Bagi Souvenier utk insan yang kita hargai...

Followers

Tuesday, February 22, 2011

Terima kasih atau Jazakallah Khairan....

Penulis : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi

Mari ucapkan Jazakallah khairan
Bila orang berjasa pada kita...
memberi semangat pada kita...
membuat kita terharu...
memberi satu pemberian pada kita..
gembirakan kita dari kesedihan...
kita akan ucapkan "terima kasih"..
atau dalam bahasa arabnya adalah "syukran"..
jawapannya pulak, "sama-sama"
dan dalam bahasa arab, "afwan"

Alhamdulillah...satu sikap yang bagus..
apabila orang berbuat baik..
kita menggantikannya dengan ucapan yg baik juge..
tapi disini,
saya nak mencadangkan pada diri 
dan rakan2 yg sudi datang menjengah disini,
kita tukarkan ia kepada satu ungkapan yang lebih baik...
satu ungkapan yang merupakan do'a juga...
satu ungkapan yang lebih menyeronokkan hati..
ungkapan ini pernah diajar oleh Nabi S.A.W.,
pastinya ungkapan ini mempunyai kelebihan yang tersendiri,
ungkapan ini adalah,
"Jazakallah Khairan Kathira"
atau dalam bahasa malaysia,
ia bermaksud,
"Semoga Allah mengganjarkan kamu dengan kebaikan yang banyak"

Terdapat sepotong hadith yang menyatakan tentang ini.

Dari Usamah ibn Zaid (R,anhuma),
Rasulullah S.A.W bersabda:
Barangsiapa yang dibaiki orang (dibantu orang lain),
kemudian dia berkata kepadanya,
"Jazakallah khairan"
("Semoga Allah membalasmu dengan kebaikan")
maka dia telah memujinya dengan setinggi-tingginya"
(Hadith riwayat At-Tirmidzi, Hadith hasan Shahih)

Syeikh Nashiruddin Al-Albani menyatakan,
maksud hadith diatas ni adalah,
dia telah memuji dan membalas kebaikan orang
yg bbuat baik padanya dgn sesuatu yg lebih baik,
dengan menampakkan ketidakmampuannya,
untuk membalasnya sehinggakan,
dia mohon pada Allah untuk membalasnya..


Siapa yang tidak gembira,
apabila orang lain mendoakan kebaikan untuk kita?
jawablah dengan perkataan ini, 
"waiyyakum"
dalam bahasa melayunya bermaksud 
"dan kepada kamu juga"

Jadi jom kita ubah ucapan kita,
dari perkataan yg baik, 
kepada sesuatu yg lebih baik..

 
www.tips-fb.com

Wednesday, February 9, 2011

Kamu adalah kamu, dan aku adalah Hadi...

Penulis : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi

Sebab apa aku tulis artikel ni?
Sebab aku adalah Abdul Hadi Putera Lelaki kepada Abdul Wahab..
tadi termenung...fikiran diawangan..
teringat beberapa peristiwa saat aku masih lagi kecil..
masa aku sekolah rendah, sekolah Al-Mashoor,
Sekolah Sepintar, KMK,
dan hinggalah skrg ni...aku di UTM...

Dah bnyak benda yg aku dah hadapi...
Senyum, Muram, Takut, Pelik, Sedih...
semua aku dah hadapi...
aku hadapi dengan aku sebagai watak utama..
sebgai Abdul Hadi..

1. Budak kecil yang cemburu..
Masa kecil2...
aku selalu lumba lari..
kalah..
baca Al-Quran,
aku selalu lambat dan gagap..
Jeles dengan orang lain..
aku nak lari laju, aku nak baca Quran dengan cekap..
aku xpandai main bola..selalu disisihkan..
jeles...aku nak main bola juga..
ajarla aku...

masa ni la aku byk belajar...
dah nama pon kanak2..

2. Sekolah rendah..
masa sekolah rendah ni..
aku mula kenal kawan2 di kawasan rumah, 
blajar men bola dgn sorang brader ni...
kami men gasing..n sngat2 seronok men gasing..
bagi pusing atas tangan...
hayun kuat2..lama2 dah jadi mahir...
Aku suka jadi Abdul Hadi...

 kat sekolah..
orang suka perli aku,
mcm2 gelaran dpt..
pak itam gonggok,
padi,(sbb dekat dgn nama aku...)
apa pon yg mereka panggil...
aku tetap Abdul Hadi..

