Bagi Souvenier utk insan yang kita hargai...

Followers

Saturday, July 31, 2010

Kita kata "Teruknya Mereka Itu", tetapi......

Penulis : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi
Sumber Idea : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi

Manusia, mudah terpengaruh dengan suasana sekitar. Lebih padah lagi apabila pemikiran dan sikap mudah menghukum menyebabkan banyak perkara dalam kehidupan diri seseorang itu terdidik untuk menjadi negatif.

Jangan mudah menghukum, sebelum tahu kebenarannya.


PANDANGLAH MEREKA DARI SUDUT POSITIF, SEHINGGA KITA MENGETAHUI KEBENARANNYA.

Kita tidak diajar untuk menghukum seseorang itu sebelum kita mengetahui kebenarannya. Kerana kebenaran itu mungkin pada mereka.

1. Kereta Merah Itu...

Pagi Isnin...

"Alamak, dah lewat ni. mesti sangkut punya. Waktu sekarang selalunya dah banyak kereta" 

mengelabah Awin bila melihat jam di dinding. Awin merupakan seorang staf di salah sebuah hospital dibandar. Tanpa membuang masa, dia meluru keluar untuk memecut laju keretanya.

Seperti dijangka, jalan telah sesak dengan kereta yang tersusun panjang membentuk dua baris. 

"Argghh, tie pulak lupa. Hari yang buruk betul. Cepat laaa traffic light ni pun!! Hari yang aku lewat la yang ko nak tunjuk warna merah lama-lama."

Lenting Awin sehingga lampu isyarat pon dimarahnya. Tiba-tiba, ada sebuah kereta merah memecut laju dilorong tengah antara dua barisan kenderaan yang memanjang disisi jalan.
"Huish, apehal pulak dengan kereta merah ni. Kalau ye pon dah lewat nak pergi kerja, jangan la sampai langgar jer semua orang." 

Awin tidak berpuas hati dengan kelibat kereta merah yang melanggar kereta lain sehingga terpatah cermin sisi kereta lain. Dia mula berfikir untuk menghentikan tindakan pemandu kereta merah itu.

"Siap ko, aku masuk line tengah ni. Ko nak lari ke mana lagi??" Awin merancang untuk mengubah keretanya di kawasan tengah supaya kereta tadi akan dipaksa berhenti kerana semua kawasan telah ditutup.

Sebaik saja Awin mengubah keretanya ke tengah, kelihatan sebuah kereta polis betul-betul dibelakang keretanya. 

"Uiks..ada polis pulak dah. fail misi aku kali ni. Sebelum kena saman baik aku masuk balik line." Awin membatalkan niatnya untuk menghalang kereta merah tadi. Dia hanya mampu melihat dan menyumpah kepada pemandu kereta tadi. 

Sebaik lampu isyarat menunjukkan warna hijau, Awin memecut laju keretanya untuk sampai ke tempat kerjanya secepat mungkin. Bila tiba di kawasan tempat letak kereta dikawasan hospital tempat dia bekerja. Dia dapat melihat kereta merah yang memecut laju tadi sedang berlegar-legar untuk mencari parking

"Eh, mamat ni kerja kat sini ke?staff baru ke?dia buat apa kat sini?" pelbagai persoalan menerjah ke fikiran Awin.

Rasa ingin tahu menguasai diri. Selepas meletak keretanya ditepi jalan. Dia bergegas untuk mendapatkan pemandu tadi. Belum sempat dia sampai, pemandu tadi keluar dari keretanya dan membawa keluar seorang lelaki yang dipenuhi dengan darah. 

Dia mengekor saja mereka. Selepas keadaan agak tenang. Dia mendekati pemandu tadi yang kelihatan sugul.

"Siapa lelaki tu encik?" Awin tanyakan pada pemandu tadi.

