Bagi Souvenier utk insan yang kita hargai...

Followers

Wednesday, February 24, 2010

Puisi Buat Serikandi.

Petikan asal : Siti Balqis Binti Samdin

Editor : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi

Jangan cinta kerana dia lelaki,
kelak kita akan membenci,
jika dia bukan lelaki yang dicari,
hanya pandai menabur janji.

jangan dirindu pada paras rupa,
kelak kita akan terseksa,
jika dia tidak sebaik rupanya,
senyumnya manis tapi tipu belaka.

jangan disayang kerana berharta,
kelak kita hidup menderita,
jika hartanya habis dibelanja,
sukarnya hidup miskin dan papa.

jangan dikasih bila dipuji,
kelak kita menagih janji,
jika rupa berkedut dimamah hari,
hilang sudah puji memuji.

jangan dicari seorang kekasih,
kelak kita akan disisih..
jika kasih luntur bersih,
menangislah diri hidup bersedih.

jangan disambut salam rindu,
kelak kita menahan sendu,
jika rindu tak dapat disatu,
dimanakah akan kita mengadu.

jangan dilayan seorang teman,
kelak hidup menjadi ancaman,
jika teman tidak beriman,
dibakar api dihari kemudian.

wahai sahabat wahai teman,
carilah dia kerana Tuhan,
untuk menambah ceteknya iman,
bekalan diri hidup berteman.

wahai sahabat wahai teman,
cintailah dia kerana iman,
dijadikan Tuhan sebagai pasangan,
baik buruk ketentuan Tuhan.

wahai sahabat wahai teman,
terimalah dia penuh keikhlasan,

andai buruk anggaplah dugaan,
andai baik pujilah Tuhan.

wahai sahabat wahai teman,
ingatlah akan janji Tuhan,
isteri yang baik sebagai ganjaran,
suami penyabar itulah kemenangan.


Do'a dari Sunnah yang shahih :
"Ya Allah kurniakanlah aku kecintaan-Mu,
dan kecintaan mereka yang mencintai-Mu,
dan kecintaan pada amalan yang menrapatkan aku kepada cinta-Mu"
(Hadith hasan, riwayat Imam Tirmidzi)
www.tips-fb.com

Monday, February 22, 2010

Menyelusuri Jalan Dakwah

Penulis : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi

Apabila diri ingin membincangkan berkaitan dakwah. Terasa diri amat kecil untuk berbicara perkara berkaitan ini. Bukan banyak ilmu yang ada melainkan sedikit, dakwah tidaklah segencar sahabat-sahabat perjuangan yang lain, lidah juga tidak petah dalam menyusun hujah dalam menerangkan, hanya mampu lakukan yang termampu, membimbing jari-jari untuk menyusun kata didalam artikel dan blog dengan harapan, ia ada sumbangan untuk Islam.Artikel in dituliskan berdasarkan pengalaman diri dan sahabat dalam mengharungi cabaran dakwah dimasa kini. Segala yang dirasa lemah akan dikuatkan dengan kisah-kisah pejuang Agung agama Allah yang telah mendahului dalam menyelusuri medan dakwah ini. Untuk buah pembuka pada artikel ini, suka untuk saya bawakan kata-kata dari Al-Imam Hasan Al-Basri :
"Wahai manusia, sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukan bererti aku orang yang terbaik dikalangan kamu, bukan pula orang yang paling soleh dikalangan kamu. Sesungguhnya aku juga telah banyak melampaui batas terhadap diriku sendiri. Seandainya seorang muslim tidak memberi nasihat kepada saudaranya kecuali dirinya telah menjadi sempurna, nescaya pasti tidak akan ada para pemberi nasihat. Berkuranglah bilangan mereka yang ingin memberi nasihat dan pastinya tidak ada orang yang berdakwah dijalan Allah (kerana manusia tidak sempurna). Namun dengan berhimpunnya 'Ulama dan kaum mukminin yang saling memperingati , nescaya hati-hati orang bertaqwa akan hidup dan mendapat peringatan dari kelalaian serta aman dari lupa dan kekhilafan."

(Maw'izhah lil Imam Hasan Al-Basri, m/s 185)


Alhamdulillah, jika dilihat pada perkembangan remaja sekarang di universiti. Bilangan mereka yang ingin kembali kepada Islam semakin bertambah dan terus bertambah. Apabila terdetik sahaja niat untuk berubah kepada kebaikan, sudah pasti akan ada ujian awal yang akan datang. Tidak bercakap dan tidak mengajak orang lain, namun sekadar mengubah sikap yang kurang baik pada diri kepada yang lebih baik. Esoknya, mungkin akan ada suara-suara yang memerli
"Malaikat ziarah kau ke semalam??", "Warak la pulak dia hari ni", "Tak perlu nak tunjuk alim (baik) la kau ni, macam kami tak kenal kau"
dan macam-macam lagi. Lebih menyedihkan, bila sahabat-sahabat yang sudah mendahului dalam proses tarbiyah juga ada yang mengatakan perkara seumpanya.

