Bagi Souvenier utk insan yang kita hargai...

Followers

Friday, November 14, 2008

DIMANA IMAN

DIKALA INI,
KEMANA IMANKU PERGI,
JIKA IMANKU DIIBARAT HATI,
BAGAI HATI YANG CEDERA NGERI

PARAH,
PENUH TOREHAN BERDARAH,
SEKARANG BAGAI SUDAH BERNANAH,
ULAT PULA SIBUK MERATAH

JIJIK,
AKIBAT PERBUATAN SENDIRI,
LUPA UNTUK BERJUMPA ILAHI,
MAHA DOKTOR YANG MAMPU MENGUBATI,
TIADA IKHTIAR UNTUK BERSIHKANNYA,
BUSUK KOTOR DIPANDANGAN MATA

YA ALLAH
KUHARAPKAN IMAN YG SUCI,
NIKMAT YG TIDAK HABIS,
MENGIRINGI MUHAMMAD,
DI SYURGA TERTINGGI SELAMANYA (1)

TUHAN-KU SAYANG,
TUNJUKI AKU, LURUSKAN DIRIKU,
KUPOHON PETUNJUK,
JUA KELURUSAN HANYA PADA-MU (2)

WAHAI TUHAN YANG KU RINDUI,
TEGUHKANLAH DIRIKU,
JADIKAN AKU PEMBIMBING,
YANG SELALU MEMBIMBING (3)

YA RABBUL IZZAH,
KABULKANLAH DOAKU,
AMIIIN..

-Abu Faris ‘Audah-
-13/11/2008, 7.16 am-
-2jam sebelum peperiksaan Matematik Kejuruteraan.Doakan aku menjadi Muslim Soleh-




1 Hadith Riwayat Ibn Hibban, no 2436. Dari Ibn mas’ud , Shahih Muwaaridizh Zham-aan,no 2065
2 Hadith Riwayat Muslim, no 2725
3 Hal ini ditunjukkan oleh doa Nabi untuk Jarir. Hadith riwayat Bukhari, no 6333, Fathul Baari VI/161
www.tips-fb.com

Friday, October 31, 2008

OH UJIAN!

Redup,

Ceria,

Aman,

Tenang

Sungguh bahagia,

Mengapa hanya sedikit yang bersyukur?


Kerna Ujian,kita mengeluh,

Iman menjadi lusuh,

Lupakah manusia?

Ujian mengiktiraf iman,

Juga menghapus dosa,

Allah arif kemampuan kita,

Kita boleh menanggungnya,

Kenapa pandang kelemahan?

Dimana kekuatan iman?

Kelemahan jadikan kekuatan,

Itulah cirri orang beriman.


Nukilan,

-Abu Faris Audah-

-31/10/2008-

-10.54 p.m.-

www.tips-fb.com

SALAH MENDUGA

Diambil dari :
http://ibnu-qayyim.blogspot.com/2008/10/dr-maza-salah-menduga.html

Sumber asal :
http://drmaza.com

www.tips-fb.com

Wednesday, October 22, 2008

TINTA HATI

Ku panjatkan kesyukuran,

Pada Allah yg Maha Hebat aturan-Nya,

Dia tak berikan apa yg aku inginkan,

Dia beri apa yg aku perlukan,

Dia tak memberi aku kesenangan,

Untuk aku memahami erti kehidupan


Tinta hati buat insan teristimewa,

Sentiasa bersama tika tangis dan tawa,

Tanpa mereka terasa kosong dunia,

Bukan niatku untuk agungkan mereka,

Tapi menghargai ukhwah yg terbina


Merekalah permata berharga,

Tak ambil kesempatan di atas kebaikan,

Membantu tikaku susah dan resah,

Sumber kekuatan pada diriku,

Disaat aku lemah tanpa daya


Simbahan Kasih, curahan sayang,

Buat ummi abi tercinta,

Jasa mereka infiniti banyaknya,

Mencorak aku sebagai insan beragama,

Ku pohon rahmat dan maghfirah,

Khas buat mereka berdua,

Semoga dikumpul disyurga sana


Di jalan dakwah kita dikumpulkan,

Doa ku pohon pada Tuhan,

Agar kita disinari ketaqwaan,

Sampai hari kemenangan


-Abu Faris ‘Audah-

-Ahad (12/10/2008) –

-11.58 p.m.-
www.tips-fb.com
www.tips-fb.com

Saturday, October 11, 2008

PEJUANG YANG KEMBALI (FARIS ‘AUDAH)

Wahai mujahid kecil,

Tubuh yang kerdil,

Mempunyai semangat pembedil.


Ditusuk fitnah serta diugut,

Terus melangkah tanpa takut,

Seruan jihad tetap disahut,

Walau diancam,nyawa dicabut.


Engkau pejuang cilik,

Tangkas bagai helang menyambar,

Pantas bagai kuda berkejar,

Garang bagai singa yang lapar,

Segalanya kerna Allah Rabbul Akbar.


Ingatlah wahai anakanda!

Jangan leka pada syurga sementara,

Jangan tergoda pada indahnya wanita,

Cantik rupanya,tetapi fitnah bagi pemuda,

Jangan hanyut dengan rakan sebaya,

Jadilah qudwah pejuang agama,

Segera sedar andai terlupa,

Segera bangun andai terlena,


Allah berjanji pasti dikota,

Menang didunia,engkau bergembira,

Seandai ikhlas tidak dinoda,

Gugur syahid, pasti ke syurga.


Wahai pejuang dinanti,

Anakanda abi, permata umi,

Harapan pada ummah masa kini.


Nukilan,

-Abu Faris ‘Audah-

-Jumaat,10/10/2008-

-9.09 p.m.-



Sajak ini dicipta khas untuk seorang syahid kecil Faris ‘Audah yg mudah-mudahan mendapat syahid. Tubuh yg kecil,berdepan dgn kereta kebal yg besar tanpa rasa gentar. Akhirnya, beliau di bunuh oleh tentera Israel laknatullah alaik...Allahummaghfirlahum, warhamhum,wa’afihim wa’fu ‘anhum..amin...

www.tips-fb.com

SAYANG GURUKU

Ilmu tanpa amal,

Ia dikata sia-sia,

Amal tanpa ilmu,

Ia adalah gila,

Disinilah aku mengerti,

Apa erti ilmu


Aku mengenali ilmu,

Dari jasa seorang guru,

Pepatah sungguh kejam,

Ibaratkan guru sebagai lilin,

Guru dilupakan,

Setelah lilin habis dibakar


Guru adalah mentari menyinar,

Cahaya dipancar terang dan ceria,

Bila tibanya malam,

Cahayanya masih ada,

Dihantar oleh bulan yg indah


Dikala malam mendung

kegelapan,

Esok pasti dia kembali,

Menyuluh kegelapan semalam,

Bersinar dan terus bersinar,

Sampai Hari Yang Dijanjikan


Ya Allah,

Kau ampunilah dosa guruku,

Kau sinari mereka,

Dengan rahmat dan hidayah-Mu,

Seperti mana mereka menyinariku,

Untuk mengenali-Mu,

Tuhan Yang Satu,

Temukan kami ditaman syurga-Mu.


AMIN...


Nukilan,

Abu Faris ‘Audah

23/9/2008

12.24pm



-Sajak ini aku hadiahkan kepada semua guruku yg banyak member tunjuk ajar padaku utk mengenali Allah dan Rasul-Nya.Jazakallah khairan kathira, terutama pada Ummi dan Abah tercinta,keluarga,dan guru2 sekalian..barakallah fikum-

www.tips-fb.com

Friday, October 10, 2008

BANGUN BERSAMA CINTA


Indahnya,

Tidur yang diulit mimpi,

Mimpi yang penuh hiasan duniawi,

Harta, anak dan isteri


Malangnya,

Tidakkah aku terfikir?,

Semua itu untuk sementara,

Penyebab kepada lalainya manusia,

Menjadikan aku jauh dari dari-Nya


Lena yang berpanjangan,

Sapaan iman yang membangkitkan,

Dari lena yang penuh kelalaian,

Lena yang hampir membawa kehancuran,

Lena yang mengundang kemurkaan Tuhan.


Kini,

Aku bangun bersama cinta-Nya,

Bangun ku hari ini,

Untuk menjadi pejuang,

Mujahid sepanjang zaman.


Nukilan,


-Abu Faris ‘Audah-

16 September 2008

12.57pm (Selasa)
www.tips-fb.com

Sunday, August 17, 2008

TIKA IMAN BERIRAMA

Dahulu engkau dijaga bersih,

Dikawal dari terjahan nafsu melulu,
Kini kau kelihatan bebas,

Nafsu bagai kawan setia,

Tarbiah semakin berkurangan,

Satu per satu ibadah kecundang,

Dimana khusyuk solatmu?

Sebagai senjata pencegah munkar,[i]

Dimana kekuatan doamu?

Sebagai senjata orang mukmin,[ii]

Allah tidak akan mengubahmu,

Sehingga kau mengubahnya sendiri,[iii]

Seketul daging sebagai penentu,

Jika baik, baiklah tuannya,

Jika rosak, rosaklah tuannya,[iv]

Hindari kata nafsu,

Kerana,

Mungkin padamu sesuatu itu indah,

Sedangkan tuhanmu berkata tidak,

Mungkin padamu sesuatu itu gundah,

Tetapi disana ada keredhaan-Nya,

Dia lebih mengetahui darimu.[v]

Bertaubatlah!!!

