Bagi Souvenier utk insan yang kita hargai...

Followers

Thursday, January 31, 2008

ADUHAI PALESTIN

Bumi anbia berdarah lagi
Hancur, hangus, rentung segala
Dihujani peluru timah hitam
Diguruhi bom dan dipetiri mortar
Suara pembunuh, suara pemusnah
Begitu lantang menggegar hati
Suara erangan, suara duka manusia
Begitu sayu menagih simpati
Kemerdekaan apakah itu?
Andai belenggu sengsara masih mencengkam
Andai nyawa manusia bagai debu melayang
Andai peluru durjana terus merobek bahagia
Palestin, dikau menjadi saksi segala
Kekejaman dan kezaliman yang beraja
Iringan doa kukalungkan jua
Buat semua mujahid perkasa
Aduhai Palestin!
Begitu mahal nilai sefaham
Tidak terbeli nilai sehati
Begitu tinggi nilai manusiawi
Tidak tercapai akal dan budi

Tinta pena : adia_anarris @ 2007
www.tips-fb.com

Tuesday, January 29, 2008

KATAKAN TIDAK PADA SYIAH!!


ANDA KENAL MUKA INI???
PEMIKIRAN SYIAH....TETAPI MENYATAKAN DIA ADALAH AHLUSSUNNAH WALJAMAAH....

JIKA DIA KATA SYIAH LEBIH BENAR,MENGAPA DIA TIDAK MENGIKTIRAF DIRINYA SEBAGAI SYIAH??

JIKA KITA BENAR,MENGAPA KITA PERLU MENYEMBUNYIKAN PENDIRIAN KITA ITU??









KEPADA RAKAN-RAKAN..
KITA SAYANG PADA AHLI KELUARGA NABI...
YA..TIDAK DINAFIKAN.KITA PERLU MENYAYANGI AHLUL BAIT...
TETAPI KITA DILARANG UNTUK MENDEWAKAN MEREKA...
SYIAH MENDEWAKAN MEREKA SECARA BERLEBIH-LEBIHAN...

DIDALAM SURAH AZ-ZUMAR,AYAT 3.


ALLAH BERFIRMAN "INGATLAH! HANYA MILIK ALLAH AGAMA YG MURNI (DARI SYIRIK). DAN ORANG YG MENGAMBIL PELINDUNG SELAIN DIA (BERKATA) "KAMI TIDAK MENYEMBAH MEREKA MELAINKAN (MENGHARAP) AGAR MEREKA MENDEKATKAN KAMI KEPADA ALLAH DENGAN SEDEKAT-DEKATNYA". SESUNGGUHNYA, ALLAH AKAN MEMBERI PUTUSAN DI ANTARA MEREKA TENTANG APA YG MEREKA PERSELISIHKAN. SESUNGGUHNYA, ALLAH TIDAK MEMBERI PETUNJUK KEPADA PENDUSTA DAN ORANG YG SANGAT INGKAR"


WALLAHUA'ALAM...(ALLAH JUGA YG LEBIH MENGETAHUI)


www.tips-fb.com

Saturday, January 26, 2008

MEREKA SUDAH TERMASUK JERAT!!!

---klik di gambar untuk membaca artikel penuh---

Mereka sudah melompat!

Mengapa Mereka marah kalau mereka difitnah???

Anda (Abu Syafiq) marah pada org yg membuat fitnah itu???

Sebab apa kamu marah???



1 PERSOALAN YG PERLU DIJAWAB!!!
www.tips-fb.com

Friday, January 25, 2008

TOLONG TANYA PADA MEREKA!




BENARKAH MEREKA INI PEJUANG ASWJ???









Tanyakan pada mereka...

  • Dari mana mereka (Puak Ahbash) tahu tentang nama ayah Dr MAZA adalah Abu Talib dan bukannya Zainal Abidin? Dalam artikel yg menyatakan nama ayah Dr MAZA adalah Abu Talib,mereka tidak menyatakan dari mana mereka ambil fakta itu....
Dalam surah Al-Hujjurat,ayat 6:-

Allah berfirman "Wahai orang-orang yg beriman! Jika seseorang fasik datang
kepaamu membawa suatu berita,maka telitilah kebenarannya, agar kamu tidak
mencelakakan suatu kaum, kerana kebodohan(kecerobohan), yg akhirnya kamu menyesali perbuatanmu itu"



  • Seterusnya,mereka (Puak Ahbash) kata :-
"Asri mendakwa Nabi Ibrahim mencari-cari Tuhannya dan Asri menganggap nabi Ibrahim adalah WATAK dalam hal seorang yang sentiasa mencari-cari tuhan, diletakan sebagai objek dan pelbagai lagi. Asri mengambarkan seolah-olah Nabi Ibrahim berakidah bintang itu adalah tuhannya kemudian bulan pula tuhannya dan setelah itu matahari pula tuhannya."

Saya ingin bertanya kepada mereka (puak Ahbash), benarkah Dr MAZA berkata Nabi Ibrahim sebegitu rupa????

Dalam Al-Quran, Surah Al-An'am, ayat 76-80, Allah mengisahkan kepada kita 'Bagaimana cara Nabi Ibrahim berdakwah kepada kaum musyrik'....Bukalah Al-Quran!!! TADABBURLAH AL-QURAN!!!!