Sabarlah wahai jiwa-jiwa yang ingin pada kebaikan, kamu juga sedang berdakwah kepada mereka. Berdakwah dengan cara keperibadian terpuji. Biarkan mereka berkata, bila sudah letih, mereka akan berhenti sendiri.

Permulaan dakwah dan kebaikan akan bermula dengan cakap-cakap orang yang cuba menafikan kebaikan yang dilakukan. Janganlah kerana itu membuatkan kita lemah, tapi berusahalah untuk terus mencari ilmu dan berubah kepada kebaikan.
Terdetik pada hati ingin lakukan kebaikan dan berubah kearah kebaikan, lakukanlah pada ketika itu juga. Bimbang terlupa seandainya kita bertangguh. Seandainya terdetik pada hati ingin lakukan keburukan, elak-elakkan.
Semakin lama berada didalam proses dakwah, semakin banyak perkara melintang dihadapan kita. Sekali lagi, jadikan dia sebagai satu kekuatan pada kita untuk terus berjuang. Namun, seandainya perkara yang tidak kena berpunca dari keburukan diri kita sendiri, bertaubat dan baikilah ia dengan sesuatu yang lebih baik.

Jangan pula kita ego dan bermegah dengan apa yang ada pada diri. Sedarlah, ia bagai sebutir pasir yang tersadai di hamparan Bumi yang luas. Amat sedikit.

Sehinggalah ke suatu tahap yang baru, tentangan itu akan datang dari pengamal-pengamal agama(yang pada pandangan ramai manusia,mereka adalah pengamal agama) sendiri. Mereka mungkin mempunyai cara fikir(fikrah) yang berbeza. Ada yang beramal kerana kepentingan diri, ada pula pengamal yang sudah bercampur dengan nilai ketaksuban dan ada juga yang cuba untuk mempertahankan adat,sehinggakan ada yang mempertahankan adat lebih dari prinsip Islam yang dibawa oleh Muhammad Bin Abdillah.

Pada ketika itu tentangan akan datang bagai gelora yang kelihatan seperti tidak ada sudahnya. Kecelaruan pada orang awam akan makin bertambah, pada saat itu pada siapa harus kita percaya?
Moga Allah menzahirkan kebenaran kepada kita diatas kepetahan lidah-lidah yang berbicara tentang agama ini.


Allah menyebut didalam Al-Quran, Surah An-Nisa, ayat 59.

59. Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.

Didalam sebuah hadith yang diriwayatkan dari Irbadh Bin Sariyyah,

"Kamu hendaklah berpegang teguh dengan sunnahku (setelah Al-Quran) dan sunnah Khulafa' Ar-Rasyidin yang mereka diberikan petunjuk,dan mereka sesudah mereka itu.(para tabi'in), berpeganglah dengan sunnahku itu dan gigitlah ia dengan geraham kamu sekuat-kuatnya, serta jauhilah perbuatan baru (dalam agama), kerana setiap perbuatan baru (dalam agama) itu adalah bid'ah dan setiap bid'ah adalah sesat"
(Hadith riwayat dari Abu Daud, At-tirmidzi. Hadith ini Shahih dari Irbadh Bin Sariyyah, didalam Jami'ul Ulum Wal Hikam)

Datanglah rintangan yang bagaimanapun, kita tetap bersama Allah dan sunnah rasul-Nya. Membujur lalu, melintang patah kita tetap diatas prinsip yang telah Allah dan Rasul-Nya tetapkan. Patah sayap bertongkat paruh, kita tetap akan terus berdiri teguh walaupun diri keseorangan. Asalkan kita tetap bersama Allah dan Rasul-Nya, Muhammad Bin Abdillah.


Sebagai konklusinya, dakwah tidak akan pernah ahsunyi dari tamparan-tamparan yang menggoyahkan semangat dakwah kita. Namun ingatlah, perjuangan itu pahit, kerana ganjaran sesudahnya adalah syurga. Kenikmatan syurga yang membuatkan pahit perjuangan bagai tiada rasa apa pon. tiada tandingnya. Ikhlas dalam perjuangan dan terus melangkah ke hadapan.

Wallahua'lam.







www.tips-fb.com

Sunday, February 21, 2010

Melayu dan Mamak Penang

Oleh: Dr. Mohd Asri bin Zainul Abidin

Pencetak semula : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi


Isu perarakan maulid di Pulau Pinang menjadi kecoh. Ramai wartawan menghubungi saya bertanya tentang hukum perarakan maulid Nabi s.a.w itu. Ia sangat menarik. Sejak sekian lama orang Melayu berarak barangkali mereka terlupa bertanya asal-usul perarakan tersebut.