Selagi pintu keampunan masih terbuka.



[i] Surah Al-Ankabut, ayat 45

[ii] Hadith

[iii] Surah Ar Ra’d, ayat 11

[iv] Hadith dari Jabir, riwayat Muslim dan Tirmidzi

[v] Surah Al-Baqarah, ayat 216

www.tips-fb.com

Tuesday, May 27, 2008


sajak ini hasil nukilan mufti perlis
-Sahibus Samahah Dr Mohd Asri Zainal Abidin-



www.tips-fb.com

Sunday, May 25, 2008

Mohon Bantuan Rakan2!!

Assalamualaikum..
ana nak mohon bantuan sahabat2 yg ada rakaman video @ mp3
ceramah SYEIKH FUAD JAMALUDIN AL-MALIKI..
tolong berikan pada ana ek..
dia ahli majlis fatwa ngri 9..
www.tips-fb.com

Sejuta Kemaafan!

Assalamualaikum warahmatullah...

ana mohon sejuta kemaafan diatas masalah yg dihadapi utk mengedit blog ni..

kepada sahabat2 yg lain..salam perjuangan utk semua..
www.tips-fb.com

Monday, April 28, 2008

KEMBALIKAN SINAR

Kian Hari Kian Suram,
Semakin Hati Semakin Kelam,
Sinaran yg terpancar,tiba-tiba terpadam,
Penglihatanku skrg penuh Hitam!

Hitam disekeliling,
Dimana Aku?
Kemana Arah tujuku?
Aku inginkan Sinaran itu kembali,

Ya Allah,
Cerahkan Penglihatanku Semula,
Kembalikan Sinar gemilang padaku,
Aku bimbang,
Aku takut,
Aku tak mahu terus dalam kegelapan,

Ya Rahim,
Kembalikan Sinaran-Mu Padaku,
Amin..

Nukilan,
-Mujahidin Pro Tajdid-
www.tips-fb.com

DOA UNTUK KEKASIH

Ya Allah,
Aku Memohon pada-Mu,
Jika dia diciptakan untukku,
Peliharalah hubungan kami,
HIndarkan kami dari melanggar batas syariat-Mu,
Jadikan hati-hati kami,
Sebagai taman mardhiah-Mu,

Jika dia bukan milikku,
Kau pisahkanlah kami,
Asingkanlah hati-hati kami,
Antara timur dan barat,
Agar kami menjadi hamba-Mu yg bertaqwa,

Ya Allah,
Aku percaya pada janji-Mu,
Lelaki Baik untuk wanita baik,
Kau kurniakanlah yang terbaik buat kami,
Hanya Engkaulah yang dapat membantu.

Amin..

Nukilan,
-Mujahidin Pro Tajdid-
www.tips-fb.com

Ku Ingin Kembali

Cinta Manusia,
Manusia akan pergi,
Cinta Bunga,
Bunga pasti akan layu,
Cinta harta,
Harta pasti akan musnah,
Cinta pada Ilahi,
Itulah cinta hakiki yang kekal abadi,

Jauhku mencari cinta,
Tetapi semua menyakitkan,
Apalah yang ada pada cinta di usia muda,
Jika agama digadai,
Diri dilumuri dengan fitnah wanita,
Yakinlah wahai sahabat,
Ia amat mensia-siakan,

Ketika itu,
Iman seolah-olah tercabut dari diri,
Ya Allah,jauhkan aku dari perkara sebegini,
Syaitan berbangga diri,
Anak cucu Adam telah Berjaya dipesongkan,
Meniti kehancuran demi kehancuran,

Ya Allah,
Aku hamba yang lemah,
Jauhkan aku dari Ilmu yg tidak bermanfaat,
Jauhkan aku dari Hati yg tidak khusyuk,
Jauhkan aku dari Do’a yg tidak mustajab,
Jauhkan aku dari Nafsu yg tidak terkawal,

Ya Allah,
Jauhkan aku dari Syak dan syirik,
Akhlak buruk dan munafiq.
Janganlah Engkau memesongkan hati-hati kami,
Sesudah Engkau memberikan pada kami Petunjuk dan Hidayah Mu,

Rugilah kami di Dunia dan di Akhirat,
Jika hidup ini tidak disinari dengan Keredhaan Mu.

Ya Allah,
Di pagi subuh yang sunyi,
Kami sujud menghadapMu Ilahi,
Dengan air mata berlinangan,
Memohon keredhaan Mu,
Memomohon Keampunan MU.


Nukilan

-Mujahidin Pro Tajdid-
www.tips-fb.com

TERUSKAN BOIKOT DENMARK!!

Assalamu’alaikum

Mesej dari sahabat kita mengenai kesan boikot keatas Denmark.



Great news

Hope you all know about the Denmark Newspaper who made fun upon our loving Prophet and till now they never regret… let us make them regret for all time…

The Denmark ambassador, prime minister and Denmark channel they all try to do something just to stop the boycott made by Muslims last month, by which their losses has reached to 2 billion Euro. If we continue to boycott Denmark products after 7 months it could reach around 40 billion Euro's destruction.

Dear brothers, please spread the news to all your friends you know in order to rise up our spirit and warning Denmark and other hostile nations towards Islam, we Muslim are united and not easy to break against any one who think to harm or insult Almighty's message peace be upon him.

Believers do not let this message stop in your PC.

سفير الدنمارك ورئيس الوزراء والقناة الدنماركية يسعون إلى ايقاف المقاطعة
والتي وصلت الخسائر ولله الحمد إلى 2 مليار يورو وإذا استمرت المقاطعة فتصل
بعد 7 اشهر إلى 40 مليار ! يورو
• إنشر لرفع المعنويات وليعلموا قدر غيرتنا على ديننا.
• إنشرها ولاتبخل على الرسول صلى الله علية وسلم.!

---------------

Teruskan memboikot barangan Denmark.
sekian, wassalam



Ihsan dari - http://al-ahkam.net/home/modules.php?op=modload&name=News&file=article&sid=84953
www.tips-fb.com

Monday, March 10, 2008

TAUFAN KEHANCURAN UNTUK BN!!!

Keputusan Pilihan Raya telah p4n kita ketahui..

Satu kejutan telah dilakukan oleh rakyat malaysia..

Sebelum Pilihan Raya..Iklan-iklan di TV sering mewar-warkan bahawa Pembangkang adalah "The Worst Ever"

Najib mengeluarkan kenyataan supaya jangan serang peribadi..Namun,selepas itu,beliau sendiri menyerang peribadi seseorang dalam kempennya.."CAKAP XSERUPA BIKIN"..orang yg diserang najib pula adalah seorang yg dikenali sbg Ulama..
seorang yg dihormati dan disegani iaitu Tok Guru Nik Aziz.

Apabila keluar keputusan PRU di kelantan,hampir berguling saya ketawa.BN bagai di "BULI".BN pasti malu..

Mana tak nye..belum lagi mengundi dah nak lantik MB kelantan baru.AWANG ADEK.Tapi beliau sendiri tewas dgn Saudara Nasharudin Mat Esa.Seorang yg baru bertanding di kelantan,bertanding di kawasan "kubu Kuat" (kononnya)Awang Adek.

Kedah,Pulau Pinang,Perak,Selangor..Habis kesemuanya.3 negeri diluar jangkaan dapat ditawan.Ini menunjukkan "GELOMBANG TAJDID PEMIKIRAN" semakin berjaya..

Biar mereka terkedu,biar mereka kaku..

Pengajaran Yg amat berguna untuk mereka..

Ingatlah janji Allah dalam Al-Quran..

"..Mereka merancang tipu daya,sesungguhnya Allah jualah sebaik2 pembalas tipu daya.."

beringatlah wahai orang yg berbuat zalim...
www.tips-fb.com

Bicara Buat Yang Menang Dalam Merebut Jawatan

Selamat bertugas sebagai wakil dan pemimpin rakyat. Anda akan memimpin kami di dunia ini. Akhirat nanti Allah akan bertanya kami mengenai anda semua. Seperti mana hari ini kami diberi peluang untuk mengundi anda, berilah juga kami peluang untuk menjawab yang terbaik mengenai anda pada hari kiamat kelak. Kami tidak ingin mendakwa anda di sana nanti, maka adillah kepada kami di dunia ini.

Seperti biasa, setiap pagi Sabtu selepas solat Subuh dan memohon kekuatan daripada Allah, saya akan mengadap komputer untuk menulis ‘Pena Mufti’ bagi keluaran setiap Hari Ahad. Sabtu pada waktu artikel ini ditulis (semalam) saya begitu mengejar waktu. Maklumlah hari Pilihanraya Ke-12 negara kita. Tempat mengundi saya pula di Seberang Perai. Bukan di Perlis.

Selepas tulisan ini disiapkan, saya akan bergegas ke sana. Untuk memilih calon yang paling berkualiti dari sudut kemampuan kepimpinan dan nilai peribadinya. Itulah pegangan saya. Bukan pakaian; serban atau songkok, atau jenis kereta; murah atau mahal, atau gaya; berjenama atau biasa dan seumpamanya. Itu semua bukan penentu kemampuan seseorang memimpin dan menyampaikan hasrat rakyat. Sebaliknya, kualiti calon itulah yang patut dilihat.