Disini saya sertakan ayat 76-80 dari Surah Al-An'am untuk kita baca bersama..


Allah berfirman:

76- Ketika malam telah menjadi gelap, dia (Ibrahim) melihat sebuah bintang (lalu) dia berkata, "Inilah tuhanku". Maka ketika bintang itu terbenam,dia(Ibrahim bekata, "Aku tidak suka kepada yg terbenam."

77- Lalu ketika dia melihat bulan terbit dia (Ibrahim) berkata,"Inilah Tuhanku". Tetapi ketika bulan itu terbenam, dia (Ibrahim) berkata "Sesungguhnya, jika Tuhanku tidak memberi petunjuk kepadaku, pastilah aku termasuk dalam golongan orang-orang yg sesat"


78- Kemudian ketika dia (Ibrahim) melihat matahari terbit, dia (Ibrahim) berkata, "Inilah tuhanku, ini lebih besar." Tetapi ketika matahari terbenam, dia (Ibrahim) berkata, "Wahai kaumku! Sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan"



79- Aku hadapkan wajahku kepada (Allah) yg menciptakan langit dan bumi dengan penuh kepasrahan (mengikuti) agama yg benar, dan aku (Ibrahim) bukanlah termasuk orang-orang musyrik



80- Dan kaumnya membantahnya. Dia (Ibrahim) berkata, "Apakah kamu hendak membantahku tentang Allah, padahal Dia (Allah) benar-benar telah memberi petunjuk kepadaku? Aku tidak takut pada (malapetaka dari) apa yang kamu persekutukan dengan Allah, kecuali Tuhanku (Allah) mengkehendaki sesuatu. Ilmu Tuhanku (Allah) meliputi segala sesuatu. Tidakkah kamu dapat mengambil pengajaran?

ADAKAH INI YG DIPERTIKAIKAN OLEH AHBASH??????!!!!!

  • Seterusnya, berkaitan Allah ber istiwa' di atas Arasy..
Dalam Surah As-Sajdah, ayat 4, Allah berfirman

"Allah yg menciptakan langit dan bumi dan apa yg ada antara keduanya dalam enam masa, kemudian dia ber-istiwa' di atas Arasy. Bagimu tidak ada seorang pun penolongmahupun pemberi syafaat selain Dia. Maka apakah kamu tidak memerhatikan?"


Inikah yg dipersoalkan oleh Ahbash??? Sekali lagi penulis nyatakan,INI ADALAH PETIKAN DARI AL-QURAN!!






  • KEPADA SEMUA PENGUNJUNG DAN SAHABAT-SAHABAT..KITA PERLU ADIL DALAM SEMUA PERKARA.
  • JANGAN KERANA KITA TIDAK SUKAKAN SESEORANG MENYEBABKAN KITA TIDAK BERLAKU ADIL...
  • JANGAN KERANA SESEORANG ITU TIDAK SEPENDAPAT DENGAN KITA, KITA MENGHUKUM ORANG ITU KAFIR.
  • DIDALAM SURAH AL-MAIDAH, AYAT 8..
Allah berfirman "Wahai orang-oramg yg beriman! Jadilah kamu sebagai penegak keadilan kerana Allah, (dan ketika) menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah kebencianmu terhadap suatu kaum mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adil-lah, kerana adil itu lebih dekat dengan takwa"


"Berkejarlah kamu untuk membuat kebaikan, (kerana) kepada Allah kita akan kembali"

Wallahua'lam....(Allah jugalah yg lebih mengetahui)

-Mujahidin Pro-T-


www.tips-fb.com

Thursday, January 24, 2008

JAUHI PUAK GHULUW (MELAMPAU)

BERHATI-HATI DENGAN MEREKA.....

GHULUW DI SETIAP PELUSUK HATI MEREKA....

KATAKAN TIDAK PADA AHBASH...

"KAMI ANTI AHBASH"


www.tips-fb.com

Sunday, January 20, 2008

Apabila Hasad Mengambil Tempat, Kebaikan Akan Terpinggir

Hikayat kisah-kisah melayu lama banyak memuatkan tabiat melayu yang amat cenderung untuk hasad dengki antara satu sama lain. Saya tidak pasti sejauh manakah kebenaran kisah-kisah tersebut. Namun yang pasti samada kisah itu benar atau bohong, atau separuh bohong, unsur hasad dengki mempengaruhi masyarakat melayu sehingga kisah-kisah yang berunsur sedemikian terbentuk dan diwarisi.

Mungkin ianya kisah yang ada asalnya, atau igauan perekanya yang selalu terbayang unsur-unsur hasad dengki yang sering mengambil peranan dalam masyarakatnya. Lihat sahaja Hikayat Hang Tuah, Hang Nadim dan berbagai kisah-kisah yang lain. Kisah-kisah itu menggambarkan betapa hasad dengki telah mengambil tempat utama dalam kemuncak kisah dan pemikiran ingin mengambil manfaat dari kebolehan individu lain dipinggirkan. Mungkin ada masyarakat lain juga yang demikian, kerana hasad dengki adalah ‘penyakit antarabangsa’.