Banyak isu-isu yang akhir ini menjadi universiti terbuka untuk rakyat. Ya, seperti mana yang kita tahu bahawa sejarahwan Islam sepakat baginda Nabi s.a.w lahir pada Hari Isnin, cumanya mereka berbeza pendapat tentang tarikh lahir baginda s.a.w. Kita biasanya mendengar disebut pada tarikh 12 Rabi’ul Awwal. Namun ramai pengkaji yang menyatakan bahawa tarikh sebenar maulid baginda ialah pada 9 Rabi’ul Awwal.

Antara yang berpegang dengan tarikh ini al-Syeikh Safiyy al-Rahman al-Muabarakfuri iaitu penulis kitab Sirah terkenal Rahiq al-Makhtum. Di samping di sana ada beberapa tarikh lain yang disebut oleh pengkaji sejarah yang lain. Kegagalan untuk memberikan tarikh yang disepakati itu antaranya berpunca dari para sahabah, tabi’in dan tabi al-tabi’in atau disebut generasi salafus soleh tidak merayakan Maulid Nabi s.a.w.

Al-Imam Ibn Kathir (meninggal 774H) mencatatkan bahawa cadangan agar tarikh Maulid Nabi s.a.w dijadikan tarikh kiraan tahun Islam pernah dibuat kepada ‘Umar bin al-Khattab. Namun beliau tidak menerimanya.

Kata seorang pengkaji Sirah yang juga merupakan tokoh politik dan Ahli Parlimen Jordan, Dr Muhammad ‘Abd al-Qadir Abu Faris:

“Pada pendapat kami –Allah lebih mengetahui-, hikmah di sebalik penolakan Umar itu kerana beliau mempelajari dari Rasulullah s.a.w agar kita berbeza dengan Yahudi dan Kristian. Orang Kristian menentukan tarikh berdasarkan kelahiran Nabi Isa bin Maryam a.s. Mereka berlebihan dalam memuji dan membesarkan baginda sehingga sampai ke peringkat ketuhanan. Mereka kata: dia anak Allah, kadangkala “dia Allah” dan dia satu dari yang tiga.

Tujuan ‘Umar itu agar orang Islam tidak terjatuh seperti Kristian dalam berlebihan membesarkan Nabi s.a.w. Rasulullah s.a.w sendiri telah memberi amaran agar tidak berlebih-lebihan dalam memuji baginda. Sabda baginda: “Jangan kamu memujiku berlebihan seperti Kristian berlebihan memuji Isa bin Maryam. Aku hanya seorang hamba Allah. Katakanlah: “Hamba Allah dan rasulNya” (al-Bukhari). Maka Umar tidak menjadikan maulid Nabi s.a.w sebagai permulaan kalendar Islam untuk mengelakkan generasi kemudian menyeleweng” (Abu Faris, al-Hijrah al-Nabawiyyah, m.s 16, Jordan: Dar al-Furqan).

Inilah ulasan Dr Abu Faris dan pendapat ini dikongsi oleh ramai pengkaji yang lain.

Tanpa syak umat Islam berbangga dengan kedatangan Nabi s.a.w. Kelahiran yang membawa kebahagiaan dan rahmat kepada dunia sejagat. Cumanya, dalam proses mengelakkan persamaan di peringkat itu mereka tidak mengadakan sebarang perayaan khas. Bukan bererti mereka tidak menghargai. Sebaliknya generasi Salafussoleh merupakan zaman yang paling menghormati, mengikuti dan menghargai Nabi s.a.w.


Mereka terjemahkan itu semua dalam tindakan dan perbuatan mereka. Mereka mengamalkan sunnah baginda dan menegakkan prinsip-prinsip kebenaran yang ditegakkan oleh baginda. Hakikatnya, mereka merayakan pengutusan Nabi s.a.w sebagai rasul sepanjang hayat mereka. Namun apabila muncul zaman Kerajaan Syiah Fatimiyyah di Mesir, perayaan Maulid Nabi s.a.w secara besar-besaran diadakan. Sebab itu dalam Fatawa al-Azhar diakui bahawa ahli sejarahwan Islam tidak mengetahui sesiapa pun yang memulakan perayaan Maulid Nabi s.a.w melainkan Kerajaan Syi’ah Fatimiyyah di Mesir yang mengadakannya secara besar-besaran. Mereka turut meraikan hari kelahiran tokoh-tokoh Ahlil Bait dan kelahiran Nabi Isa a.s.

Kemudian pada tahun 488H dihentikan oleh Khalifah mereka al-Musta’la billah. Kemudian ia dihidupkan oleh beberapa pemerintah yang lain. Para ulama pula berbeza pendapat tentang hal ini. Ada yang membantah habis-habisan. Ada pula yang mengizinkan dengan bersyarat tidak mengadakan sebarang ibadah baru sempena Maulid, iaitu seperti solat Maulid, atau puasa maulid, atau seumpamanya. Sudah pasti mengingati maulid dengan mempelajari Sirah baginda, berdiskusi mengenainya dan mengingatkan tentang kepentingan menghayati perjuangan baginda, tidaklah salah.