Jika semua kita berfikir sebegini, saya percaya lima tahun lagi, tidak ada siapa pun yang berani tampil dengan selamba menawarkan diri, atau ditawarkan oleh partinya sedangkan dia amat tidak berkualiti. Rakyat hanya akan memilih yang terbaik. Hanya begini sahaja, fikiran kita akan maju dan menjadikan masyarakat kita matang dan terus membangun ke hadapan.

Ini sikap Ulul Albab yang kita sebutkan dahulu. Firman Allah: (maksudnya) “..oleh itu gembirakanlah hamba-hambaKu . (Iaitu) mereka yang berusaha mendengar perkataan (yang sampaikan) lalu mereka menurut yang terbaik; mereka itulah orang-orang yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah dan mereka itulah Ulul Albab” (al-Zumar: 17-18).

Ketika tulisan ini ditulis, saya belum tahu apakah keputusan pilihanraya kali ini. Siapakah yang menang, siapa pula yang tewas? Siapakah yang kecewa, siapa pula yang bahagia?. Sudah pasti pada saat artikel ini dibaca, keputusan sudah diketahui oleh rakyat. Apapun, saya ingin mengingatkan kepada yang akan menang beberapa perkara dalam tulisan ini. Secara khusus bagi parti dan para wakil rakyat baru di kalangan kaum muslimin:

Saudara, ketahuilah, bahawa kemenangan dalam memperolehi jawatan bukanlah suatu perkara untuk dibangga-banggakan. Ia mesti diterima dengan kerendahan diri kepada Allah, syukur dan memohon pertolongan daripadaNya. Jawatan yang anda perolehi bukanlah harta rampasan perang, atau lubuk emas yang dirayakan. Ia adalah ujian dan amanah Allah untuk melihat sejauh manakah anda mampu melaksanakannya.

Pada hari akhirat terlalu beban dan berat tanggungannya. Ingatlah baik-baik apa yang ucapkan oleh Rasulullah s.a.w: : “Kamu semua begitu bercita-cita terhadap jawatan kepimpinanan, ianya akan menjadi penyesalan pada hari kiamat. Ianya sesuatu yang nikmat pada permulaannya tapi keburukan pada akhirnya” (Riwayat al-Bukhari).

Hanya mereka yang melaksanakan amanah ini dengan penuh tanggungjawab sahaja yang akan terlepas daripada penyesalan itu. Pada hari ini ramai yang bersorak-sorai buat meraikan anda, namun pada hari kiamat nanti suara-suara itu sudah tidak kedengaran lagi. Anda dan semua manusia akan mendatangi Allah dengan membawa diri masing-masing. Tanpa pengawal, tanpa pengikut, tanpa pengampu.

Firman Allah: (maksudnya) “Dan Demi sesungguhnya, kamu tetap datang kepada Kami (pada hari kiamat) dengan bersendirian, sebagaimana Kami jadikan kamu pada mulanya; dan kamu tinggalkan di belakang kamu apa yang telah Kami kurniakan kepada kamu; dan Kami tidak melihat beserta kamu penolong-penolong yang kamu dakwa bahawa mereka ialah sekutu-sekutu (bagi Allah) dalam kalangan kamu. Demi sesungguhnya, telah putuslah perhubungan antara kamu (dengan mereka), dan hilang lenyaplah daripada kamu apa yang dahulu kamu dakwa” (Surah al-An’am: 94).

Ketahuilah saudara, telah menang Rasulullah s.a.w dalam Pembukaan Kota Mekah. Satu kemenangan yang amat penting dalam sejarah Islam. Mekah adalah pusat ibadah peninggalan Nabi Ibrahim a.s. Padanya ada Masjidil Haram dan Ka’bah. Dari sudut perasaan pula, ianya adalah tempat lahir Nabi s.a.w, tanahair baginda yang dicintai.

Baginda tidak keluar daripadanya, melainkan setelah diburu dan dianiayai oleh penduduknya yang terdiri dari pembesar Quraish yang sombong dan zalim. Pembukaan Mekah amatlah jauh lebih utama dan agung untuk dibandingkan dengan kemenangan pilihanraya sesiapa sahaja. Termasuklah saudara.

Kegembiraan jiwa umat Islam dapat menawan Mekah tidaklah dapat dibayangkan oleh sebarang kalimat bicara dengan apa bahasa mahupun pena. Namun, baginda telah memasuki Mekah semasa kemenangan tersebut dengan merendah diri kepada Allah, membaca Surah dalam keadaan yang tenang dan lunak.

Kata ‘Abd Allah bin al-Mughaffal mencerita keadaan Nabi s.a.w ketika masuk ke Mekah semasa pembukaannya: “Aku melihat Nabi s.a.w membaca Surah al-Fath, atau ayat-ayat dari Surah al-Fath ketika baginda di atas untanya yang sedang berjalan dengan bacaan yang lembut dan baginda (tarji’) mengalun bacaannya” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Sambutlah kejayaan anda dengan penuh tawaduk dan merendah diri kepada Allah. Takutlah akan ujianNya itu. Bimbanglah jika anda tidak menepati kehendakNya. Janganlah anda berpesta sehingga lupa hakikat kepimpinan adalah amanah, bukan ghanimah atau harta rampasan perang. Hanya tabiat orang Qarun yang bermegah dengan kejayaan sehingga melupakan nikmat Allah.

Allah menceritakan tentang ucapan Qarun yanag penuh kesombongan, firman Allah: (maksudnya) “Qarun berkata: “Aku diberikan harta kekayaan ini hanyalah disebabkan kepandaian yang ada padaku”. Tidakkah dia (Qarun) mengetahui bahawa Allah telah membinasakan sebelumnya, umat-umat Yang telah lalu, mereka itu ang lebih kuat daripadanya dan lebih banyak mengumpulkan harta? dan (ingatlah) orang-orang yang berdosa (apabila mereka diseksa) tidak lagi ditanya tentang dosa-dosa mereka, (kerana Allah sedia mengetahuinya). Kemudian Qarun keluar kepada kaumnya dengan memakai perhiasannya. (pada saat itu) berkatalah orang-orang yang semata-mata inginkan kesenangan kehidupan dunia: “Alangkah baiknya kalau kita ada kekayaan seperti yang didapati oleh Qarun! Sesungguhnya Dia adalah seorang yang bernasib baik”. Dan berkata pula orang-orang yang diberi ilmu (di antara mereka): “Janganlah kamu berkata demikian, pahala dari Allah lebih baik bagi orang yang beriman dan beramal soleh; dan tidak akan dapat menerimanya melainkan mereka yang sabar”. (Surah al-Qasas: 78-80).

Jangan berlagak sombong dengan kejayaan. Sesungguhnya rakyat tidak mengharapkan kesombongan dan ketakburan. Mereka mengharapkan pembelaan dan sifat yang amanah dalam pengurusan negara dan kepimpinan. Seorang muslim patut merenung ucapan insan yang terbaik selepas Rasulullah s.a.w, iaitu Abu Bakr al-Siddiq. Khalifah selepas Rasulullah s.a.w. Insan paling layak untuk menjawat jawatan tersebut.

Namun beginilah ucapan pertamanya: “Wahai manusia, sesungguhnya aku telah dilantik menjadi pemimpin kamu, bukanlah aku yang terbaik di kalangan kamu. Jika aku betul, tolonglah aku. Jika aku salah, betulkanlah aku. Benar itu adalah amanah, bohong itu adalah khianat. Orang yang lemah di kalangan kamu adalah kuat di sisi sehingga aku mengembalikan haknya. Orang yang kuat di kalangan kamu, lemah di sisiku sehingga aku mengambil daripadanya hak (menghalang apa yang bukan haknya), insya Allah. Jangan kamu meninggalkan jihad, kerana tidak ada kaum yang meninggalkan jihad, melainkan Allah timpakan mereka dengan kehinaan. Taatlah aku selagi aku taatkan Allah dan RasulNya. Jika aku derhakakan Allah dan RasulNya, maka tiada ketaatan untukku” (Ibn Athir, Al-Kamil fi al-Tarikh, 1/361).

Sedarlah saudara para pemimpin yang baru sahaja mendapat mandat! Kita semua tidak lebih baik daripada Abu Bakr r.a. Jika beliau insan terbaik yang dipuji oleh Allah dan Rasul -bukan sekadar pujian rakyat atau pemimpin parti- menyatakan: ” sesungguhnya aku telah dilantik menjadi pemimpin kamu, bukanlah aku yang terbaik di kalangan kamu. Jika aku betul, tolonglah aku. Jika aku salah, betulkanlah aku.”, apakah saudara ingin mendakwa lebih daripada itu?.

Saudara, ya! seperti kata Abu Bakr:” Benar itu adalah amanah, bohong itu adalah khianat“. Jika saudara menunai janji, tidak munafik dalam ucapan dan sikap maka saudara seorang yang bercakap benar. Justeru itu saudara seorang yang amanah. Jika saudara tidak jujur, tidak menepati janji dan manifesto, bersikap hipokrit maka saudara telah berbohong kepada rakyat. Justeru itu saudara adalah seorang pengkhianat.

Saudara, lihatlah kejelasan matlamat seorang pemimpin seperti yang diucapkan oleh Abu Bakr r.a: “Orang yang lemah di kalangan kamu adalah kuat di sisi sehingga aku mengembalikan haknya. Orang yang kuat di kalangan kamu, lemah di sisiku sehingga aku mengambil daripadanya hak, insya Allah”.