Dalam keadaan yang agak sebak, pemandu tadi menjawab "Tadi tu abang saya. Satu-satunya ahli keluarga saya yang tinggal. Dulu Ibu,Ayah,kakak sulung dan adik bongsu kami meninggal sebab terlibat dalam kemalangan. Kami tinggal berdua sejak dari kecil, abang yang selalu bantu saja. Cari duit untuk bagi saya sekolah. sekarang, dia pulak nak pergi tinggalkan saya."

Bersangka baiklah pada semua orang


2. Darah bercampur arak (Sumber Idea : Saiful Islam Training and Consultancy)

      Suatu malam, disebuah kelab malam, dikelilingi GRO-GRO, lantai dipenuhi darah yang bercampur dengan arak. Terkujur satu jasad seorang lelaki ditempat itu.

Mungkin ramai  manusia berfikir, lelaki ini telah berhadapan dengan seburuk-buruk jalan kematian. Kelab malam, dikelilingi GRO, darah bercampur arak. Segala perkara fasad berada dekat dengan tubuh yang terkujur.

***perkara sebenar yang berlaku.

    Lelaki itu namanya, Soleh, kejadian berlaku pada malam hari raya. Malam kejadian, Soleh sibuk menolong ibu mempersiapkan rumah untuk merai kejayaan bagi kaum muslimin. Tapi hal ini tidak berlaku pada adik Soleh. Adik Soleh telah keluar untuk pergi ke kelab malam dan berfoya-foya dengan kawan-kawan sambil meneguk air haram, arak. Soleh sedih melihat sikap adiknya bertindak untuk pergi ke kelab malam untuk membawa adiknya pulang.

Namun, apa yang terjadi, disaat Soleh mengajak adiknya pulang. Soleh telah dipukul dengan botol arak berkali-kali. Darahnya bercampur dengan arak. Dia meninggal di situ juga, sambil diperhatikan oleh Penggadai Maruah Diri atau dikenali sebagai GRO. 

**Kematian Soleh, disisi manusia ia menjadi seburuk-buruk jalan kembali. Tapi disisi Allah, Soleh mendapat pengakhiran hidup yang sangat baik.

Manusia yang suka dan mudah menghukum orang lain, pasti tiada CINTA pada orang lain.

**Kisah yang diatas tiada kaitan dengan yang hidup atau yang mati. Cuma ingin dibawa bersama, agar kita sentiasa bersangka baik dengan semua orang. dan jangan terlalu mudah menghukum manusia itu SALAH dan SALAH dan SALAH!!


www.tips-fb.com

Tuesday, July 27, 2010

Tarbiyah Kendiri

Pencetak semula : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi
Penulis Asal : Hilal Asyraf

Artikel dari Hilal Asyraf amat kena dengan diri ini.Moga sahabat-sahabat lain yang berada dijalan dakwah dapat mengambil apa yang baik dari artikel ini.

Pernah rasa keseorangan dalam usaha menjalankan tarbiyah(didikan) terhadap diri? Jauh dari rakan-rakan dan sahabat yang mampu membantu diri untuk menjadi hamba Ilahi?
Apakah kita apabila tercampak di mana-mana keseorangan, atau terputus hubungan dengan rakan-rakan yang berbuat kebaikan, maka kita tidak lagi perlu menggerakkan proses untuk membawa diri kita menjadi hamba yang Allah redha?
Lumrah manusia kuat apabila bersama, lemah apabila bersendirian.
Namun bersendirian bukan alasan untuk terus berada dalam kelemahan.
Di sinilah wujudnya tarbiyah kendiri.
Kita memproses diri kita sendiri.