Dari segi realitinya –walaupun tidak semua- orang kita selalu hasad apabila melihat sesama kita maju ke hadapan. Padahal itu bukan sifat yang baik bagi satu bangsa yang sedang bersaing membangunkan kaum mereka. Dahulu jika ada orang melayu yang berkebun di kampung akan ada yang menyindir: “nanti habislah sayur cina tidak laku”. Jika ada yang cuba berniaga akan ada yang memerli: “nanti tutuplah kedai cina, aku nak tengok berapa hari boleh bertahan”.

Pada zaman ini pula, jika mereka melihat ‘orang lain kaya raya, mereka tidak pernah atau jarang mempertikaikan “daripada taukeh itu dapat duit, atau boleh kaya?”. Namun jika ada sebangsa dengan mereka yang kaya, terus sahaja ada pemikiran negatif bermain di kepala sebahagian kita. Sangkaan jahat dek hasad pun akan muncul, lalu mereka akan berkata: barangkali ada ‘orang atas’ yang tolong dia, atau barangkali rasuah, atau kroni atau barangkali itu dan ini.

Nilai-nilai negatif itulah yang menguasai pemikiran ramai tanpa terlebih dahulu dimulakan dengan sangkaan baik dan mendoakan agar sesama kita mendapat rezeki yang halal. Perangai ini sebenarnya bermula dari sikap bangsa melayu itu yang ramai tidak ada keyakinan kepada diri sendiri untuk bermampuan seperti ‘orang lain’, juga berhasad dengki jika melihat di kalangan bangsanya ada yang lebih kehadapan.

Barangkali ramai yang ‘begitu melayu’ akan sensitif dengan apa yang saya sebut ini. Namun tokoh melayu yang agung Zaaba telah pun menyebut hal yang sama sejak lama dahulu. Dalam bukunya ‘Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri’ yang diharamkan oleh golongan agama konservetif pada zamannya, Zaaba menyebut : “Demikian pula jika hendak berniaga, orang kita tiada bermodal dan tiada upaya mencari modal walau modal kecil-kecil pun dengan ikhtiar sendiri; dan sentiasa mereka mengaku tiada upaya itu!

Sebaliknya jika ada modal pula, mereka tiada upaya menjalankan perniagaan itu dengan jalan-jalan yang betul dan cara yang teratur, serta dengan amanah dan jimat cermat, sehingga mencapai kejayaan dan dipercaya orang. Padahal bangsa-bangsa lain yang datang sebagai ’singkek’ mula-mulanya ke negeri ini dengan tiada mempunyai sebarang harta dan wang belanja –hanya ada tulang empat kerat dan akal ikhtiar serta kepercayaan akan kebolehan dirinya- dapat mereka berikhtiar mencari wang.

Bahkan dilihat mereka negeri ini sememangnya negeri yang kaya raya, dan semua perkara boleh jadi wang, sehingga sampah di tepi jalan itupun boleh jadi wang belaka; sebab itulah mereka berkumpul ramai ke sini. Kemudian setelah dapat wang maka dengan berjimat-cermat dan berdikit-dikit dikumpulkan mereka lalu mereka membuka kedai kecil-kecil –barangkali di kampung-kampung, di kebun-kebun getah atau di hulu-hulu.

Tetapi kerap kali yang kecil itu akhirnya menjadi besar dan maju lalu mereka berpindah berkedai di bandar-bandar pula. Kesudahannya sehingga penuh segala bandar negeri-negeri Melayu ini oleh kedai dan tempat perniagaan mereka sahaja; dan segala pasar pun kecil besar pada kebanyakan tempat, mereka jugalah yang memegang dan memenuhinya!

Sekalian itu ialah terutamanya oleh sebab mereka kuat berpegang kepada kebolehan sendiri. Begitulah sedikit daripada contoh yang menunjukkan kelemahan dan kekurangan kita daripada mereka itu dengan sebab mereka ada perangai percaya kepada kebolehan diri sendiri dan kuat bergantung kepada ikhtiar diri sendiri, dan kita tidak.

Ya, berkecualian daripada keadaan yang telah diceritakan itu tentulah ada dan boleh terdapat di sana sini. Tetapi berapa orang? Barangkali tidak ada satu dalam seribu atau sepuluh ribu. Yang terlebih banyaknya ialah seperti yang diceritakan itu juga…maka selagi tidak kita ubah sakalian ini, diganti dengan perasaan dan pemandangan hidup yang lebih baik, tidaklah akan diubah Tuhan hal kita, melainkan akan terbenam juga di dalam kubang kita yang ada ini selagi kita kekalkan sifat-sifat kelemahan yang ada pada diri kita sekarang”. (Zaaba, Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri, DBP, 17-18).

Barangkali sebahagian orang melayu sudah pun mengalami proses minda dan persepsi. Namun di kebanyakan kampung, apa yang disebut Zaaba masih kelihatan segar. Salah satu sebab yang menghilangkan keyakinan masyarakat melayu adalah banyak tersebar bicara dan ucapan manusia yang hasad sesama sendiri yang selalu meluahkan perkataan buruk apabila melihat orang lain lebih baik atau memiliki keistimewaan. Ramai yang suka mempertikai kelebihan orang lain untuk dijatuhkan daripada membincang kesusahan sesama sendiri orang untuk dibantu.