Itulah tanggungjawab pemimpin, mempertahankan hak rakyat. Sehingga yang lemah dan miskin terbela dan tidak ditindas. Sementara yang kuat, tidak boleh bermaharaja lela dengan kekuatan harta dan kuasanya. Namun jika saudara hanya di dampingi para taukeh dan pembodeh yang kaya-raya, sehingga melupai rakyat jelata, maka saudara lupa hakikat kepimpinan.

Jika pemimpin hanya menguatkan yang kuat dan menindas yang lemah, maka itu bukanlah pemimpin rakyat. Jika terpilih sedangkan dia demikian rupa dan cara, maka –maaf untuk ungkapkan- seorang kaki buli, atau kepala gengster atau seorang samseng telah dipilih. Pastikan anda tidak sedemikian. Pemimpin tidak dikenang kerana banyak membela taukeh, tetapi akan dikenang kerana banyak membela mereka yang ditindas dan lemah.

Saudara, lihatlah kejujuran dalam ungkapan khalifah agung ini: “Taatlah aku selagi aku taatkan Allah dan RasulNya. Jika aku derhakakan Allah dan RasulNya, maka tiada ketaatan untukku”. Jika anda kecewa rakyat anda tidak taatkan saudara, terlebih dahulu sedarlah bahawa anda lebih buruk dari rakyat anda jika anda tidak mentaati Allah Pencipta dan Tuhan anda, bukan sekadar seorang wakil rakyat. Maka fahami hukum-hakam Allah supaya anda tahu bagaimana hendak mentaatiNya. Kata ‘Umar bin al-Khattab r.a.: “Fahamilah benar-benar ilmu, sebelum kamu dilantik menjadi pemimpin” (Riwayat al-Bukhari).

Ingatlah bahawa arahan Allah kepada rakyat: (maksudnya) ” Wahai mereka yang beriman! Taatilah Allah dan taatilah Rasul dan uli al-Amr (pemimpin) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berselisih pendapat maka kembalilah kepada Allah (al-Quran) dan Rasul (Sunnah), jika kamu benar beriman dengan Allah dan hari akhirat. Yang demikian itu yang paling utama dan paling baik akibatnya” (Surah al-Nisa’ 59) ayat ini datang selepas Allah memerintah pemimpin pada ayat sebelumnya iaitu firman Allah (maksudnya): “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan apabila kamu berhukum di kalangan manusia maka hendaklah kamu berhukum dengan adil. Sesungguhnya Allah memberikan pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha melihat”. (Surah al-Nisa: 58).

Maka pemimpinlah yang terlebih dahulu diwajibkan melakukan keadilan dan menunaikan amanah, kemudian barulah rakyat akan taat. Al-Imam al-Qurtubi menyebut riwayat daripada khalifah Ali bin Abi Talib r.a bahawa beliau menyebut: “Tanggungjawab imam (pemerintah) adalah memerintah dengan adil dan menunaikan amanah. Apabila dia menjalankan tanggungjawab sedemikian maka wajib ke atas muslimin mentaatinya. Ini kerana Allah menyuruh agar ditunaikan amanah dan melaksanakan keadilan kemudian diperintahkan agar rakyat mentaatinya (pemerintah)” (Al-Qurtubi, al-Jami’ li Ahkam al-Quran, 5/259, Beirut: Dar al-Fikr).

Saudara, semoga Allah merahmati kepimpinan anda serta diberikan bimbangan ke jalanNya yang penuh adil dan saksama. Dahulu ada sarjana menyebut: “Jika aku mempunyai hanya satu peluang doa yang makbul, nescaya aku doakan kepada pemimpin agar adil, kerana keadilan mereka kebaikan untuk semua”. Saya dan rakyat anda yang lain juga demikian.

Selamat bertugas sebagai wakil dan pemimpin rakyat. Anda akan memimpin kami di dunia ini. Akhirat nanti Allah akan bertanya kami mengenai anda semua. Seperti mana hari ini kami diberi peluang untuk mengundi anda, berilah juga kami peluang untuk menjawab yang terbaik mengenai anda pada hari kiamat kelak. Kami tidak ingin mendakwa anda di sana nanti, maka adillah kepada kami di dunia ini.
www.tips-fb.com

Saturday, March 1, 2008

Di Mana Hendak Diperolehi Teman Yang Sejati

Antara kemanisan hidup ini apabila seseorang memiliki sahabat yang setia tanpa sebarang kepentingan.

Namun hal yang seperti ini amat sukar untuk diperolehi di dunia ini, sekalipun ramai yang selalu mendakwa dia adalah sahabat setia kita. Kita tidak tahu sejauh manakah dakwaan itu sebelum adanya ujian yang sebenar. Ramai yang pernah mendakwa sedemikian tetapi terbukti berbohong apabila ujian datang melanda.

Bahkan banyak persahabatan dalam dunia ini pun terjadi di atas kepentingan tertentu. Maka tidak hairan jika ia akan berakhir disebabkan kepentingan tertentu jua. Bahkan ada persahabatan yang diasaskan di atas kejujuran namun berakhir disebabkan kepentingan.


Memiliki persahabatan yang jujur dalam ertikata yang sebenar adalah nikmat kehidupan. Namun ia sebenarnya sukar untuk diperolehi secara meluas di alam maya ini melainkan dalam sejarah kehidupan golongan yang beriman dalam makna yang sebenar. Bahkan baginda Nabi s.a.w. menjamin bahawa sesiapa yang mempunyai sahabat tanpa kepentingan melainkan kerana Allah semata, maka dia akan mengecapi kemanisan iman.

Sabda baginda: “Tiga perkara sesiapa yang ada padanya maka dia mendapati kemanisan iman. (pertama) Hendaklah Allah dan rasulNya lebih dicintai mengatasi selain keduanya. (kedua) Hendaklah dia mencintai seseorang, tidak dia cintainya kecuali kerana Allah. (ketiga) Hendaklah dia benci untuk kembali kepada kekufuran sepertimana dia benci untuk dicampakkan ke dalam neraka” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Manisnya tebu tidak dapat digambarkan oleh perkataan buat sesiapa yang tidak pernah merasanya. Manisnya iman, hanya pemiliknya sahaja yang dapat mengecapi kenikmatan dan kekusyukannya. Dalam tiga ciri tersebut, baginda s.a.w nyatakan bahawa dengan mencintai seseorang hanya kerana Allah, akan terasalah manisnya iman. Indahnya kemanisan iman hanya pemiliknya yang faham.

Bagaimana mungkin kita dapat membina rasa cinta kepada seseorang kerana Allah semata? Pastilah dek kita tahu hubungan dan kasih sayang kita kepadanya mendapat keredhaan Allah. Mungkin kerana dia orang yang dekat kepada Allah, atau dia boleh menjadi faktor kita dapat mendekatkan diri kepada Allah. Apabila perasaan yang seperti itu terbina, kita akan dapat merasa nikmatnya perasaan cintakan seseorang kerana Allah. Hanya hubungan yang seperti itulah yang membuahkan kesetiaan dan kejujuran yang tidak mampu dibeli oleh pangkat, kedudukan dan harta.

Hubungan persahabatan seperti itu tidak ada di alam gelora manusia yang yang berkawan dengan seseorang kerana kepentingan atau kedudukan atau harta. Allah menyebut dalam al-Quran: (maksudnya) “Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, tidaklah engkau dapat menyatu-padukan di antara jantung hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan antara mereka. Sesungguhnya Dia Maha Berkuasa, lagi Maha Bijaksana” (Surah al-Anfal: 63).

Ia hanya wujud dalam alam persahabatan yang dibina atas nama Iman dan Islam. Maka kita akan lihat kesetiaan antara para pejuang Islam yang ikhlas sepanjang sejarah penuh dengan keajaiban. Mereka hapuskan dalam dairi hidup mereka perkataan khianat, kebencian dan permusuhan dari belakang, lalu digantikan dengan “aku kasihkan engkau kerana Allah”.

Kasih itu berkekalan semasa sahabatnya di puncak atau berada di bawah. Samada sahabatnya masih hidup, atau setelah meninggalkan dunia ini. Ini kerana tempat rujuk kasih mereka Maha Tinggi Lagi Tiada Kesudahan bagiNya, iaitu Allah s.w.t. Lihatlah sahabah Nabi s.a.w. Zaid bin al-Dathinah apabila dia ditangkap oleh pemimpin Quraish yang menentang Nabi s.a.w. lalu dibawa untuk dibunuh dan Abu Sufyan –ketika itu belum menganut Islam- bertanya kepadanya: “Wahai Zaid, aku bertanya engkau dengan nama Allah, tidakkah engkau suka Muhammad berada di tempat engkau sekarang, kami pancung kepalanya, dan engkau berada di samping keluargamu”.

Jawab Zaid: “Aku tidak suka Muhammad berada di mana dia berada sekarang, terkena duri sedangkan aku berada di samping keluargaku”. Kata Abu Sufyan: “Aku tidak pernah melihat seseorang mengasihi seseorang seperti kasihnya sahabat-sahabat Muhammad kepada Muhammad” (Ibn Kathir, Al-Bidayah wa al-Nihayah, 4/75 Beirut: Dar al-Kutub al-’Ilmiyyah). Ya! Kasih yang mengharapkan hanya ganjaran Allah. Inilah kasih para pejuang yang sebenar antara mereka.