Time sekolah rendah juga...
aku suka bersaing dgn seseorang dlm pelajaran..
dia mmg slalu menang dgn aku...
sampai UPSR..
Alhamdulillah...dpt berdiri setanding dengan dia..
Al-Quran pon dah kurang gagap skit..
lari pon dah xjauh kena tinggal...
ok la tu kan...
aku terus mengubah diri...
sebab aku adalah Abdul Hadi...dan bukan orang lain..

3. Di Al-Mashoor Lil Banin...

Bila masuk..
aku terkontang kanting sorang diasrama...
first time ddk asrama..
masa tu, manja masih menebal..
takut x mampu berdikari..
masa tu plak, ummi n abah g haji..
sudah...sapa nak amik aku balik rumah??
bila minggu yg dibenarkan balik...
aku akan hitung hari..hari rabu dah kemas beg siap2 dah..
padahal rumah dekat jek..
aku paksa diri utk latih berdikari...
aku lakukan semua ni...
untuk merubah satu susuk tubuh supaya lebih berani,
susuk tubuh yang diberi nama Abdul Hadi...
Satu perkara yang paling aku bersyukur..
disinilah aku mula mengorak langkah..
memahami diri sebagai seorang muslim..
melangkah kagum kerana aku Muslim..
Alhamdulillah..

4. SBPI Rawang a.k.a. Sepintar..

Alhamdulillah...
usaha latih berdikari sebabkan aku tekad utk berpindah..
16 tahun, aku merantau ke Selangor..
masuk2 asrama, awal2 skali..
aku sorang jek budak laki dari penang..
terkontang kanting aku nak tukar 'loghat' KL..

Bola --> Bole,
Siti Nur Haliza --> Siti Nur Halize,
Camca --> Camce (padahal KL sebut 'sudu')

Habis huruf 'A' dibelakang skali aku tukar..
pelik jadi bunyinye..
pikir2 balik...sangat2 malu..
tapi perkara tu lah yg memberi pngajaran pada aku.
SBPI Rawang,
banyak memberi kenangan,
aku aktif sukan disini sbgai pelari jarak jauh,
aku berlakon sketsa sbgai Tok Janggut,
jadi pengawas sekolah,
Disini aku kenal rakan2 dari negeri lain...
Disini aku merantau berjauhan dengan keluarga,
Disini aku mula berani memikirkan masa depan yg lebih jauh..
Sebab aku ingin membentuk diri..
hanya 1 diri ku yang Allah beri..
diri yang bernama Abdul Hadi..

Jarang2 bercerita tentang sejarah hidup aku..
tapi kali ni, aku cita sikit dari berjuta kenangan yg aku ada..
tujuannya aku cita..untuk kongsi 1 benda jek...


"Kita Tak Perlu Jadi Orang Lain, 
Tapi Jadilah Diri Kita Sendiri"

Apa jua pandangan orang pada kita,
kita adalah diri kita sendiri,
Kalau kita berasa diri kita teruk atau serba kekurangan,
kita bertanggungjawab untuk mengubah diri kita sendiri,
Ya, kita tidak sempurna,
tapi kita mampu menghampiri kesempurnaan,
caranya, kita perlu selalu baiki diri..
tiada pilihan lain..
Mungkin org lain bijak dalam sains dan kita tidak,
mungkin org lain sangat pandai bersukan dan kita tidak,
mungkin orang lain sangat pandai menguruskan masa dan masalah,
sedangkan kita kurang bijak.
Apapun perkara yang orang lain lebih dari kita,
kita kena ingat, kita ada kelebihan kita tersendiri,
Gali dan Asah lah bakat yang ada..
Pahatlah tinta sejarah dimata dunia,
kita tak perlu bimbang dengan kelebihan yang ada pada orang lain..
Memperbaiki apa yang kurang,
Mengasah kelebihan yang ada..
InsyaAllah,
kita mampu untuk jadi,
"Permata Islam Di Dunia"

Sebagai akhiran,
satu ayat Al-Quran dari Allah,
"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah,
apa2 keadaan yang ada pada sesuatu kaum,
sehinggalah mereka mengubah diri mereka sendiri"
(Surah Ar-Ra'du, ayat 12)
 Moga ada manfaat bersama...
www.tips-fb.com

Monday, February 7, 2011

Huk2..Awat do'a aku Allah tak makbulkan??