Maka apabila ada seseorang yang memiliki kelebihan atau kebaikan segala pergerakannya akan diperhatikan. Bukan untuk dicontohi, tapi untuk dikeji. Pantang ada salah dan silap dia akan dihentam. Namun jika ada seseorang yang melarat dalam kesusahan, tidaklah pula mereka sibuk berbincang bagaimana hendak membantu. Itulah hasad yang mencukur pegangan agama seseorang.

Maka hasad adalah musuh utama sesuatu masyarakat. Lebih buruk dari segala jenis penyakit. Hasad ini berasal dari bahasa ‘arab, kita sebut dalam bahasa kita sebagai dengki atau kita gabungkan arab dan melayu menjadi hasad dengki. Hasad secara mudahnya bermaksud perasaan inginkan agar nikmat atau kelebihan atau kebolehan atau keistimewaan yang ada pada insan lain terhapus.

Maka seseorang yang hasad selalu gelisah atau tidak puas hati melihat apa yang dimiliki oleh pihak yang dihasadnya. Jika perasaan itu dilayan, maka maka si pendengki ini akan menyusun strategi agar hasrat buruk itu tercapai. Maka lahirlah angkara-angkara buruk terhadap individu yang dihasadnya, tanpa dosa dan kesalahan melainkan kerana memiliki kelebihan.

Masyarakat yang dipenuhi dengan hasad akan dipenuhi berita utamanya; jatuh menjatuh, umpat mengumpat, fitnah memfitnah, tuduh-menuduh, maki-memaki, kata mengata dan segala macam perkara yang mendengarnya sudah memenatkan jiwa apatahlah lagi mengalaminya. Lihat dalam dunia politik melayu, tidak habis-habis dari perkara yang seperti itu. Padahal mereka semua mengaku muslim dan orang Islam itu bersaudara.

Dalam dunia golongan agama juga bukan sedikit perkara yang seperti itu. Bahkan dalam dunia akademik universiti juga kadang-kala hasad berjaya mendapat tempat sehingga merobohkan nilaian ilmiah. Dalam dunia pekerjaan dan perniagaan juga demikian. Sebab itu Nabi s.a.w bersabda: “Akan menjalar kepada kamu penyakit umat-umat yang terdahulu; hasad dan benci membenci. Itu sebenarnya pencukur. Aku tidak menyatakan pencukur rambut, tetapi ia mencukur agama” (Riwayat Al-Bazzar dengan sanad yang sahih, juga diriwayatkan oleh al-Tirmizi).

Dalam dunia politik, ada kelompok manusia yang sanggup mewakafkan diri untuk berfikir bagaimana untuk menjatuhkan orang lain. Habis satu pilihanraya kepada pilihanraya yang akan datang. Habis satu pemilihan kepada satu pemilihan. Kerjanya tidak habis-habis. Tanpa batasan dosa dan pahala.

Demikian dalam perniagaan, kekeluargaan, pendidikan dan berbagai lagi. Si pendengki kadang kala tidak pernah kenal letih dalam usaha menghilangkan kebahagiaan orang yang didengkinya. Seakan mereka membantahkan kurniaan atau nikmat Allah kepada hamba-hamba yang dikehendakiNya. Allah mengingatkan kita dengan firmannya: (maksudnya) apakah patut mereka itu dengki kepada manusia disebabkan kelebihan yang Allah berikan kepada mereka? (Surah Ali ‘Imran: 54)

Bagi si pendengki atau kaki hasad ini, berita gembira untuknya bukan ajaran al-Quran atau sunnah, tapi kisah keburukan lawannya. Jika ada isu buruk orang dihasadnya, ceria dan tersenyum wajahnya. Jika ada kebaikan orang yang dihasadnya pula maka bermasam mukalah dia. Amat berbeza watak seperti ini dari ajaran Allah dan RasulNya yang menyuruh kita bergembira dengan berita baik dan berdukacita dengan berita jahat yang menimpa saudara muslim.

Mereka ini bagaikan lalat bangkai; yang busuk dicari, jika jatuh ke dalam minyak wangi ia mati. Padahal Allah memerintahkan kita semua; tanpa mengira orang politik atau selainnya: (maksudnya) “Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip mencari-cari kesalahan orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat antara satu sama lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani. (Surah al-Hujurat: 12).

Penafsir terkenal, Sayyid Qutb menyentuh ayat ini dengan begitu mendekati kehidupan muslimin di zaman kini, beliau menyebut: “Namun perkara ini kesannya lebih jauh dari itu. Ia adalah prinsip Islam yang utama dalam sistem kemasyarakatannya, juga dalam urusan perundangan dan perlaksanaannya. Sesungguhnya bagi manusia itu kebebasan, kehormatan, kemuliaan yang tidak boleh dicerobohi dalam apa bentuk sekalipun. Tidak boleh disentuh dalam apa keadaan sekalipun.

Dalam masyarakat Islami yang tinggi dan mulia, manusia hidup dalam keadaan aman pada diri mereka, aman pada rumah mereka, aman pada rahsia mereka dan aman pada keaiban mereka. Tiada sebarang justifikasi –atas apa alasan sekali pun- untuk mencerobohi kehormatan diri, rumah, rahsia dan keaiban. Sekalipun atas pendekatan mencari jenayah atau memastikannya, tetap tidak diterima dalam Islam pendekatan mengintip orang ramai. Hukumlah manusia berasaskan apa yang zahir. Tiada hak sesiapa untuk mencari-cari rahsia orang lain.