Persahabatan kerana Allah, memberi tanpa minta diganti, menyokong tanpa minta disanjung, memuji tidak kerana budi, berkorban tanpa menuntut ganjaran. Namun semuanya hanya mengharapkan kurniaan Allah jua yang menjadi punca kecintaan dan kasih sayang itu mekar antara satu sama lain. Sudah pastilah persahabatan itu dibina atas kebenaran yang sentiasa tunduk dan patuh kepada titah Allah dan RasulNya. Alangkah indahnya suasana ini.

Justeru itu Allah memuji golongan Muhajirin dan Ansar lalu dirakam kasih sayang antara mereka dalam al-Quran: (maksudnya) ”Bagi golongan fakir yang berhijrah, yang mereka diusir dari kampung halaman dan harta benda mereka (kerana) mencari kurnia daripada Allah dan keredhaanNya. Mereka menolong (agama) Allah dan RasulNya. Mereka itulah orang-orang yang benar. Orang-orang yang telah mendiami kota (Madinah) dan telah beriman (Ansar) sebelum (kedatangan) mereka itu (Muhajirin), mereka mencintai orang berhijrah kepada mereka. Mereka tiada menaruh sebarang keinginan (balasan) dalam dada mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada Muhajirin. Mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka juga memerlukan (apa yang mereka berikan itu). Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang-orang yang beruntung. Adapun orang-orang yang datang selepas mereka (Muhajirin dan Ansar), mereka berdoa: “Ya Tuhan kami, berilah keampunan kepada kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman. Ya Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang” (Surah al-Hasyar 8-10).

Hanya insan-insan yang seperti ini sahaja yang akan merasa manisnya perjuangan yang mereka bawa. Ini kerana mereka jelas matlamat yang hendak dituju dan jalan yang hendaklah dilalui. Bebas dari kepentingan diri, yang tinggal hanya kepentingan cita-cita yang suci. Maka tidak ada cerita jatuh-menjatuh antara mereka kerana jawatan dan pangkat.

Sebaliknya, sering ingin memberi kerana matlamat mereka adalah keredhaan Allah. Ia tidak dicapai dengan tumpas menumpas sesama pejuang yang betul niat dan tujuannya. Sebaliknya keredhaan itu dicapai dengan sering tolong menolong kerana Allah. Jika itu tidak ada, perjuangan itu untuk dunia semata dan pasti dalamnya penuh kepahitan walaupun pada zahir ada harta dan kemewahan.

Dalam hadis Nabi s.a.w bersabda: “Sesungguhnya dari kalangan hamba-hamba Allah adanya golongan yang mereka bukan para nabi, atau para syahid. Namun para nabi dan para syahid cemburu kepada mereka pada Hari Kiamat disebabkan kedudukan mereka di sisi Allah”. Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah! Beritahulah kami siapakah mereka?”.

Jawab Nabi: “Mereka itu golongan yang cinta mencintai dengan ruh Allah, tanpa ada hubungan kekeluargaan dan bukan kerana harta yang diidamkan. Demi Allah, sesungguhnya wajah-wajah mereka adalah cahaya, mereka berada atas cahaya. Mereka tidak takut pada saat manusia ketakutan, mereka tidak berdukacita ketika manusia berdukacita”.

Lalu baginda membaca ayat al-Quran: (maksudnya) “Ketahuilah sesungguhnya wali-wali Allah tiada ketakutan untuk mereka dan tidak pula mereka berdukacita” (Hadis riwayat Abu Daud, dinilai sahih oleh al-Albani). Inilah golongan yang dilindungi Allah pada hari kiamat. Di dunia mereka mendapat kenikmatan persahabatan yang jujur dan ikhlas, di akhirat mereka dilindungi Allah.

Nilai persahabatan bukan pada wang atau peluang yang diberi. Atau kedudukan dan kerusi yang disogokkan. Semua itu tiada erti, jika ‘ada udang di sebalik mee’. Sesungguhnya senyuman ikhlas seorang sahabat sejati, lebih bererti dari dunia dan segala isinya, sehingga Nabi s.a.w menyebut: “Senyumanmu buat wajah saudaramu itu adalah sedekah” (Riwayat al-Tirmizi, dinilai sahih oleh al-Albani).

Kita selalu dengar cerita pengkhianatan sesama sahabat dalam perniagaan, pekerjaan dan politik. Mendengarnya sahaja amat memeritkan, apatah lagi jiwa yang mengalaminya. Amat rapuhnya persahabatan jika dibina di atas kepentingan diri masing-masing. Ditikam oleh musuh, tidak seperit pedihnya seperti ditikam oleh sahabat yang rapat. Dirompak oleh perompak tidak sekecewa ditipu oleh rakan yang dipercaya. Dijatuh oleh lawan tidak sedahsyat direbahkan oleh teman seperjuangan.

Namun itu realiti dalam maya pada ini bagi hubungan sesama insan yang tidak dibina atas nama tuhan. Jika ada pihak yang jujur dalam persahabatan, tetapi pengkhianatan berlaku bererti samada dia silap memilih teman, atau prinsip perjuangan. Maka dalam memilih sahabat, lihatlah hubungannya dengan tuhan dan atas apa kita membina persahabatan dengannya.

Saya rasa dalam dunia perniagaan dan politik, persahabatan sejati amat sukar untuk dicari. Bukan perniagaan, atau politik itu kotor; kedua-duanya termasuk dalam ajaran Islam. Namun kedua bidang itu apabila tidak berpandukan ajaran Allah dan RasulNya maka akan menjadi sangat rakus, biadap, penuh dengan kepura-puraan, tidak berprinsip, tidak menghargai rakan dan taulan, bicara dan bahasanya penuh dengan kemunafikan.

Kepentingan diri masing-masing kadang kala bagai tuhan yang disembah. Sanggup lakukan apa sahaja demi kepentingan diri, apa yang dia tidak akan lakukan jika perintah oleh tuhan yang sebenar pun. Banyak perintah agama dia kata tidak mampu, namun jika ada kepentingan politik atau urus niaga lebih daripada itu dia sanggup lakukan.

Firman Allah dalam Surah al-Jathiah, ayat 23: (maksudnya): “Bagaimana fikiranmu (Wahai Muhammad) terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya tuhan (yang dipatuhinya), dan dia pula disesatkan oleh Allah kerana pengetahuanNya (tentang kekufuran mereka), dan ditutup pula atas pendengarannya dan jantungnya, serta diadakan lapisan penutup atas penglihatannya? maka siapakah lagi yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya sesudah Allah (menjadikannya berkeadaan demikian)? oleh itu, mengapa kamu tidak mengingati?.

Betapa ramai orang politik yang dikelilingi oleh para pengikutnya, lalu kesemua mereka hilang apabila kuasa tiada lagi di tangan. Pada hari dia berkuasa; semuanya menjerit dan memuja, seakan sanggup hidup dan mati bersama. Namun apabila dia tidak mampu lagi memberi harta, pangkat dan kedudukan, melintas pun belum tentu mereka bersalaman.

Telah banyak bukti hidup dan mati yang tidak dapat dihitung lagi. Bahkan ada yang sehingga mati pun tidak dikunjungi. Namun jika anda berharta, sehingga ke pusara ada yang masih tunjuk muka. Bukan kerana kenang jasa, tapi kenang apa yang boleh dipusaka.

Tanpa iman, tiada kasih sayang hakiki dalam persahabatan. Sepatutnya orang kaya, atau orang politik jangan terlalu bangga apabila anda dipuji. Belum tentu ianya ikhlas dari hati sanubari. Mungkin diri anda atau perkara yang sama jika anda lakukan pada hari anda tiada kuasa atau harta, orang sama akan mencebik dan menghina anda.

Tetapi dek penangan kuasa dan harta; rupa anda yang ‘biasa-biasa’ dikatakan lawa, pidato anda yang tidak sedap dikatakan hebat, pendapat anda yang kolot dikatakan maju, idea yang lapuk dikatakan bernas, pandangan yang lemah dikatakan berhikmah, penampilan yang tidak bermaya dikatakan bercahaya. Semuanya kerana ingin mengampu kuasa dan harta.

Jika anda hidup dalam iklim yang sedemikian, percayalah persahabatan dan pengikut yang mendakwa setia semuanya bohong belaka. Anda hidup dalam alam khayalan seperti berkhayalnya seorang mabuk yang melihat wanita tua bagaikan gadis yang cantik menawan.

Carilah iman dan persahabatan atas dasar iman. Carilah prinsip perjuangan yang Allah redha, kita akan bertemu di sana sahabat-sahabat yang setia kerana Allah. Jika anda pernah merasai kemanisan iman dan persahabatan atas nama iman, anda akan tahu bahawa persahabatan palsu itu rasanya amat pahit dan meloyakan.

Lebih mendukacitakan Allah berfirman: (maksudnya) “Sahabat handai pada hari tersebut (kiamat) bermusuhan antara satu sama lain, kecuali golongan yang bertakwa” (Surah al-Zukhruf: 67). Ya, seperti mana di dunia mereka melepaskan diri apabila hilang kepentingan yang dicari, di akhirat mereka bermusuhan apabila melihat azab Tuhan yang terhasil dari dosa persahabatan dan pakatan yang pernah mereka lakukan di dunia.

Oh! Di mana hendak dicari teman yang sejati? Ya! Carilah perjuangan yang berprinsip dan diredhai Allah, di dataran itulah kalian akan temui teman yang sejati.

-Ihsan dari Dr Mohd Asri Zainal Abidin,www.drmaza.com-
www.tips-fb.com

Bisikan Kerinduan

Kita sukar membina kerpercayaan,
tetapi ia mudah untuk diruntuhkan.