Adapun Kerajaan Fatimiyyah, mereka mempunyai agenda politik yang tersendiri. Mereka ingin berkempen kepada kekuatan aliran syiah mereka. Beberapa pemimpin sunni kemudiannya mengadakannya juga atas berbagai tujuan yang lain. Ia berlangsungan dalam kebanyakan negara sehingga dibawa ke negara kita ini.

Melihat kepada sejarah perayaan maulid, maka jelas bahawa isu perarakan bukan isu pokok dalam ajaran Islam. Ia sangat sampingan. Bahkan perayaan itu sendiri antara amalan yang menimbulkan pro dan kontra sepanjang sejarahnya. Tidak mengadakan maulid tidak menjejaskan sebarang akidah atau amalan Islam. Tentu pasti, tidak berarak maulid tidak memberikan apa-apa kesan kepada kehidupan seorang muslim.

Cumanya, kita agak terkejut mengapa soal Islam dan umatnya cuba diuruskan oleh seorang pemimpin yang bukan Islam. Ini menimbulkan berbagai persoalan. Saya tidak fikir Ketua Menteri Pulau Pinang sampai ke peringkat perbahasan ilmiah seperti yang disebut kebanyakan sarjana tentang amalan maulid ini. Maka, apakah tujuannya? saya tidak jelas.

Namun masalah umat Islam Pulau Pinang lebih besar dari tidak dapat berarak maulid. Tidak berarak maulid bukan masalah. Apa yang menjadi masalah mereka terpinggir dan seakan ada usaha ingin menghalau mereka keluar dari pulau itu sejak sekian lama. Keadaan yang dicipta yang menghimpit kehidupan mereka di pulau tersebut sehingga mereka yang berkerja di situ lari mencari penempatan di Seberang Perai, atau Kulim dan Sungai Petani, Kedah.

Lonjakan harga rumah dan pengkhianatan sesama agama dalam pengurusan tanah dan harta telah bermula sejak sekian lamanya. Sebahagian yang bertempik sakan hari ini kononnya membela melayu Pulau Pinang, tangan mereka juga tidak lebih bersih daripada tangan-tangan kotor yang ada pada hari ini.

Bukan baru, atau setahun dua melayu terpinggir. Sudah lama. Malang sebuah negeri yang pernah dalam satu masa Perdana Menteri dan Ketua Pembangkang berasal darinya, tetapi umat Islam negeri tersebut sedang dihambat oleh suasana, rencana dan pengkhianat ‘orang lain’ dan sesama bangsa.

Sultan Muhammad Jiwa telah menjual Pulau Pinang kepada Inggeris. Di situ segala bermula. Cumanya, disebabkan suasana yang lebih bebas dari kongkongan pemikiran feudal, negeri ini sejak dahulu terkenal dengan melahirkan atau memberi ruang kepada tokoh pemikir dan orang yang petah berbicara.

Saya puji bukan kerana saya orang Pulau Pinang. Semaklah sendiri. Namun ternyata, hambatan kuasa ekonomi lebih kuat dari ketajaman fikiran dan kepetahan lidah. Pemikiran-pemikiran yang baik pun tidak mampu menghadapi kekuatan dan pengkhianatan sesama bangsa atau agama. Bukan perarakan maulid yang menentukan survival ‘melayu Pulau Pinang’. Ya, ‘survival melayu’. Itulah bahasa yang sering mereka gunakan “melayu Pulau Pinang”. Saya antara orang kurang selesa dengan perkataan perkauman yang seperti itu. Sebutlah ‘umat Islam Pulau Pinang’. Dada agama jauh lebih luas dari kesempitan bangsa. Insan boleh menjadi muslim walaupun dia dilahir tidak muslim.

Namun, seorang bukan melayu tidak boleh bertukar menjadi melayu. Isu bangsa sentiasa sempit. Isu Islam sentiasa luas dan memberi rahmat untuk semua. Hakikatnya, yang mengangkat sedikit sebanyak nama orang Islam di Pulau Pinang bukanlah melayu tetapi ‘India Muslim’ Pulau Pinang. ‘Depa panggil mamak’.

Kedai mamak nasi kandar dan kedai emas ‘keling’ (india muslim) yang menyebabkan kita dapat melihat orang Islam berniaga di Pulau Pinang. Bukan tiada peniaga melayu tulen, tetapi tidak begitu banyak. Alhamdulillah, mamak Penang sudi untuk mereka dipanggil ‘orang melayu’. Maka, masih terdengarlah kewujudan melayu Pulau Pinang.

Sudah lama isu bangsa cuba diangkat. Cukuplah wahai melayu semua parti politik. Kekuatan kita ialah Islam. Berjuanglah atas semangat Islam. Ia lebih merangkumi setiap individu dan lebih adil untuk semua insan. Melayu Pulau Pinang tidak akan bangkit sekadar perarakan maulid. Sudah sekian lama kita berarak, apa hasilnya?! Dapat kita beli tanah, lot kedai dan rumah di Pulau Pinang lebih banyak?!