Seseorang tidak akan diambil tindakan melainkan atas kesalahan dan jenayah yang nyata dari mereka….demikianlah nas ini (larangan menyintip) menempatkan dirinya dalam sistem perlaksanaan dalam masyarakat islami. Ia bukan sekadar mendidik jiwa dan membersihkan hati, bahkan ia telah menjadi dinding yang memagari kehormatan, hak dan kebebasan manusia. Tidak boleh disentuh dari dekat atau jauh, atau atas sebarang pendekatan atau nama”.(rujukan: Sayyid Qutb, Fi Zilal al-Quran, 6/3346, Kaherah: Dar al-Syuruq). Namun atas ketamakan dan hasad dengki, ramai yang melarang pantang larang ini.

Dalam urusan agama pun bukan sedikit hasad dengki. Kadang-kala kita jumpa sesama yang berjubah atau berlebel agama pun hasad menghasad tanpa alasan yang benar. Ditolak pendapat yang benar dan dalil yang sahih kerana soal umur, daerah dan aliran. Lalu timbul hasad dengki diikuti mencerca dan menfitnah sesama yang memakai baju agama. Bukan kerana mempertahankan fakta dan kebenaran, tetapi dek perasaan dengki dan hasad.

Dalam pengalaman saya yang daif ini, saya masih ingat apabila saya bercakap soal mengintip khalwat, ramai yang menolak atas alasan itu pendapat ‘orang muda’. Bahkan ada yang berjawatan penting agama menolak mentah-mentah hujah-hujah saya hanya semata ‘dia mufti muda’. Lucunya apabila pemimpin utama negara menyatakan pendirian yang sama, maka yang membantah itu muncul dalam media dan bertukar seratus peratus menyokong pemimpin negara dan membaca dalil seperti yang saya baca seminggu sebelum itu. Padahal mereka yang samalah menolaknya mentah-mentah sebelum itu. Kadang-kala agama bagaikan mainan.

Dalam sejarah Rasulullah s.a.w, golongan yang paling mengetahui tentang kebenaran baginda ialah golongan ahli Kitab. Namun merekalah yang paling kuat menentang baginda. Mereka menolaknya kerana hasad, sebab Nabi Muhammad bukan dari kelompok mereka. Lalu kedengkian itu menguasai jiwa mereka. Firman Allah: (maksudnya) “Banyak di kalangan ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) suka kalaulah kiranya mereka dapat mengembalikan kamu menjadi kafir setelah kamu beriman, kerana dengki yang timbul dari diri mereka sendiri, sesudah nyata kepada mereka kebenaran (Nabi Muhammad s.a.w). Oleh itu, maafkanlah dan biarkanlah oleh kamu (akan mereka), sehingga Allah datangkan perintahNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (Surah al-Baqarah: 109).

Bahkan hasad dengki boleh berlaku di kalangan kaum keluarga yang rapat, apa hendak dihairankan jika ianya berlaku di kalangan seagama. Sehingga kadang kala sanggup berpakat dengan musuh luar untuk menentang saudara seagama hanya disebabkan perbezaan parti atau kumpulan. Dalam sejarah Nabi Yusuf a.s. beliau dicampakkan ke dalam telaga oleh abang-abangnya sendiri, hanya kerana hasad dengki.

Al-Quran menyebut ucapan mereka: Ketika saudara-saudara Yusuf berkata (sesama sendiri): “Sesungguhnya Yusuf dan adiknya, lebih disayangi oleh bapa kita daripada kita, padahal kita ini satu kumpulan (yang ramai dan berguna). Sesungguhnya bapa kita adalah dalam keadaan tidak adil yang nyata.”(Ramai di antara mereka berkata):” bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu tempat yang jauh, supaya bapa kamu tertumpu kepada kamu semata-mata, dan kamu sesudah itu menjadi orang-orang yang baik”. (Surah Yusuf: 8-9).

Justeru itu Nabi s.a.w bersabda: Manusia ini terus berada dalam kebaikan selagi mereka tidak dengki-mendengki (Riwayat al-Tabarani, disahihkan oleh al-Albani). Sabdanya juga: “Tidak akan terhimpun dalam jiwa hamba Allah iman bersama dengan hasad” (Riwayat Ibn Hibban dihasankan oleh Al-Albani). Masyarakat yang dipenuhi dengan hasad adalah masyarakat yang kotor di sisi Tuhan dan porak peranda dalam agenda kehidupan.

www.tips-fb.com

Jangan Melampau Jika Bertelingkah, Itu Dibenci Allah

Apabila saya membaca ucapan Rasulullah s.a.w: “Manusia yang paling Allah benci ialah yang berkeras kepala dalam perbalahan” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim), saya merenung panjang ke dalam kehidupan ini.

Cuba memuhasabah diri sendiri dan melihat kepada perjalanan masyarakat Islam. Dalam hadis ini Nabi s.a.w memberitahu kita bahawa Allah teramat benci manusia yang apabila berbalah, dia melampaui batas. Menolak apa yang benar hanya semata ingin menegakkan hujah yang dia sendiri tahu telah tersasar dari kebenaran. Berkeras kepala dengan hujah sendiri lalu berusaha menegakkan benang yang basah.


