnah yang mengharamkan perbuatan meratap-ratap seorang yang telah meninggal dunia sehingga memukul-mukul dada dan mencederakan diri.

Malah tidak keterlaluan jika dikatakan tergolong dari kalangan orang yang keras hati itu ialah Rasulullah s.a.w. sendiri kerana bagindalah yang menjadi asas kepada pegangan Ahlus Sunnah di dalam perkara ini.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَيْسَ مِنَّا مَنْ ضَرَبَ الْخُدُودَ وَشَقَّ الْجُيُوبَ وَدَعَا بِدَعْوَى الْجَاهِلِيَّةِ


Daripada Ibnu Mas'ud r.a. bahawa Nabi s.a.w. telah bersabda, "Bukan dari kalangan kami orang yang memukul-mukul pipi, mengoyak-ngoyak kolar baju dan menyeru dengan seruan jahiliyyah". (Sahih al-Bukhari Kitab al-Janaaiz dan Muslim Kitab al-Iman)

عَنْ أَبِي مَالِكٍ الْأَشْعَرِيِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ النِّيَاحَةُ مِنْ أَمْرِ الْجَاهِلِيَّةِ وَإِنَّ النَّائِحَةَ إِذَا مَاتَتْ وَلَمْ تَتُبْ قَطَعَ اللَّهُ لَهَا ثِيَابًا مِنْ قَطِرَانٍ وَدِرْعًا مِنْ لَهَبِ النَّارِ


Daripada Abu Malik Al-Asy'ari katanya, Rasulullah s.a.w. telah bersabda." Meratap adalah termasuk dari amalan jahiliyyah, orang yang meratap bilamana dia meninggal dunia dalam keadaan tidak sempat bertaubat, Allah akan memakaikan kepadanya pakaian dari minyak tar (yang panas) dan baju dari nyalaan api neraka".( Sunan Ibnu Majah Bab Larangan Dari Meratap)

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اثْنَتَانِ فِي النَّاسِ هُمَا بِهِمْ كُفْرٌ الطَّعْنُ فِي النَّسَبِ وَالنِّيَاحَةُ عَلَى الْمَيِّتِ

Daripada Abu Hurairah katanya, Rasulullah s.a.w. bersabda: “Dua perkara yang didapati ada pada manusia akan membawa kepada kekufuran iaitu mencaci keturunan dan meratapi orang mati.”(Sahih Muslim Bab Kekufuran Dikatakan Kepada Orang Yang Mencaci Keturunan Dan Meratap)

Mungkin juga imam-imam Ahlul Bait tergolong dari kalangan keras hati seperti syaitan ini:

Imam Ali berkata: "Sesiapa yang memukul tangannya ke atas pahanya ketika ditimpa musibah maka binasalah amalannya". (Nahj al-Balaghah juz 4 hal. 34)

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ (ع) قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ (ص) ضَرْبُ الْمُسْلِمِ يَدَهُ عَلَى فَخِذِهِ عِنْدَ الْمُصِيبَةِ إِحْبَاطٌ لِأَجْرِهِ .

Daripada Abi Abdillah a.s. katanya, Rasulullah s.a.w. bersabda: “Pukulan seseorang muslim dengan tangannya ke atas pahanya ketika ditimpa musibah akan membinasakan pahala amalannya”. (Al-Kafi jil. 3 hal 225)

Sayyidina Ali r.a. juga menghubungkan amalan tersebut dengan amalan jahiliyyah sebagaimana yang dinukilkan oleh Mulla Baqir Al-Majlisi dengan katanya: "Tiga perkara termasuk dari amalan jahiliyyah di mana manusia melakukannya secara berterusan, memohon hujan dengan bintang, mencela keturunan orang lain dan meratapi kematian seseorang”. (Bihar al-Anwar jil. 82 hal 101)

ومن ألفاظ رسول الله صلى الله عليه وآله الموجزة: (النياحة من عمل الجاهلية)

Di antara kata-kata Rasulullah s.a.w. yang ringkas ialah: "Meratap termasuk dari amalan Jahiliyyah". (Ibnu Babuwaih Al-Qummi, Man Laa Yahdhuru al-Faqih jil. 4 hal 271)

Golongan Syi’ah memakai pakaian hitam ketika bergabung terutamanya mengingati Husain r.a.