Kenal Allah
Step pertama dan utama dalam menggerakkan proses tarbiyah kendiri ini, semestinya adalah dengan mengenal Allah. Hal ini kerana, apabila menggerakkan tarbiyah kendiri, keimanan adalah tunjang yang membuatkan perkara ini terus berjalan.
Dengan mengenali, betapa Allah itu Maha Melihat dan Mendengar, Maha Memerhati dan Maha Menghitung, mengetahui betapa janji-janji Allah itu benar dan syurgaNya sangat mengiurkan, mengetahui betapa amaran-amaran Allah itu benar dan betapa nerakaNya sangat menakutkan, semestinya diri akan bergerak melakukan sesuatu untuk meningkatkan diri ke arah kebaikan.
Dengan mengetahui apa yang Allah suka, dan apa yang Allah benci, dapat membantu kita menggariskan perkara yang perlu dilakukan dan perkara yang perlu ditinggalkan. Maka kita akan menyusun kehidupan kita ini agar mudah melakukan apa yang Allah suka dan kita akan berusaha mengelakkan diri dari melangkahi larangan-larangan Allah SWT.
Proses mengenali Allah ini, bukanlah ditinggalkan selepas tarbiyah itu berjalan.
Proses mengenali Allah ini juga adalah sebahagian dari proses tarbiyah itu sendiri.
Dan selepas kita menggerakkan diri kita berada di atas proses ini, insyaAllah kita akan lebih mengenali Allah SWT. Kasih sayangNya, cintaNya, marahNya, benciNya, janji-janjiNya, amaran-amaranNya, dan erti menjadi hamba kepadaNya.
Kalau tak kenal Allah, maka hilanglah tujuan dan matlamat menjalani proses tarbiyah, susahlah nak disiplinkan diri nanti.
Gerakkan diri
Satu perkara di dalam medan ilmu ini, yang menjadikan sesuatu ilmu itu tidak bermakna adalah tidak beramal. Kita tahu solat awal waktu itu dituntut, tapi kita lewat-lewatkan. Kita tahu baca Al-Quran itu penting, tapi satu muka surat pun tak habis sehari. Kita tahu tengok movie+drama itu semua melalaikan, tapi kita habiskan masa kita untuk itu. Tahu buat banyak kebaikan dapat rahmat Allah, tapi tak buat. Tahu buat banyak dosa menjemput murka Allah, tapi buat.
Dan begitulah dalam banyak hal kehidupan kita.
Kita tidak beramal, tidak menggerakkan diri atas apa yang kita tahu.
Maka proses tarbiyah kendiri adalah dengan kita menetapkan untuk diri kita sendiri dalam menjalankan apa-apa yang Allah mahu.
Memang nampak susah. Memang nampak banyak. Tapi rileks. Kena ingat, kita manusia biasa. Bukan malaikat. So, mula dengan sedikit. Bak kata orang tua-tua, sedikit demi sedikit, lama-lama jadi bukit.
Step utama dalam tarbiyah kendiri ini adalah tetapkan SASARAN dan buat JADUAL untuk mencapai sasaran itu.
Apa yang hendak dicapai dalam seminggu itu untuk proses tarbiyah?
Kita setkan yang mudah-mudah dulu. Kata la minggu pertama: Perkata wajib kena bagi clear. Maka cuba capai. Kita tambahkan sikit beberapa perkara sunat yang lazim agar dapat membantu kita. Sebagai contoh, membaca bahan-bahan fikrah(satu tajuk kecil tiga hari sekali), membaca Al-Quran sehelai sehari, tambah istighfar 70 kali sehari.
Buat jadual. Gerakkan.
Dan semakin lama, kita tambah lagi sikit. Sikit demi sedikit. Agar kita tidak rasa terbeban, dan memberikan pula ruang untuk kita menghayati, di samping ini menjamin konsistensi.