Allah amat benci orang yang seperti ini. Inilah juga tabiat munafik yang disifat oleh al-Quran: (maksudnya) “Dan di antara manusia ada mengkagumkan engkau tutur katanya mengenai hal kehidupan dunia, dan dia bersaksikan Allah (bersumpah dengan mengatakan bahawa Allah), padahal dia adalah orang yang amat keras permusuhannya (kepadamu Muhammad).” (Surah al-Baqarah: 204).

Dalam hadis yang lain Nabi s.a.w menyebut ciri manusia munafik itu empat, salah satunya: “Apabila dia berbalah, dia jahat”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim). Maksudnya untuk menang dalam perbalahan seorang munafik tidak kira apa pun caranya. Dia sanggup menyelewengkan fakta, menipu hakikat, mengelirukan orang ramai, menghalalkan cara dan apa sahaja watak sekalipun jahat akan digunakan dalam memenangkan diri. Inilah seorang munafik. Inilah orang jahat. Inilah orang yang amat dibenci oleh Allah.

Kehidupan memerlukan keinsafan. Bukan semua perselisihan kemenangan mesti berpihak kepada kita. Kemenangan hakiki itu berpihak kepada yang benar. Kebenaran itu pula tertakluk kepada fakta yang benar. Sebab itulah, insan-insan agung seperti Abu Bakr dan Umar memberikan ucapan yang hampir sama menyebut: “Jika aku benar, bantulah aku. Jika aku menyeleweng, betulkanlah aku”.

Membetulkan semestinya dengan alasan yang benar, bukan fitnah dan pembohongan. Namun apabila insan tidak insaf dia menolak kebenaran kerana ingin menjaga statusnya, sekalipun ternyata pendapatnya salah. Lalu kita dengar manusia bongkak berbicara: “awak siapa hendak pertikaikan pendapat saya, saya ini ustaz” atau “..saya ini tok guru” atau “..saya ini menteri”.

Lalu insan-insan bongkak seperti ini memejamkan mata dan memekakkan telinga dari mendengar pendapat atau alasan orang lain, hanya kerana keegoan. Inilah manusia yang berkeras kepada apabila berbalah. Kadang-kala bagi mereka yang berkedudukan ini, ada pula pengampu-pengampu yang mempertahankan pendapat atau tindakan mereka yang salah.

Dalam kehidupan kekeluargaan pun, sikap seperti ini ada. Suami atau isteri apabila berselisih, enggan tunduk kepada kebenaran. Berkeras kepala sehingga ada yang menyebut: “engkau sesen pun tidak berguna untuk aku”. Padahal sudah berapa banyak faedah kehidupan yang sudah dikecapi antara satu sama lain.

Demikian juga suami isteri yang sudah bercerai rumahtangga. Entah berapa tahun mereka sudah ‘tidur’ sekali, tiba-tiba apabila bercerai mereka bagaikan musuh yang berperang untuk mempertahankan agama. Segala-galanya ditafsirkan dengan penuh keburukan. Padahal bukan tidak ada hari-hari manis antara mereka. Kalau iye pun berbalah, janganlah sampai memutuskan nilai-nilai persaudaraan dalam agama.

Orang yang pandai bercakap antaranya peguam. Jika mereka ini tidak beretika, mereka akan menjadi manusia yang paling dibenci Allah. Ini kerana mereka akan melampau dalam perbalahan, sehingga yang mereka tahu salah pun akan dipertahankan kerana itu anak guam mereka. Jika demikian, maka insan lain akan dizalimi dengan sebab kepetahan atau penguasaan mereka dalam memusingkan hakikat undang-undang.

Proses penghakiman tentulah akan berdasarkan penghujahan. Bagi yang gagal mendapatkan peguam yang baik -sekalipun dia benar- maka dia menjadi mangsa. Justeru itu Nabi s.a.w bersabda: “Kamu mengangkat perbalahan kamu kepadaku. Boleh jadi sesetengah kamu lebih petah hujahnya daripada yang lain. Lalu aku berikan untuknya berdasarkan apa yang aku dengar. Sesiapa yang aku berikan sesuatu hak saudaranya janganlah dia ambil, kerana sesungguhnya aku memotong untuknya potongan api neraka”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Janganlah dalam keghairahan menghasilkan wang, seorang peguam muslim menjadikan kemampuannya dalam berhujah –sekalipun batil- untuk mempertahankan kebatilan. Saya kadang-kadang bergurau dengan rakan-rakan peguam: “Jika anda tidak beretika, rezeki anda dan rezeki seorang perompak tidak banyak bezanya di sisi Tuhan”.

Demikian juga dalam politik. Dalam mengejar kerusi, atau mempertahankannya, tidak lagi dipedulikan batasan halal dan haram. Perbalahan politik seakan berada di luar sempadan agama. Apa diharamkan oleh agama daripada perbuatan fitnah, maki-hamun, mencemarkan maruah orang lain dan berbagai lagi dilanggar begitu sahaja. Kata mereka: “ini politik”. Kerana kerusi, bukan sahaja yang berlainan parti, sesama parti pun berperang sakan.

Kegilaan merebut kerusi membuatkan banyak pihak hilang akal dan keras kepala. Lupa nilai-nilai persaudaraan Islam antara mereka. Barangkali kerana hal yang seperti inilah, seorang tokoh Turki, Said Nursi menyebut: “Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan dan politik”. Saya pula berkata: “Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan dan politik ala jahiliah”. Sebab, Nabi s.a.w juga berpolitik tetapi politik untuk kemaslahatan umat manusia, bukan kepentingan diri.