Kembali melihat isu dengan kefahaman Islam yang tulen dan merancang sebagai seorang muslim, bukan sekadar seorang melayu. Orang lain merancang, kita juga mesti merancang. Kita mengharapkan kekuatan semangat Islam dan pertolongan Allah, bukan sekadar semangat bangsa dan keris Hang Tuah.



www.tips-fb.com

Wednesday, February 10, 2010

Solat Buang Masa??

Assalamualaikum..

Kisah kali ini merupakan pengalaman seorang sahabat yang ceritanya dikongsikan serta diletakkan di al-qayyim@yahoogroups.com.


Teks Asal : Gentar rasa
Penyemak : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi

“Mengapa orang Islam banyak buang masa untuk bersembahyang?” Anda terkejut? Sudah tentu. Ini adalah soalan yang jarang kita dengar. Soalan ini ditanyakan pada saya lebih kurang 15 tahun yang lalu ketika berada di Jepun. Ia diajukan oleh pelajar-pelajar Jepun yang melihat pelajar-pelajar Malaysia solat lima waktu sehari semalam.

Sebelum menjawab soalan ini, saya menyoal kembali pelajar-pelajar Malaysia yang hadir dalam majlis usrah itu:

“Mengapa soalan seumpama ini ditanyakan ketika kamu di sini, tidak di Malaysia?”
Seorang pelajar menjawab, “kerana mereka jarang melihat orang solat.”

Yang lain menjawab, “mereka menyembah berhala mereka sekali-skala. Tidak sekerap dan selama kita umat Islam.”

Saya senyum. Pelajar-pelajar itu berminat sungguh untuk mendalami Islam. Mereka mendekati Islam lebih serius berbanding ketika mereka di Malaysia dahulu. Ketika di perantauan, ramai yang kembali gigih menghayati agama sebagai perisai diri daripada kejutan budaya dan godaan persekitaran yang terlalu mencabar.

“Ada sebab lain?” tanya saya sekadar mengundang reaksi. Mereka diam. Mungkin terus berfikir.

“Orang Jepun sangat menghargai masa. Pengurusan masa mereka sangat efisien. Majoritinya tidak membuang masa…” kata saya meluahkan hasil pemerhatian secara rambang. Memang, ketika di dalam kereta api kebanyakan mereka membaca. Buku-buku dan komik banyak tersusun di bahagian atas syiling kereta api.

“Jadi bagi orang Jepun yang tidak membuang masa, 5 ke 10 minit yang kita luangkan untuk mengerjakan satu waktu solat dirasakan telah membuang masa. Sebab itu mereka bertanya, mengapa kita membuang masa. Sebab itu soalan itu timbulnya di kalangan orang Jepun. Kenapa tidak di kalangan orang kita di Malaysia? ”

“Sebab orang kita masih ramai yang membuang masa,” jawab seorang pelajar secara spontan.

Saya senyum, sambil mengangguk kepala. Bagi orang yang banyak membuang masa, apalah ertinya 5 atau 10 minit untuk solat. Bagi mereka yang suka melepak, berbual kosong, berlegar-legar di pusat membeli-belah sampai berjam-jam apalah harga masa yang sebanyak itu. Tidak jadi kudis. Namun tidak bagi orang Jepun, masa beberapa minit untuk aktiviti yang tidak penting (termasuk solat – pada pandangan mereka) sangat membazir masa.

“Apa yang saudara jawab?” tanya saya menduga. Gembira melihat mereka tercabar begitu. Kekadang kecintaan dan kefahaman kita terhadap Islam hanya timbul dengan adanya cabaran dan perlecehan.

“Susah nak jawab sebab Allah perintahkan kita. Mana mereka boleh terima jawapan yang begitu.”

“Perlu dijawab begitu. Sebab Allah, Tuhan kami perintahkan begitu.”

“ Tapi kalau ditanya lagi apa sebabnya Tuhan kamu perintahkan begitu?”

“Jawablah, Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya daripada hamba itu sendiri,” jawab saya.

“Mungkin mereka terima jawapan dari perspektif kita. Tapi bagaimana kalau kita nak jawab yang logik dan rasional mengikut perspektif mereka?” tanya seorang penuntut tahun akhir kejuruteraan elektrik (seingat saya).

Bagus soalan itu. Saya memang menantikan respons yang lebih kritikal dan berani.

“Tanyakan mereka, apa yang kamu buat untuk memastikan alat-alat teknologi kamu dalam keadaan yang baik? Bukankah kamu sentiasa menyelenggarakannya ? Lebih canggih alat teknologi kamu, maka semakin kerap kamu menyelenggarakannya . Kamu sentiasa buat “maintanance” kapal terbang, kereta api elektrik (“bullet train”) dan kereta kamu…” terang saya.