Kekuatan diperlukan untuk mempertahankan,
kesabaran dalam semua dugaan,
Kadang2 mampu menggugat iman

Ya Allah,jadikanlah aku hamba yang bersyukur,
jadikanlah aku hamba yang bersabar,
Agar aku sentiasa redha dgn setiap ketentuan.

Sesekali,
Titisan air mata berguguran utk memujuk duka,
Hati yg tercalar parah kerna ditimpa musibah,
Dek kerana kesilapan sendiri,
Keterlanjuran diri dlm berkata,
Aku manusia yg penuh dgn salah dan lupa.

Tetapi,
Duka yg dialami pasti menjadi indah,
Satu kenangan dlm menjadikan diri insan bertakwa,
Berkat kesabaran sesudah diuji.

Doaku padamu Ya Allah,
Jngnlah Engkau(Allah) serahkan diriku pda diriku,
nescaya aku akan menzalimi diriku sendiri,
dan jgnlah Engkau serahkan diriku kepada org lain,
nescaya mereka akan lalai(binasakan) aku.

Bimbinglah kami Ya Allah,
kurniakanlah kami kekuatan utk bertaut pd Engkau,
Hapuskanlah sifat mazmumah dlm diri kami,
Hiaskanlah kami dgn sifat2 mahmudah.

Kabulkanlah doa kami ini Ya Allah..

Amin

nukilan
-Mujahidin Pro Tajdid-
www.tips-fb.com

Sunday, February 17, 2008

www.tips-fb.com

Mari Mengenal Imam Bukhari!!

Imam al-Bukhari atau nama sebenarnya Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin al-Mughirah bin Bardazabah atau dikatakan bin Yazdabah. Sesetengah orang menggelarnya Ibnul Ahnaf, Abu Abdullah bin Abil Hasan al-Bukhari al-Hafiz. Imam al-Bukhari termasuk salah seorang daripada enam pengumpul dan penyusun kitab-kitab hadis yang terkenal dalam dunia Islam iaitu Muslim,Ibn Majah,Tirmizi,Abu Daud dan Nasaie, yang mana kitab-kitab mereka dikenali sebagai Kutub as-Sitttah . Beliau dilahirkan pada hari jumaat 13 hari bulan Syawal 194H. Bapanya meninggal dunia semasa beliau masih kecil dan Imam Bukhari membesar dan tumbuh di bawah asuhan ibunya. Beliau meninggal pada hari Sabtu, 1 hari bulan Syawal 256H iaitu ketika beliau berumur 62 tahun setelah meninggalkan jasa yang cukup besar kepada Islam dan umat Islam yang berguna sehingga hari kiamat.
Imam al-Bukhari adalah seorang yang telah terkenal akan kehebatannnya dalam hadis, sehinggakan apabila sesebuah hadis itu disebut sebagai "riwayat al-Bukhari" maka ia memberi tanda kekuatan seolah-olah hadis itu tidak perlu disemak lagi akan kesahihannya. Bukanlah kita mengatakan bahawa al-Bukhari maksum, akan tetapi setelah dikaji zaman-berzaman, sejak kitab sahih Bukhari ini ditunjukkan kepada guru-guru Imam Bukhari seperti Yahya ibn Mai'n, Imam Ahmad ibn Hanbal dan imam-imam lainnya, mereka telah menyokong penuh akan kesahihan hadis-hadis dalam kitab sahihnya kecuali beberapa hadis yang tidak sepakati akan darjatnya. Ini bermakna majoriti hadis-hadis dalam kitab Sahih Bukhari telah diakui kesahihannya sejak zaman ia ditulis sehingga Imam Bukhari meninggal, malah telah cuba dibincang semula setelah Imam Bukhari meninggal.
Contohnya, Imam ad-Daruquthni pernah cuba membincang dan menyemak semula kesahihan hadis-hadis dalam kitab Sahih Bukhari, walaupun terdapat beberapa hadis dalam Sahih Bukhari yang dibincangkan dan diragui akan darjat kesahihanya, namun setelah dilihat dari segi hujah, didapati hujah-hujah Imam Bukhari dalam mensahihkan hadis-hadis dalam kitab sahihnya adalah lebih kuat. Secara ringkasnya, semua hadis-hadis dalam kitab Sahih Bukhari telah diakui akan kesahihannya oleh para muhaddith sezaman dengannya, ataupun setelah al-Bukhari meninggal dunia. Selain itu, beliau hanya memasukkan hadis-hadis yang diriwayatkan oleh golongan yang pertama sahaja dan meninggalkan riwayat golongan yang lain, serta meletakkan syarat-syarat yang ketat untuk mensahihkan hadis-hadis dalam kitab sahihnya. Oleh sebab ketelitian beliau inilah, maka kitab Sahih Bukhari ini menjadi rujukan utama dalam senarai kitab-kitab hadis dalam dunia Islam.
Imam Bukhari adalah seorang yang bukan berbangsa Arab, malah jika diteliti dari segi tempat lahir akan keenam-enam Imam penyusun Kutub al-Sittah akan didapati mereka semua adalah bukan berketurunan Arab, kecuali Imam Muslim yang mempunyai asal-usul talian dengan bangsa Quraish Arab. Tetapi secara ringkasnya, mereka semua adalah bukan berketurunan Arab, dan ini semua memberikan petanda kepada kita bahawa Agama Islam ini dipelihara oleh bangsa Arab dan bukan Arab. Oleh itu, adalah tidak mustahil untuk sesiapa sahaja samada Arab atau tidak untuk mendalami dan menguasai bidang hadis,asal mempunyai minat dan usaha yang bersungguh-sungguh.
Bukan menjadi tujuan dalam penulisan ini untuk menyanjung Imam Bukhari semata-mata, ini adalah kerana beliau tidak memerlukan apa-apa sanjungan lagi daripada kita. Malah, sebarang pujian atau kritikan terhadap beliau tidak akan menjejaskan sedikitpun kedudukan Imam Bukhari pada mata dunia Islam, yang pasti beliau telah meninggal dunia dan meninggalkan kepada kita bukti keilmuan yang hebat, pujian-pujian para ulama, hasil karya yang bermutu tinggi dan disanjung para ulama dulu sehingga kini. Apa yang perlu dan lebih penting untuk dilakukan oleh kita adalah bukan mengkagumi dan menyanjung beliau semata-mata, akan tetapi adalah menjadi kewajipan kita melihat dan mengambil contoh akhlak dan sifat beliau untuk kita praktikkan pada diri kita dan umat Islam. Ramai antara kita di Malaysia suka memuji dan menyanjung kehebatan ulama-ulama silam, akan tetapi malangnya amat sedikit yang berusaha mengambil langkah lebih kehadapan dengan mengikuti jejak langkah mereka, sehingga pujian hanya tinggal pujian tanpa hasil kepada umat.Akhirnya, kita hanya menyanjung ulama-lama silam tanpa melahirkan pengganti mereka. Tujuan penulisan ini dibuat adalah untuk kita melihat kepada sifat Imam al-Bukhari, dan yang lebih penting adalah melihat apakah sifat-sifat dan ciri-ciri al-Bukhari yg dapat kita contohi dan praktikkan dalam hidup kita, terutamanya kepada mereka-mereka yang ingin mendalami ilmu-ilmu Islam. Walaubagaimanapun, kita akan lebih menfokuskan kepada akhlak dan sifat Imam Bukhari dalam kajian Hadis.
Para ulama bersepakat bahawa Imam Bukhari adalah salah seorang ahli fiqh dan pakar ijtihad. Ahmad bin Sayar berkata dalam kitab Tarikh al-Marwi: "Muhammad bin Ismail adalah seorang yang suka mencari ilmu, mempergauli orang ramai, berkelana mencari hadis, memiliki ingatan yang kuat, dan seorang pakar fiqh". Sehinggakan Muhammad al-Masandi berkata: "Muhammad bin Ismail adalah seorang imam atau ikutan, maka barang siapa yang tidak menjadikannya imam tercelalah orang tersebut". Selain itu beliau juga merupakan seorang yang zuhud, tawadduk, waraq dan seorang yang soleh.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Penulis menghasilkan penulisan ini berdasarkan rakaman audio Mp3 kuliah guru penulis iaitu Ustaz Adlan bin Abdul Aziz, bertajuk "Rahsia al-Bukhari" di IIUM Kuantan,Pahang. Selain itu penulis turut menambah beberapa isi dari buku "Biografi Ulamak-Ulamak Hadith" oleh Prof. Madya DR. Ariffin bin Omar dan H.M Yusuf Sinaga L.c, terbitan Jahabersa 2005

Kutub al-Sittah, atau buku-buku yang enam iaitu sunan Tirmizi,sunan Ibn Majah, sunan Nasaie,sunan Abu Daud,sahih Bukhari dan sahih Muslim. Sesetengah memanggil kitab-kitab ini sebagai al-Usul al-Sittah dan as-Sihah al-Sittah. Digelar Usul al-Sittah adalah kerana kitab-kitab ini telah menjadi pokok dalil bagi Umat Islam seluruhnya,biasanya kita tidak akan terlepas daripada enam kitab ini dalam sumber dalil fiqh. Walaubagaimanapun,nama as-Sahih al-Sittah adalah tidak digalakkan kerana ia memberi gambaran yang kurang tepat seolah-olah keenam-enam kitab ini semuanya mengandungi hadis-hadis yang sahih, sedangkan bukan semuanya sahih. Nama kutub al-Sittah adalah nama yang paling popular antara semuanya. Perlu diberi perhatian, sesetengah orang menggelar kitab-kitab ini sebagai Sunan al-Sittah, penamaan kitab-kitab ini sebagai Sunan al-Sittah adalah tidak tepat, kerana kitab Sunan yang popular hanyalah empat (iaitu sunan Ibn Majah, sunan Tirmizi, sunan Abu Daud, sunan Nasaie) dan dikenali sebagai sunan Arba'ah.