وقال أمير المؤمنين عليه السلام فيما علم أصحابه: " لا تلبسوا السواد فإنه لباس فرعون ".
Amir al-Mukminin (Ali) a.s. berkata mengikut apa yang diketahui oleh sahabat-sahabatnya: "Jangan memakai pakaian hitam kerana ia adalah pakaian Fir'aun". (Ibnu Babuwaih Al-Qummi, Man Laa Yahdhuru al-Faqih jil. 1 hal 251)

Sebenarnya tangisan mereka adalah kerana perbuatan mereka (golongan Syi’ah) sendiri.

Sila baca http://abunaaielah.blogspot.com/2008/01/di-sebalik-tragedi-muharram.html

Lalu pereka kisah-kisah dongengan dari kalangan Syi’ah mereka cipta kisah-kisah kesedihan dan berhimpun beramai-ramai meratapi kisah yang mereka sendiri ada-adakan.
Waraskah mereka?


Namun begitu apakah kisah dongengan hanyalah tentang Husain r.a. sahaja dan tangisan golongan Syi’ah kerana kesyahidan Husain r.a. sahaja?


Sesuai sekali dengan apa yang diungkapkan oleh novelis terkenal ini.

Watak-watak utuh seperti Fatimah Zahra, saidatina Khadijah, Asiah isteri Firaun dan Maryam ibu Nabi Isa a.s tidak tertancap kukuh. Malah ramai umat Islam tidak tahu latar belakang Fatimah Zahra bagaimana beliau mencabar regim yang ada di saat-saat akhir hayatnya. Sebagian besar umat Islam juga tidak mengenal citra Zainab al Kubra, cucu nabi dan anak Saidina Ali yang dengan berani berhujah di hadapan Yazid setelah tentera Yazid membunuh, menyembelih dan memenggal kepala keluarga cucu Rasulullah saw, Saidina Husein di Karbala.

http://tehranifaisal.blogspot.com/2009/11/perempuan-berkalung-sorban-dan.html

siapakah beliau? Benarkah segala yang beliau nafikan bila dikemukakan persoalan apakah benar FT seorang Syi’ah? Atau ia hanyalah taqiyyah semata-mata.
Apakah ada pengikut Ahlus Sunnah yang menganggap pemerintah pada zaman Fatimah az-Zahra’ r.a. sebagai rejim?
Siapakah beliau sebenarnya? Ideologi, fahaman dan akidah siapakah yang hendak diterapkan olehnya secara halus ini?
Inilah permainan taqiyyah yang sangat sukar untuk difahami umat Islam khasnya di M’sia.

Mengapa tidak beliau nyatakan:
Kita mesti menangisi juga ibunda kita Fatimah az-Zahra r.a. yang diperlakukan dengan kejam oleh rejim di zamannya sehingga menggugurkan kandungannya yang dicadangkan nama sebagai Muhsin.
Kita juga mesti menangisi kesyahidan imam-imam Ahlul Bait yang dizalimi oleh setiap pemerintah Ahlus Sunnah.

Apakah sebenar yang tersirat di sebalik amalan yang diamalkan dan diperluaskan oleh golongan Syi’ah ini?

Apakah maksud di sebalik cerita-cerita sebegini yang belum dapat dipastikan kesahihannnya ini:

Tahukah anda Zaynab al Kubra dan pengikut ahlul bait sering dizalimi sepanjang pemerintahan Umaiyah, Abbasiyyah dan sehingga hari ini.

http://tehranifaisal.blogspot.com/2009/12/tangisan-karbala-zaynab-al-kubra-adalah.html

Sedangkan begitu banyak riwayat-riwayat yang menunjukkan percanggahan fakta tersebut seperti hubungan persemendaan yang begitu banyak antara Bani Umayyah dengan anak cucu Ali r.a.