Pelajar-pelajar yang berjumlah 20 orang itu tidak berganjak. Hawa musim dingin kota Ibaraki itu sekali-sekala mencuri masuk melalui regangan tingkap yang terbuka. Nyaman.

“Kemudian tanyakan mereka siapa yang lebih canggih, alat-alat atau jentera teknologi yang dicipta itukah atau pun manusia yang menciptanya?”

“Tentulah manusia,” jawab mereka hampir serentak.

“Nah, kalau begitu tanyakan mereka, kalau kamu sering malah sentiasa selenggarakan alat-alat teknologi yang canggih, mengapa kamu tidak selenggarakan diri kamu yang lebih canggih?

“Mereka akan tanya, bagaimana nak selenggarakan diri kami?”

“Itu kami tidak pasti. Tetapi bagi kami orang Islam, solat adalah cara kami “maintenance” diri kami. Malang sekali kalau kamu hanya menyelenggarakan alat-alat teknologi kamu tetapi kamu lupa menyelenggarakan diri kamu sendiri.”

“Kalau mereka bertanya apakah yang dimaksudkan dengan menyelenggarakan diri pada seorang manusia?”

“Seorang itu dikatakan menyelenggarakan dirinya jika ia membersihkan hati, menstabilkan emosi dan menenangkan fikirannya. Inilah yang berlaku dalam solat yang sempurna. Seorang itu mengadu, merayu, merintih dan menyerahkan kembali segala kegalauan, keresahan dan keserabutan jiwanya kepada zat yang mampu dan mahu menyelesaikan segala-galanya. Siapa lagi kalau bukan kepada Allah!”

“Orang yang solat tidak akan sakit jiwa. Stres dan tekanan emosinya terkawal,” sampuk seorang pelajar di barisan belakang.

“Sebab itu orang Islam tidak bunuh diri walau bagaimana besar sekali pun masalah yang mereka hadapi,” tambah yang lain.

“Tidak seperti orang Jepun, kadar membunuh diri di kalangan mereka tinggi!”

“Dan ketika itulah mereka mungkin boleh disedarkan betapa solat yang beberapa minit itu bukan sahaja tidak membuang masa bahkan sangat penting sekali dalam kehidupan seorang manusia,” ujar saya sebagai satu kesimpulan.


Kisah ini diatas ini kadangkala berlaku juga pada umat Islam di Malaysia. Seringkali orang non-muslim mempertikaikan tentang setiap tindakan yang Islam ajarkan pada kita. Untuk menjawabnya, amat tidak sesuai jika kita membawakan mereka teks-teks Al-Quran dan Al-Hadith, kerana mereka sememangnya tidak percaya pada Al-Quran dan Al-Hadith. (Sepertimana kita tidak mempercayai isi kandung kitab mereka).

Apa yang perlu adalah kita menjawab dari konteks yang lebih mudah untuk mereka fahami, dan pada masa yang sama, mereka dapat mendapat keindahan Islam itu sendiri.
Islam itu syumul. Kita bangga apabila melangkah sebagai seorang Muslim walaupun dimana saja bumi yang kita pijak, Islam tetap bersama kita.

www.tips-fb.com

Sewaktu kelas instrumen...

Salam alaik..

sudah terlalu lama tak buka dan "update" blog ini. Kalau diumpamakan dengan bilik, sudah pasti ia akan dipenuhi dengan sawang labah-labah yang merimaskan mata.

Alhamdulillah, dalam kesibukan mengurus kehidupan, perlu juga diselit dengan nilai-nilai tarbiyah atau jika bersastera, kita akan katakan "makanan tenaga untuk rohani."

Hari ini ada kelas "Instrumentation and Measurement in Biomedical" dan kami belajar tentang respiratory system. Dalam bab ini, pensyarah membincangkan bagaimana proses pertukaran gas berlaku di kawasan alveolus (Kata lecturer, kalau guna perkataan alveolus, nampak dewasa sedikit.)

Waktu itu, aku dengar, tetapi pemikiran bagaikan separa sedar. Lihat dan dengar, tidak semua masuk.
Dalam perbincangan itu, pensyarah ada bertanya (pensyarah non muslim) "kenapa Alveolus bulat?". Dia menjawab, "Sebab bulat mempunyai permukaan yang paling luas"


Dengan tidak semena-menanya, bagaikan ada "ting" dikepala ini. Aku teringat akan sesuatu. Orang selalu cakap "bumi yang luas terbentang". Didalam Al-Quran Allah menyebut bumi dengan "hamparan". Ilmua dulu kala, ada yang pernah mengatakan, hamparan yang dimaksudkan bagaikan hamparan tikar. tetapi hamparan yang tersangat luas.