Bila sudah rasa stabil dan konsisten dengan sasaran mingguan yang ditetapkan, tambah. Dari solat fardhu sahaja, mungkin dah boleh ditambah solat sunat rawatib. Dari sehelai Al-Quran sehari, boleh tambah sehelai setengah atau dua helai. Dari istighfar sahaja, sudah boleh mula tambah selawat. Dan dari tiga hari satu tajuk bahan fikrah kita baca, boleh la buat dua hari satu tajuk bahan fikrah.
Slow-slow.
Tapi biasanya, slow-slow ini yang menjamin istiqomah.
Kita gerakkan diri kita dengan pacuan keimanan
Pastinya akan datang rasa lemah. Rasa tak nak buat. Rasa malas. Rasa letih dan sebagainya.
Itulah sebabnya saya katakan, mulakan semua ini dengan mengenal Allah. Bila rasa penat, rasa letih, rasa malas, kita ingat janji-janji Allah yang hendak membayar segala keletihan kita. Kita pandang sedikit ke hadapan dan melihat nerakaNya, apakah kita mahu ke sana?
Kita ingat betapa Allah suruh manusia itu berusaha, kita mengenang betapa Allah itu Maha Pemurah memberikan itu dan ini kepada kita, dan kita membayarNya dengan putus asa?
Kita melihat sejenak syurga yang penuh kenikmatan. Tidak cukup dengan penuh nikmat, kekal abadi pula kita di dalamnya. Dan kita hendak mendapatkannya dengan bersenang lenang dan bersambil lewa?
Memang tidak patut.
Langsung tidak patut.
Kemudian kita melihat pula sekeliling kita. Mana yang lebih banyak? Yang membawa kita ke arah kebaikan, atau yang membawa kita ke arah kejahatan?
Jadi, apakah jika kita tidak melakukan apa-apa, atau sekadar nak tunggu ramai sahabat baik ada bersama dengan kita sahaja, maka tidak akan ada anasir-anasir buruk menjengah kita?
Ahah.
Di sini anda melihat urgensi tarbiyah.
Walaupun seorang diri, kita perlu menggerakkannya.
Bukan untuk sesiapa sebenarnya. Untuk diri kita juga.
Suka ke diri ni masuk neraka Allah?
Ya. Hanya yang beriman sahaja yang akan memacu dirinya menggerakkan proses tarbiyah kendiri ini.
Penutup: Jaga diri baik-baik
Semua orang mahu jadi baik. Tapi tak tahu cara. Ada pula yang dah ada kumpulan yang menggerakkan program-program kebaikan, tetapi bila terputus, maka dia larut. Ada pula yang ada kumpulan usrah, ada program-program tarbawi, tapi bila balik rumah, tak jalankan.
Tragedi-tragedi ini berlaku kerana kita tidak memahami tuntutan untuk melaksanakan tarbiyah secara kendiri.
Ada cuti ke jadi hamba Allah?
Mana ada.
Bersama-sama sahabat baik, itu hakikatnya hanyalah penambahan kekuatan. Akhirnya nak jadikan diri sendiri hamba yang Allah redha, tetap diri sendiri juga kena buat.
Sama-sama kita memandang lebih jauh. Pandang keluarga kita. Pandang masyarakat kita. Pandang sekali akhirat kita.
Apa yang telah kita lakukan?
Mari islah diri sambil perbaiki juga orang lain.
Tarbiyah kendiri, mari kita jalankan!
Dan setiap mereka datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri ” Surah Al-Isra’ ayat 13-14.
Setiap orang dari kalian pasti diajak bicara Tuhan-Nya, tanpa penterjemah antara dirinya dengan-Nya” Hadith muttafaq alaih
“ Wahai orang-orang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat) Surah Al –Hasyr ayat 18.
www.tips-fb.com