Penulis : Abu Faris 'Audah Abdul Hadi

Agak lama tak update  blog ni...
dengan huruf 'g' di keyboard ni dah mula rosak..
menjadikan mood utk menulis terbantut sedikit..

skrg dah sibuk dengan kerja2 pelajaran..
keserabutan fikiran disebabkan permasalahan yg tiba2 datang..
tp tidak boleh dijadikan alasan utk kita
tidak melakukan tugas sbg seorang muslim..

Hari ini nak kongsi tentang 1 hadith daripada Nabi S.A.W.


"Tidaklah seorang muslim berdo''a kepada Allah, 
dengan suatu do'a yang didalamnya tidak mengandungi dosa,
dan memutuskan silaturahim,
melainkan Allah akan memberikan kepadanya,
salah satu dari 3 kemungkinan,
1. Dikabulkan segera do'anya itu,
2.Allah akan menyimpan baginya di akhirat kelak, 
3. atau Allah akan menghindarkannya dari keburukan, 
yang semisalnya.(Yang sama timbangan mudaratnya)"

Kemudian para sahabat berkata;
"Kalau begitu kita memperbanyakkannya (do'a)"
Rasulullah menjawab, 
"Allah itu lebih banyak (dalam memberi pahala)"

(Hadith ini diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dalam Adaabul Mufrad)
Dishahihkan oleh Syeikh Nashiruddin Al-Albani, dalam Shahih Adaabul Mufrad

Kebanyakan dari kita,
apabila berdoa, seringkali menyangka situasi yang pertama saja,
Nak Allah makbulkan sahaja,
bila Allah x makbulkan, kita bula sangka buruk pada Allah,
sedangkan kita tidak pernah melihat, lagi 2 situasi dlm hadith tadi...
dan lupa syarat awal yang Allah gariskan..
iaitu dilarang berdo'a untuk berbuat dosa,
contohnya untuk membuat maksiat,
dan juga dilarang do'a untuk memutuskan silaturrahim..

mungkin Allah simpan permohonan kita tadi,
bila diakhirat nanti Allah berikan..
itulah ganjaran yg besar..

mungkin juga Allah dah palingkan kita dari 1 keburukan,
yang sama timbangannya dengan doa yg kita pinta..
Allah selamatkan kita dari 1 bencana,
yang kalau diperhatikan semula,
ia akan menyebabkan mudharat yg mungkin kita tidak dapat tanggung..

Bila kita terlupa tentang 2 situasi tadi,
ia akan menjadikan kita golongan yang "tergesa-gesa"
didalam sepotong hadith yang lain,

Dari Abu Hurairah R.A. ia berkata, Rasulullah S.A.W. bersabda,

 "Do'a seorang hamba akan sentiasa dikabulkan,
selama mana ia tidak berdo'a utk,
berbuat dosa atau memutuskan silaturrahim,
dan selama mana ia tidak tergesa-gesa,"

ada yang bertanya,
"Ya Rasulullah, apakah itu tergesa-gesa?"

Rasulullah S.A.W. menjawab,
"Jika seseorang berkata,
'aku sudah berdo'a, memohon pada Allah,
tetapi do'aku belum dimakbulkan Allah'
Lalu ia berputus asa dan akhirnya,
ia meninggalkan do'a tersebut"
(Hadith riwayat Muslim)

Dalam hadith ni plak,
Nabi S.A.W. melarang kita dari berputus asa dalam berdoa,
semak semula diri,
mungkin saja kita berdoa dalam keadaan kita membuat maksiat...
mungkin kita boleh pilih waktu do'a yang mustajab,
yang telah dinyatakan oleh Rasulullah S.A.W.

Apabila seorang muslim tidak mahu untuk berdo'a,
ia umpama mujahid/ mujahidah di medan perang,
yang tiada senjata ditangannya..
kosong dan akan sentiasa tampak lemah..

Jom berdo'a dengan keyakinan yang Allah akan berikan yang terbaik,
berdo'a dengan penuh keinginan dan amat2 memerlukan pada Allah,
dan jangan tinggalkan do'a tersebut, dan teruskan berdo'a..


DO'A ADALAH SENJATA MUKMIN!!
www.tips-fb.com

Dari Mana Mereka?

free counters

Template by:
Free Blog Templates