Namun seandainya diperhatikan semula dari kaca mata sains. Benarlah apa yang Allah sebut didalam kitabnya.(tak ingat ayat dan surah secara spesifik).
Bumi yang terbentang/terhampar luas bukanlah dalam bentuk hamparan tikar yang besar seperti yang difahami sesetengah pihak.tetapi apabila berbentuk bulat, itulah seluas-luas hamparan, kerana disetiap sudut ia terhampar, jika berjalan bagai tiada tebing penghujungnya.(sedangkan dia sudah melakukan satu pusingan)


Maha Suci Allah yang memberi pengajaran didalam kitabnya. Kita akan terus melangkah sebagai seorang Muslim dengan penuh rasa syukur seandainya, setiap langkah kita, kita memikirkan Tuhan Yang Menciptakan.

Wallahua'lam..
www.tips-fb.com

Tuesday, February 2, 2010

Lihatlah Ke Bawah!!!


Artikel kali ini, bersesuaian dengan keadaan Abu Faris pada ketika ini. Bila kita terlalu lama berada diatas, menyebabkan kita lupa apa yang berlaku dibawah.



Bila sekali kita jatuh kebawah,adakah kita akan menjadi seorang yang hilang arah tuju pada ketika itu? Terus lupa pada waktu yang panjang ketika kita berada diatas?


Artikel ini diambil dari blog seorang sahabat Abu Faris. Abu Nashiruddin. Selamat Membaca!!


Penulis: Al-Ustadzah Ummu Ishaq Al-Atsariyyah

Editor:
Abu Nashiruddin Dzul Riyhayn bin Abd Wahab




Dunia dengan perhiasannya demikian menyilaukan . . .


Allah subhanahu wa ta’ala pun memberikannya kepada hamba yang dicintai-Nya dan kepada hamba yang tidak dicintai-Nya, sehingga kelebihan yang diperolehi seseorang dalam perkara dunia bukan jaminan dia dicintai oleh Dzat yang di atas. Berapa banyak orang yang jahat, engkar kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam namun dia beroleh kekayaan dan kedudukan yang tinggi. Sebaliknya, banyak hamba yang taat kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam tidak beroleh dunia kecuali sekadarnya. Kenapa demikian? Kerana memang dunia tiada bernilai di sisi Allah subhanahu wa ta’ala sehinggakan kata Rasul yang mulia shallallahu ‘alaihi wasallam:

لَوْ كَانَتِ الدُّنْيَا تَعْدِلُ عِنْدَ اللهِ جَنَاحَ بَعُوْضَةٍ مَا سَقَى كَافِرًا مِنْهَا شَرْبَةَ مَاءٍ

Seandainya dunia ini di sisi Allah punya nilai setara dengan sebelah sayap nyamuk nescaya Allah tidak akan memberi minum seorang kafir seteguk air pun.”

[HR. At-Tirmidzi, dishahihkan al-Imam Al-Albani rahimahullahu dalam Ash-Shahihah no. 940]


Tatkala Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melewati sebuah pasar sementara sahabat-sahabat berada di sekitarnya, beliau melewati bangkai seekor anak kambing yang cacat telinganya. Beliau memegang telinga bangkai haiwan tersebut, lalu berkata:

أَيُّكُمْ يُحِبُّ أَنَّ هَذَا لَهُ بِدِرْهَمٍ؟ فَقَالُوا: مَا نُحِبُّ أَنَّهُ لَنَا بِشَيْءٍ وَمَا نَصْنَعُ بِهِ؟ قَالَ: أَتُحِبُّوْنَ أَنَّهُ لَكُمْ؟ قَالُوا: وَاللهِ، لَوْ كَانَ حَيًّا كَانَ عَيْبًا فِيْهِ لِأَنَّهُ أَسَكُّ فَكَيْفَ وَهُوَ مَيِّتٌ؟ فَقَالَ: فَوَاللهِ لَلدُّنْيَا أَهْوَنُ عَلَى اللهِ مِنْ هَذَا عَلَيْكُمْ

Siapa di antara kalian ingin memiliki bangkai anak kambing ini dengan membayar satu dirham?”

Kami tidak ingin memilikinya walau dengan membayar sedikit, kerana apa yang akan kami perbuat dengannya?” jawab mereka yang ditanya.

Beliau kembali mengulangi pertanyaannya, “Apakah kalian ingin bangkai anak kambing ini jadi milik kalian?”