Yang dimaksudkan "riwayat Bukhari" disini adalah hadis-hadis yang diriwayatkan Imam al-Bukhari dalam sahihnya, iaitu kitab sahih Bukahri, dan bukan selainnya. Selain kitab sahih Bukhari, Imam al-Bukhari juga menyusun sebuah kitab hadis lain yang terkenal selain sahih Bukhari iaitu kitab "al-Adab al-Mufrad". Dan hadis-hadis dalam kitab al-Adab al-Mufrad ini tidaklah kesemunya sahih, ini bukanlah pelik kerana tujuan Imam Bukhari menyusun kitab al-Adab al-Mufrad ialah untuk mengumpul sebanyak mungkin hadis-hadis berkaitan adab-adab tanpa menapis sahih atau tidak. Kitab al-Adab al-Mufrad ini telah ditahqiq dan ditakhrij hadis-hadisnya oleh al-a'lamah Muhammad Nasiruddin al-Albani

Sebenarnya nama Sahih Bukhari ini adalah ringkasan bagi judul asal karangan Imam Bukhari iaitu kitab "al-Jami' al-Sahih li Musnad min Hadis Rasulallah wa Ayyamihi". Disebabkan judul ini terlalu panjang, kitab ini lebih dikenali dengan judul yang lebih pendek iaitu Sahih Bukhari.Judul tersebut dipilih Imam Bukhari kerana mempunyai maknanya yang tersendiri. "Al-Jami'" bermaksud kumpulan lengkap hadis-hadis Rasulullah yang meliputi semua bidang keperluan hidup Umat Islam. "al-Sahih" pula bermaksud keseluruhan hadis yang terdapat di dalam karangan beliau adalah hadis-hadis yang sahih. Sementara "al-Musnad" pula bererti hadis-hadis beliau mempunyai sanad yang bersambung hingga kepada sahabat yang merawikan sesuatu hadis, ini tidak termasuk hadis-hadis yang diletakkan Imam Bukhari sebagai pendahuluan bab,matabik,pembentangan sahaja dan bukan sebagai asas yang dikehendaki dalam penulisannya, yang dikenali sebagai hadis Muallaq dalam Sahih Bukhari,dan hadis-hadis Muallaq ini telah dikaji akan darjatnya oleh Ibn Hajar dalam kitabnya Taghliq al-Ta'liq. Dan akhir sekali, perkataan "ayyamihi" bermaksud,hadis-hadis tersebut merupakan hadis yang disampaikan oleh Rasulullah SAW sepanjang hidup baginda. Imam Bukhari mengambil masa lebih kurang 16 tahun untuk menyiapkan kitab Sahihnya ini

Menurut Abu Ja'far al-U'qaili, hanya terdapat 4 hadis (daripada 7124 hadis) yang dipertikaikan kesahihannya oleh Imam Ahmad bin Hanbal. Yahya ibn Main dan Ali ibn Madini. Kesalahan yang amat kecil ini menunjukkan kehebatan Imam Bukhari.
www.tips-fb.com

Pilihanraya: Antara Calon Dan Keperluan Rakyat

Sudah beberapa hari Parlimen kita dibubarkan. Teka-teki tarikh pilihanraya sudah berhenti. Apa yang sedang panas diperkatakan adalah teka-teki siapa calon-calon yang bakal ditempatkan oleh pertubuhan-pertubuhan politik yang akan bertanding.

Ada insan-insan yang membayangkan mimpi indah dan ada juga yang bimbangkan mimpi gundah. Saya tidak ingin memperkatakan tentang nasib mereka, tapi ingin memperkatakan tentang tangan-tangan yang ingin memilih mereka. Samada tangan itu pemimpin tertinggi pertubuhan-pertubuhan politik, atau rakyat yang akan mengundi nanti.

Saya amat tertarik dengan surat Saidina Abu Bakr al-Siddiq yang mengandungi wasiat tentang calon pilihannya dalam menggantikan beliau yang ketika itu begitu teramat uzur. Beliau meminta supaya Saidina ‘Uthman menulis untuknya seperti berikut: “Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Inilah apa yang diamanatkan oleh Abu Bakr bin Abi Quhafah pada waktu terakhir kehidupan di dunia dan sedang keluar daripadanya, serta permulaan kehidupannya di akhirat dan sedang masuk ke dalamnya. Di mana ketika seperti ini seorang kafir akan beriman, seorang yang jahat akan yakin, dan seorang pembohong akan bercakap benar. Aku melantik untuk kamu semua selepas aku ini ‘Umar bin al-Khattab. Dengar dan taatlah kepadanya. Sesungguhnya aku tidak akan melewatkan sebarangkan kebaikan untuk Allah (keredhaanNya), RasulNya, agamaNya, diriku dan kamu semua. Sekiranya dia (Umar) berlaku adil, maka itulah sangkaan dan pengetahuanku mengenainya. Jika dia mengubahnya (kepada tidak adil), maka setiap orang akan menanggung dosa yang telah dilakukannya. Aku bertujuan untuk kebaikan dan aku tidak pula mengetahui yang ghaib (keadaan masa hadapan). Maka nanti mereka yang zalim akan mengetahui di manakah tempat kesudahan mereka. Wassalam ‘alaikum warahmatullah”. (Ibn Sa’d, al-Tabaqat al-Kubra, 3/200, Beirut: Dar al-Fikr).

Surat ini menggambarkan betapa Saidina Abu Bakr sedarkan dirinya dan kita semua bahawa soal pemilihan mereka yang akan menguasai urusan rakyat mempunyai kaitan yang amat besar dengan dosa dan pahala dan penghakiman Allah terhadap kita pada hari kiamat kelak. Maka mereka yang hendak dipilih, hendaklah mereka yang kita yakin akan mampu menegakkan keadilan dan kemaslahatan umat.

Jika kita pilih mereka yang berpotensi merosakkan umat, maka itu adalah dosa yang teramat di sisi Tuhan. Juga, calon-calon yang dipilih itu hendaklah sedar bahawa neraka adalah kesudahan buat mereka yang zalim yang gagal menunaikan amanah dan tanggungjawab kepimpinan.

Memilih calon atau mengundi walaupun kelihatannya ringkas sahaja sekadar meletakkan nama atau memangkah pada hari pengundian, tetapi kesannya amat besar terhadap masa depan sesebuah negara dan umat. Ia mampu menentukan jatuh bangunnya sesebuah kerajaan, atau keamanan dan kekacauan sebuah masyarakat.

Sebab itu dalam membuat pemilihan calon sama ada kita pemimpin atasan yang membuat penentuan nama-nama yang bakal bertanding atau rakyat bawahan yang akan mengundi, maka hadis berikut patut direnungi: sabda Nabi s.a.w “Adakalanya seseorang kamu berucap dengan sesuatu kalimat yang diredhai ALLAH, padahal dia tidak menyangka ianya akan sampai ke tahap sedemikian, lalu dengannya ALLAH mencatatkan keredhaan untuknya sehingga hari dia bertemu Allah. Adakalanya seseorang kamu pula berucap dengan sesuatu kalimat yang dimurkai Allah, padahal dia tidak menyangka ia akan sampai tahap sedemikian, lalu dengannya Allah mencatatkan kemurkaaan untuknya sehingga hari dia bertemu Allah”. (Riwayat Malik dalam Muwata`). Demikianlah pemilihan dan pengundian, walaupun bukan ucapan lisan, tetapi ianya ucapan bertulis yang membawa kesan yang teramat besar.

Kita begitu gembira apabila media-media kita melapor hasrat kepimpinan pertubuhan-pertubuhan politik untuk memastikan agar calon-calon yang diletakkan berkualiti. Kita harap itu semua menjadi kenyataan, bukan sekadar slogan. Ya, rakyat juga sudah ramai yang bijak dan mula tahu menilai. Bukan masa lagi sekadar untuk berbangga dengan jenama parti, sedangkan wakil atau pemimpin yang dilantik tidak mempunyai kualiti yang mampu memastikan survival umat.

Kualiti sesorang calon bukan sekadar dilihat pada daerah, atau negeri atau umur atau latar pendidikan semata, ‘muka lama’ atau ‘muka baru’. Sebaliknya, seperti yang selalu saya sebutkan hendaklah berteraskan al-Quwwah dan al-Amanah seperti yang diajar oleh al-Quran. Al-Quwwah bermaksud kekuatan yang mewakili kemampuan atau kemahiran atau kecekapan melaksanakan tugas. Sementara al-Amanah adalah nilai taqwa atau amanah dalam diri yang memastikan dia tidak akan mungkir terhadap janji dan menyeleweng dari tanggungjawab yang diberikan. Ini seperti yang Allah firmankan (maksudnya): “Sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja ialah yang kuat lagi amanah” (Surah al-Qasas: 26).