Malangnya kadang-kala yang ingin berpolitik atas nama agama pun tetap berperangai jahiliah. Sehingga saya begitu pelik apabila seorang penceramah politik yang berceramah tentang kewajipan melaksanakan hukuman zina yang diwajibkan oleh al-Quran iaitu sebanyak seratus sebatan. Lalu dalam masa yang sama dalam ceramahnya dia menuduh ’si pulan’ dan ’si pulan’ musuh-musuh politiknya melakukan zina. Dia lupa, atau sengaja buat-buat lupa, al-Quran bukan sahaja menyuruh agar dihukum seorang yang berzina, bahkan al-Quran juga menyuruh untuk dihukum penuduh orang lain melakukan zina tanpa empat orang saksi yang adil dengan lapan puluh sebatan seperti yang disebut dalam ayat 4 Surah al-Nur.

Itulah politik ala jahiliyyah, apabila berbalah mereka berlebih-lebihan. Sehingga soal rumah tangga orang, rupa paras dan berbagai lagi yang pada asal tidak diheret ke gelanggang politik, turut dibelasah sama. Fitnah, surat layang, penyalahgunaan harta kerajaan, caci maki dan segala keburukan yang lain seakan perang antara agama. Dalam Islam, jika berperang kerana agama pun tidak dibenar melampaui batas seperti firman Allah dalam Surah al-Baqarah ayat 190: (maksudnya) “Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas, sesungguhnya Allah tidak menyukai mereka yang melampaui batas”. Namun orang politik yang berperang untuk kerusi mereka melampaui batas.

Lebih pelik lagi di kalangan golongan agama juga ada yang melampaui batas dalam perselisihan pendapat mengenai Islam. Sehingga ada yang sanggup mengkafirkan orang lain yang berbeza dengan aliran mereka seperti Khawarij dan Ahbash. Ada yang sanggup mengada-adakan hadis-hadis palsu demi mempertahankan pegangan mazhab seperti Syiah. Ada yang sanggup mengenepikan hadis-hadis hanya semata-mata kerana taksub kepada mazhab yang dipegang.

Tokoh ilmuwan besar Islam, al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah (meninggal 751H) ketika menceritakan sikap golongan taksub secara ‘mengkhinzir buta’ sesuatu mazhab, menyebut: “Yang lebih pelik dari semua itu adalah sikap kamu wahai golongan taklid!. Kamu ini jika mendapati ayat al-Quran yang bersesuai dengan mazhab kamu, maka kamu akan terima apa yang jelas dari ayat itu dan berpegang kepadanya. Teras kamu dalam perkara berkenaan ialah pendapat mazhab kamu, bukan ayat tersebut.

Jika kamu dapati ayat lain yang setanding dengannya menyanggahi pendapat mazhab kamu, kamu tidak akan menerimanya. Kamu akan cuba membuat berbagai takwilan dan mengeluarkannya dari maksudnya yang jelas, kerana tidak bersesuaian dengan mazhab kamu. Inilah juga yang kamu lakukan kepada nas-nas al-Sunnah. Jika kamu dapati satu hadis yang sahih bersesuaian dengan mazhab kamu, kamu menerimanya. Kamu kata “kami ada sabda Nabi s.a.w. begini dan begitu”. Jika kamu dapati seratus atau lebih hadith sahih yang berbeza dengan mazhab kamu, kamu tidak pandang kepadanya, walaupun sedikit..”. (Ibn Qayyim al-Jauziyyah, I’lam al-Muwaqqi’in, 2/195, Beirut: Dar al-Fikr). Inilah sikap melampau dalam berbeza pendapat atau berbalah.

Di Lebanon lahirnya puak yang dinamakan Ahbash. Pengasasnya seorang habsyi yang bernama Abdullah al-Harari. Beliau dikenali juga dengan al-Fattan, maksudnya penyebar fitnah. Beliau mendakwa berpegang kepada akidah asy’ari, bermazhab syafi’i, serta bertarikat. Beliau telah membentuk satu mazhab yang begitu ekstrim sehingga mengkafir dan menghalalkan darah sesiapa yang tidak sama dengan kefahaman-kefahaman yang beliau anjurkan.

Beliau mengkafirkan Ibnu Taimiyyah, Ibn Qayyim, Dr Yusuf al-Qaradawi, Mutawalli Sya’rawi, Dr. Ramadhan al-Buti, Muhammad bin Abdul Wahhab, Syed Qutb dan berbagai lagi. Juga mengkafirkan mijoriti umat Islam khususnya Arab Saudi. Berlaku huru-hara di Lebanon disebabkan sikap suka berbalah mazhab Ahbash ini sehingga mereka dikaitkan dengan pembunuhan bekas Presiden Rafiq Hariri.

Di Australia, tiga puluh enam persatuan Islam membantah sikap ekstrim mereka yang menimbulkan perbalahan di kalangan umat Islam di sana. Asas golongan Ahbash ini adalah berbalah berhubung dengan ayat-ayat sifat Allah dan berbalah sesiapa yang enggan terikat dengan satu mazhab dan berbagai kekarutan yang lain. Para ulama di peringkat antarabangsa telah menyenaraikan mereka ini dalam ajaran sesat. Itulah yang diputuskan oleh Mufti Mesir, Arab Saudi, Australis, Dr Yusuf al-Qaradawi, Dr. Wahbah al-Zuhaili, Dr Ahmad Shalabi dan lain-lain.