Demi Allah, seandainya pun haiwan ini masih hidup, ia cacat, telinganya kecil, apatah lagi ia sudah menjadi bangkai!” jawab mereka.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Maka demi Allah, sungguh dunia ini lebih hina bagi Allah daripada bangkai anak kambing ini bagi kalian.” [HR Muslim]


Mungkin kita termasuk orang yang mendapatkan dunia sekadarnya, tidak seperti yang diperoleh orang-orang sekitar kita, yang mungkin mempunyai rumah mewah, kereta bertukar-ganti, perabot yang mewah..., dan kedudukan yang selesa . Kekurangan yang ada pada kita dari sisi lain seharusnya tidak perlu membuat dada kita sempit sehingga kita berburuk sangka kepada Allah yang Maha Adil. Rasul yang mulia shallallahu ‘alaihi wasallam telah memberi bimbingan dalam perkara dunia kita. Beliau bertitah:


انظروا إلى من هو أسفل منكم. ولا تنظروا إلى من هو فوقكم؛ فهو أجدر أن لا تَزْدروا نعمة الله عليكم

Lihatlah kepada orang yang lebih rendah daripada kalian dan jangan melihat orang yang lebih di atas kalian. Yang demikian ini (melihat ke bawah) akan membuat kalian tidak meremehkan nikmat Allah yang diberikan-Nya kepada kalian." [HR Muslim]


Dalam satu riwayat yang lain:


إذا نظر أحدكم إلى من فضل عليه في المال والخلق فلينظر إلى من هو أسفل منه

Apabila salah seorang dari kalian melihat kepada orang yang diberi kelebihan dalam urusan harta dan rupa, maka hendaklah ia melihat orang yang lebih rendah dari dirinya.”


Hadits di atas mengajar setiap muslim agar selalu melihat ke bawah dalam perkara dunia dan jangan melihat kepada orang yang melebihinya. Kerana bila ia berbuat demikian akan membuatnya berkeluh kesah, sempit dada, dan tidak bersyukur dengan apa yang Allah
subhanahu wa ta’ala berikan kepadanya. Sebaliknya dalam perkara agama/akhirat, seorang muslim harusnya melihat ke atas, kepada orang yang lebih darinya dalam beramal ketaatan, dalam kesolehan dan ketakwaan sehingga ia terpacu untuk terus menambah ketaatan dan amal ibadah. [Bahjatun Nazhirin, 1/534]



Al-Imam
Ath-Thabari rahimahullahu berkata tentang hadits di atas:


Ini merupakan sebuah hadits yang mengumpulkan kebaikan. Kerana bila seorang hamba melihat orang yang di atasnya dalam kebaikan, ia menuntut jiwanya untuk turut bergabung dengan orang yang dilihatnya tersebut. Ia pun mengecilkan keadaannya ketika itu sehingga ia bersungguh-sungguh untuk menambah kebaikan. Bila dalam perkara dunianya ia melihat kepada orang yang di bawahnya, akan tampak baginya nikmat Allah subhanahu wa ta’ala yang terlimpah padanya, ia pun mengharuskan jiwanya bersyukur. Inilah makna ucapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di atas. Bila seseorang tidak melakukan anjuran Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tersebut maka keadaannya jadi sebaliknya. Ia terkagum-kagum dengan amalannya sehingga dia malas menambah kebaikan. Ia membukakan kedua matanya kepada dunia dan bercita-cita untuk menambahnya. Nikmat Allah subhanahu wa Ta’ala yang diperolehnya pun diremehkan dan tidak ditunaikan haknya.” [Ikmalul Mu’lim bi Fawa’id Muslim, 8/515]

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah memberikan nasihat yang akan mengubati penyakit yang mungkin ada di dalam dada, maka amalkanlah! Selalulah melihat orang yang kekurangan dan lebih susah daripada kita.

Lihatlah. . . Allah subhanahu wa ta’ala telah memberikan tempat tinggal yang menaungi kita setiap harinya walau rumah yang sederhana, maka syukurilah kerana berapa banyak pengemis-pengemis di sekitar kita. Mereka terpaksa tidur di kaki lima, di bawah jembatan, dan di dalam rumah-rumah buruk . . .

Setiap harinya kita bisa makan dan minum walau hidangan yang tersaji sederhana, namun syukurilah. Lihatlah di sana … Ada orang-orang yang mengais-ngais sampah untuk mencari sesuatu yang dapat mengisi perut mereka yang lapar.

Kita diberi nikmat berupa pakaikan yang dapat menutup aurat kita dan melindungi kita dari hawa panas dan dingin, walau harganya tak seberapa. Namun lihatlah … di sana ada orang-orang yang berpakaian compang-camping kerana kemiskinannya.

Lihatlah dan tengoklah selalu kepada orang yang hidupnya lebih sulit daripada kita, dengan begitu kita dapat mensyukuri nikmat Allah subhanahu wa ta’ala yang diberikan-Nya kepada kita.

Ingatlah selalu bahawa dunia ini ibaratnya hanyalah fatamorgana, tiada berharga, maka jangan engkau terlalu berpanjang angan untuk meraihnya. Tetapi bercita-citalah untuk kehidupanmu setelah mati. Di sana ada negeri kekal menantimu…!!!

Wallahu a’lam bish-shawab.

[Sumber: Majalah Asy-Syariah No. 48/IV/1430 H/2009. Rubrik: Sakinah, Lembar untuk Wanita dan Keluarga. Kategori: Mutiara Kata. Halaman: 93 s.d. 94]
www.tips-fb.com

Dari Mana Mereka?

free counters

Template by:
Free Blog Templates