Apabila perwakilan Najran datang bertemu Nabi s.a.w dan meminta baginda menghantar wakil baginda hanya yang amanah yang dapat membimbing mereka. Maka Nabi s.a.w bersabda: “Aku akan mengutuskan bersama kamu seorang lelaki yang amanah, bahkan benar-benar amanah. Maka para sahabat Nabi s.a.w pun tertunggu-tunggu siapakah yang dipilih. Lalu baginda bersabda: “Bangunlah! Wahai Abu ‘Ubaidah bin al-Jarrah”. Lalu Abu ‘Ubaidah pun bangun dan baginda pun bersabda: “Inilah orang yang amanah bagi umat ini” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Ya, Abu ‘Ubaidah ialah seorang yang terkenal dalam rekodnya sebagai insan muslim mukmin yang bertegas kepada prinsip dan mengenepikan segala kepentingan diri. Dengan rekod itu, dia dicatat dengan ukiran kegemilangan ketika dia dilantik menjadi gabenor pada zaman pemerintahan ‘Umar bin al-Khattab. Hidup dalam penuh kezuhudan dan menyebarkan keadilan untuk rakyat.

Saya kira, saya boleh mewakili suara rakyat jelata -pada umumnya- dalam hal ini; bahawa kita meminta kepada kepimpinan politik agar mengutuskan atau mencalonkan mereka yang bakal memimpin rakyat ini hanyalah yang amanah. Hanya yang insaf bahawa dia akan dipersoalkan pada hari kiamat kelak tentang tanggungjawab yang akan diserahkan kepadanya.

Sabda Nabi s.a.w.: “Tidak ada seorang pemimpin yang menguruskan urusan orang Islam, lalu dia tidak bersungguh-sungguh (menunai amanah) dan tidak menasihati mereka, maka dia tidak akan masuk syurga bersama mereka” (Riwayat Muslim).

Dalam riwayat yang lain baginda: “Tiada seorang pemimpin pun yang mengendalikan urusan rakyatnya dari kaum muslimin kemudian dia mati dalam keadaan dia menipu mereka melainkan Allah haramkan baginya syurga” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Kita tidak meminta ustaz atau syeikh sebagai calon. Ini kerana belum tentu gelaran-gelaran itu menjamin mereka mampu menunaikan amanah. Amanah adalah sikap dan keperibadian yang dapat dilihat dalam kehidupan insan, bukan pada gelaran dan panggilan. Justeru, permintaan kita mengatasi nama dan gelaran tetapi ciri dan kewibawaan.

Saya tidak mahu mempersoalkan ‘muka lama’ atau ‘muka baru’. Kepimpinan bukan macam jamuan makanan yang sekali sekala kita ingin bertukar selera. Bukan tom yam atau sup atau mee bandung. Kepimpinan soal keadilan dan kemampuan menunaikan amanah yang diberikan tanpa penyelewengan.

Jika ‘muka lama’ terbukti mampu membela rakyat bawahan, fakir miskin, menyebarkan kebaikan, menghidupkan suasana yang membawa keredhaan Allah dan RasulNya, memajukan minda dan harta, menunaikan tuntutan dunia dan akhirat maka dia layak meneruskannya. Apa ertinya pula ‘muka baru’ jika dari awal sudah ada potensi negatif.

Namun jika ‘muka lama’ terbukti menyeleweng, tidak amanah, mementingkan diri, melupai tanggungjawab yang diberikan, maka inilah peluang untuk dibarukan ‘muka’ seperti itu. Firman Allah: (maksudnya) “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu memberikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan apabila kamu berhukum di kalangan manusia maka hendaklah kamu berhukum dengan adil. Sesungguhnya Allah memberikan pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu.” (Surah an-Nisa’ ayat 58).

Sesiapa yang miliki ciri-ciri yang menjadikan dilayak memegang kuasa, maka diberikan kepadanya tanpa bertanya muka lama atau baru. Para al-Khulafak al-Rasyidin memerintah sampai ke akhir hayat. Namun rakyat tetap menangisi hari kematian mereka sebagai tanda khidmat mereka masih diperlukan. Malangnya di kalangan kita hari ini kadang kala baru berkhidmat beberapa bulan, rakyat menangis kerana khidmat mereka mengundang kesusahan.

Soal kelayakan, kepakaran dan kecerdikan memang penting bahkan teramat penting. Namun jika tidak diiringi dengan perasaan gerun terhadap amanah jawatan yang diserahkan kepadanya, maka berbagai kerosakan dek kecerdikan boleh berlaku.

Kita sudah amat keletihan dengan berita-berita perbicaraan rasuah dan penyalahangunaan kuasa yang tidak habis-habis dalam media kita. Umat ini mempunyai tanggungjawab dan kerja yang banyak yang mesti disiapkan. Kita tidak ada cukup masa untuk melayan dan bertungkus-lumus dengan laporan-laporan yang seperti itu.

Misi-misi penting yang ingin dicapai oleh negara tidak akan tercapai jika kelancaran perjalanan kita sentiasa diganggu oleh tangan-tangan yang tidak amanah terhadap peruntukan kuasa yang diberikan kepadanya. Misi-misi penting dan besar negara yang kita laung-laung memerlukan tenaga yang berjiwa besar dan amanah.

Ramai sahabah Nabi s.a.w. yang handal di medan pertempuran. Namun baginda tidak membuat pemilihan secara sebarangan bagi misi-misi penting tertentu. Sebab itu dalam misi Peperangan Khaibar, Nabi s.a.w menyebut: “Aku akan utuskan seorang lelaki yang dia kasihkan Allah dan RasulNya, juga Allah dan RasulNya kasihkan dia. Dia bukan seorang yang akan lari dari medan”. Maka orang ramai pun ternanti-nanti, lalu dilantik ‘Ali dan diserahkan bendera kepadanya” (Riwayat Ibn Majah, sahih).

Pemilihan yang tepat dalam memastikan visi dan misi dapat ditunai adalah penting. Bukan semua yang memakai gelaran yang hebat seperti Professor atau Dr berkemampuan dalam siasah. Kewibawaan politik berbezaan antara seorang dengan seorang yang lain. Walaupun soal latar pendidikan itu penting tapi bukan semua yang berpendidikan tinggi itu berkemampuan dalam politik.

Lebih dukacita lagi jika pemilihan dibuat atas simpati hubungan keluarga atau persahabatan semata. Bukan lagi ciri kelayakan dan kewibawaan. Seperti mana yang kita tahu bahawa Nabi s.a.w sayangkan Abu Zar r.a. seorang sahabat baginda yang begitu soleh. Namun apabila Abu Zar meminta jawatan, baginda bersabda: “Wahai Abu Zar, sesungguhnya aku melihat engkau seorang yang lemah, sesungguhnya aku suka untuk engkau apa aku suka untuk diriku. Maka jangan engkau menjadi ketua ke atas dua orang dan jangan engkau uruskan harta anak yatim”. (Riwayat Muslim).

Lemah Abu Zar bukannya lemah iman, tetapi lemah ciri-ciri kepimpinan. Kalaulah Nabi s.a.w yang sayangkan Abu Zar tidak melantiknya kerana ciri-ciri yang tidak dimilikinya, apakah kita akan melantik sahabat handai dan kaum keluarga kita sekalipun tidak layak?. Kita mengkhianati amanah.

Seperti yang pernah saya sebutkan, kita ketandusan tokoh-tokoh kepimpinan yang dapat menonjolkan idealisme yang mampu membimbing rakyat sehingga perasaan rakyat begitu terikat dengan perjuangan kepimpinan. Setia tanpa mengharapkan habuan, menyokong dan mendokong cita-cita tanpa mengharapkan ganjaran.

Hal ini tidak boleh berlaku melainkan lahirnya tokoh-tokoh kepimpinan yang dikagumi keperibadiannya dan dirasai keikhlasan. Jelas pula hala perjuangan dan perlaksanaannya. Wajah kepimpinannya bukan taburan harta, tetapi kematangan minda yang mampu menjadikan harta berfungsi dengan saksama dan cemerlang. Slogan-slogan yang dilaungkan bukan lagi sekadar retorik, sebaliknya penghayatan yang dibuktikan ia bermula dengan dirinya sendiri. Jika sekadar menjanji, ramai yang boleh janji berbagai perkara.

Saya salah seorang dari rakyat biasa yang bukan ahli politik sedang melihat berbagai gelagat orang berbagai parti. Ada yang lucu, ada jelas bohongnya, ada yang hasad, ada lebih lajak dari laju, ada mempergunakan nama agama, atau bangsa untuk kepentingan kempen dan berbagai.

Dari gaya kempen, dapat dikenali watak calon dan partinya. Namun yang perlu diingatkan, pilihanraya bukan musim menghalalkan yang haram sehingga seseorang merasa dia boleh berbohong, atau memaki-hamun, menjatuhkan maruah, mencerca orang tanpa batasan syarak, atau menyalahgunakan apa yang dimilikinya dan seumpamanya.

Sabda Nabi s.a.w: “Bukan seorang mukmin itu pencerca, atau pelaknat, orang yang bercakap keji dan kesat” (Riwayat al-Tirmizi, sahih). Jika itulah gelagat buruk sebelum mendapat jawatan, saya cadangkan kita jangan beri undi kepada manusia jenis ini. Itu adalah kedangkalan dan kerendahan budi yang tidak tahu bagaimana mengalurkan buah fikiran secara matang.
www.tips-fb.com

Dari Mana Mereka?

free counters

Template by:
Free Blog Templates