Sunday, July 25, 2010

SYARI'ATIK DAN SAINTIFIK

Penulis : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi
Sumber Idea : Saiful Islam Training and Consultancy

     Bagaikan masuk ke rumah yang banyak sawang labah-labah. Mungkin inilah yang dapat diumpamakan dengan blog saya ini. Ideanya banyak, tapi disebabkan kemaslahatan dan ditambah pula dengan sikap yang kurang rajin menyebabkan idea-idea yang dikongsi tersimpan sendiri. 
     
     Hari ini (25/7/2010), ada satu lagi input baru yang dapat dari ustaz Hasrizal@Abu Saif. Alhamdulillah..dan teringin pula nak berkongsi dengan yang lain, penerangan tentan SYARI'ATIK dan SAINTIFIK.
    SYARI'ATIK ni boleh kita katakan sebagai SYARI'ATULLAH.Iaitu satu SYARAT@SURUHAN yang Allah tetapkan utk kita patuhi. Yang keduanya, SAINTIFIK. SAINTIFIK ni, zaman dolu-dolu, boleh dikatakan HUKUM ALAM dan kalau dalam istilah agamanya, kita katakan sebagai SUNNATULLAH.

    Ok.selesai pengenalan perkataan. Apa pentingnya dua perkara ini dalam kehidupan manusia?? Boleh tak kalau kita jadi salah satu dari duanya?? MANUSIA PERLUKAN KEDUANYA UNTUK MENGELAKKAN KEROSAKAN DIMUKA BUMI INI. Apa alasannya?? saya mulakan dengan SAINTIFIK.

     SAINTIFIK ni bahasa mudahnya boleh dikatakan sebagai, "Peraturan yang perlu dipatuhi untuk dapatkan sesuatu". 
      Contohnya, molekul air ada 2 hydrogen dan 1 oksigen. untuk mendapatkan molekul air, kita perlukan pada campuran yang mengandungi kandungan hydrogen dan oksigen. Baru kena!! Contoh lain, 

untuk berjaya kita perlukan pada pembelajaran yang berkesan. Ini perkara SAINTIFIK(SUNNATULLAH) yang patut dipatuhi untuk berjaya. Kita tidak akan berjaya jika hanya duduk didepan meja dan hanya mengatakan 'Aku Nak Berjaya' sambil minum air yassin bergelen-gelen. Sama sekali tidak.
      SAINTIFIK akan membawa manusia kepada kemajuan teknologi. SAINTIFIK juga bagaikan dapat menyelesaikan banyak permasalahan manusia. SAINTIFIK bagaikan dapat menyelesaikan segala permasalahan kehidupan, memudahkan pekerjaan, menampung kekurangan dan kecacatan . 

    Tapi persoalan akan timbul..Cukupkan SAINTIFIK untuk kehidupan?Orang Jepun, bagai manusia SAINTIFIK. Kemajuan yang sangat tinggi, komitmen pada kerja, kebersihan semua mereka ada. tapi sayang, mereka jarang jarang dapat meguruskan diri apabila tertekan. akibatnya, kadar bunuh diri di Jepun tinggi. Atheis, cukupkaH dgn kehidupan yang bergantung pada SAINTIFIK sahaja??

     Disinilah peranannya SYARI'ATIK. SYARI'ATIK lah yang memberi kekuatan pada diri pada saat manusia kesusahan.
    Bahasa mudahnya, SYARI'ATIK ini sebagai tempat dan perkerjaan yang dapat menservis diri kita yang sudah berkecamuk.Ia juga sebagai penyeimbang untuk mengekalkan kebaikan dan mencegah dari kerosakan.
  Hah, selain tu, SYARI'ATIK juga berperanan untuk mengehadkan tindakan manusia. Supaya tiada kerosakan akan berlaku disebabkan hendak mematuhi saja apa yand ada dalam SAINTIFIK. Saya bawakan satu contoh, dalam hal perniagaan, 

SAINTIFIK  -- Berusaha bersungguh-sungguh untuk mempromosikan barang@servis dengan pelbagai teknik. dan pastikan barang@servis itu yang terbaik. 
SYARI'ATIK -- Jangan ada unsur gharar (menjual barang yang masih belum pasti boleh dapatkannya). dan jangan ada unsur riba yang menindas satu pihak.

       Dalam contoh ni, SAINTIFIK dan SYARI'ATIK akan menjaga hak si pembeli dan hak si peniaga. Peniaga ditunjukkan jalan untuk peniaga dan pembeli terpelihara dari ditipu atau ditindas.

       Jadi, kita sebagai Hamba Allah. jangan tergolong dalam golongan yang SAINTIFIK sahaja atau golongan SYARI'ATIK sahaja.

Tapi jadilah Hamba yang SAINTIFIK dan SYARI'ATIK..
Barakallah fikum!!
www.tips-fb.com

Dari Mana Mereka?

free counters

Template by:
Free Blog Templates