Apakah yang hendak ditanam di kalangan pengikut Syi’ah di sini?
Untuk memahaminya lihat apa yang berlaku di Afghanistan, Iraq, Pakistan, Iran sehingga masjid Ahlus Sunnah tidak dibenarkan untuk dibangunkan di Teheran.

Cubalah kita memahami mengapa Umar dimusuhi sebaliknya Abu Lu’luah al-Majusi dipuja dan dibangunkan kuburnya dengan begitu besar dan cantik di Iran.

Pemergian Husain diratapi sehingga sanggup mencederakan diri sebagai isyarat bersedia berkorban untuknya di samping mengulang-ngulang kezaliman Yazid (yang sebenar cerita yang mereka sendiri ada2kan) dari kalangan Ahlus Sunnah?
Untuk membalas apa yang dikatakan sebagai kezaliman Yazid adalah suatu yang sama sekali tidak dapat dilaksanakan. Lalu kepada siapakah hendak dilepaskan dendam tersebut? Bukankah kepada orang yang seakidah dengan Yazid, Abu Bakar, Umar dan sekalian sahabat r.a.

Begitu juga pemergian Ahlul Bait yang lain diratapi dengan mengulang2 kisah kezaliman khalifah umat Islam yang menjadi ikutan Ahlus Sunnah.

Padahal kisah-kisah kezaliman seperti khalifah Abu Bakar r.a., Umar r.a. dan lain-lain tak lebih daripada kisah rekaan pereka-pereka dongengan Syi’ah sahaja.
Mengapa tidak diratapi pemergian Rasul s.a.w. sahaja? Atau pemergian Sayyidina Hamzah bin Abdul Muttalib yang terang-terang syahid di tangan musyrikin? Begitu juga kesyahidan begitu ramai lagi sahabat-sahabat yang syahid di dalam menghadapi musuh-musuh besar Islam ketika itu seperti Rom dan Farsi?

Atau sejarah akan berubah menjadi: rom dan farsi adalah golongan yang benar kerana bermusuhan dengan rejim pada ketika itu iaitu khalifah abu bakar bersama-sama dengan sahabat rasul yang lain?

Ya! Kalau dibenarkan Syi’ah meneruskan tradisi ini dan meneruskan ingatan dan ratapan terhadap kisah yang mereka ada2kan tidak mustahil segalanya akan berubah.
Lalu umat Islam seluruh dunia akan dapat menerima bahawa pejuang2 Islam seperti al-Qaeda dan Taliban adalah musuh, penjahat, zalim dan sebagainya sebaliknya tentera pakatan NATO dan Amerika adalah hero kerana menghapuskan Taliban dan al-Qaeda di bumi Afghanistan dan Iraq setelah dapat menelan walaupun pahit segala propaganda2 murahan yang disebarkan oleh media2 Yahudi dan dibesar2kan pula oleh puak2 Syi’ah di dalam memburukkan pejuang2 Islam tersebut.

Sumber : Abu Naeeilah

Comments

fadzlina said…
assalamualaikum

ya..trima kasih atas nasehat saudara.
insyaallah sy tidak akan terpengaruh dgn mana2 pihak.

blog faisal tehrani itu hanya sekadar tatapan serta isian bg sy utk trus berfikir ttg hal dunia dan hal keagamaan.

sy tidak trus2 mnerus mnerima sgala coretan beliau kerana bg sy stiap org ada perspektif mereka sndiri trhadap satu2 perkara

sy mrujuk jugak bahan bacaan lain spaya dapat mngimbangi yang baik dan yg buruk.

sy bknlah org yg brpengetahuan sgt pasal hal2 sebegini ttp kita ada akal kn?

=D
Adi Wahab said…
InsyaAllah...barakallah fik..mudah2an dapat menilai dengan cara yang adil..

tidak salah berbeza pandangan,
selagi mana pandangan yang yang dilontarkan tidak bercanggah dengan prinsip Islam...apatah lagi yang melibatkan isu aqidah umat islam..

Popular posts from this blog

Terima kasih atau Jazakallah Khairan....

Hukum Bersalaman dan Aurat dengan Kakak/Abang Ipar

Ketika Musibah Menimpa