Malangnya, mereka mula bergerak dan menyebarkan fahaman mereka di negara kita melalui bekas-bekas penuntut kita di sana dan buku-buku yang diedarkan. Apa yang ingin saya sebutkan, dalam keghairahan sesetengah pihak di negara kita menentang kebangkitan pemikiran pembaharuan ke arah Islam yang lebih terbuka, rasional dan dinamik, mereka menggunakan puak Ahbash ini untuk berceramah ke sana sini.

Jika di negara arab mereka mengkafirkan Dr. Yusuf al-Qaradawi dan tokoh-tokoh ulama yang lain, di Malaysia anak-anak buah Ahbash ini mengkafirkan insan biasa seperti saya dan sesiapa yang mereka pilih. Fitnah seperti biasa menjadi teras utama mereka. Atas alasan terlalu terbuka dalam menerima keluasan pandangan, lalu saya pun dikafirkan. Saya katakan kepada ustaz-ustaz ini, negara ini adalah negara yang aman. Pendekatan apabila berbalah mengkafirkan orang adalah melampaui batas yang akhirnya akan membawa kepada kekacauan dan keadaan yang menakutkan.

Tidak lama dahulu, kerana perbalahan politik kafir-mengkafir berlaku dalam negara kita. Pulau memulau antara sesama Islam, solat dua imam, memutuskan silaturahim antara keluarga, mengharamkan sembelihan dan ucapan-ucapan yang seakan menghalal darah sesama kita. Hanya disebabkan perbezaan parti yang ditubuhkan oleh kita sendiri.

Akhirnya yang menjadi mangsa adalah orang awam. Mereka tidak tahu menilai, lalu mereka bertindak dengan tindakan yang disangkakan arahan Allah dan RasulNya, padahal ia hanya kempen politik. Kafir itupun hanya ‘kafir politik’ bukan ‘kafir hakiki’. Menjatuhkan hukuman kafir kepada sesuatu individu bukan semudah mengupas kacang tanah. Ada kaedah dan prinsipnya.

Perbuatan mengkafir sesama muslim secara ‘borong’ adalah suatu kejahatan atas nama agama. Walaupun keadaan itu sudah hampir reda, namun kesannya masih ada. Bukan sedikit baki penceramah yang meneruskan ucapan yang sama. Cumanya masyarakat kita mulai berpendidikan dan sedar bahawa perbalahan politik tidak sepatutnya sampai ke kancah kafir mengkafir. Bukan saya menafikan seseorang muslim mungkin murtad atau terbatal shahadahnya jika melakukan perkara-perkara tertentu. Namun hukuman hendakhlah berdasarkan peraturan syarak. Menghukum manusia lain secara melampaui batas atas sentimen perbalahan adalah perbuatan terkutuk yang dibenci Allah.

Dalam sejarah, kafir-mengkafir secara rambang ini selalunya berakhir dengan penumpahan darah atau perpecahan yang meruncing. Itulah yang berlaku pada pemerintah Saidina ‘Uthman bin ‘Affan r.a. sehingga beliau dibunuh atas fitnah pemberontak politik yang menggunakan isu agama, yang akhirnya membentuk mazhab Syiah. Diikuti dengan kemunculan puak Khawarij yang mengkafir sesiapa yang melakukan dosa khusus pemimpin politik seperti ‘Ali bin Abi Talib, Mu’awiyah bin Abi Sufyan, ‘Amr bin al-’As r.ahum.

Khawarij mengangkat slogan: “Tidak ada hukum melainkan hukum Allah”. Slogan yang kelihatannya berteraskan al-Quran, tetapi dengan tujuan yang buruk. Kata Saidina Saidina ‘Ali bin Abi Talib kepada mereka: “Satu slogan yang benar, tetapi dengan tujuan yang batil”. (Al-Khatib al-Baghdadi, Tarikh Baghdad, 304/10, Beirut: Dar al-Kutub al-’Ilmiyyah).

Manusia hidup berkomunikasi antara satu sama lain. Kadang-kala kita berbalah dan bertelingkah. Namun jangan melampau. Sesiapa yang melampau dia layak diambil tindakan, bahkan diperangi. Firman Allah: 9. “Dan jika dua puak dari kalangan yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya; jika salah satunya berlaku melampau terhadap yang lain, maka perangiah puak yang zalim itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah; jika ia kembali patuh maka damaikanlah di antara keduanya dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam segala perkara); Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang berlaku adil. Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.” (Surah al-Hujurat: 9-10)

www.tips-fb.com

Thursday, January 10, 2008

Sambutan Maal Hijrah???

Ditanya Dr. Mohd Asri bin Zainul Abidin Mengenai Beberapa Soalan Tentang Sambutan Hijrah

Soalan: Adakah Nabi s.a.w mula berhijrah pada bulan Muharram seperti difahami oleh kebanyakan masyarakat awam di Malaysia ini?

Jawapan: Sebenar ahli-ahli sejarah meriwayatkan bahawa baginda s.a.w keluar dari rumah baginda menuju rumah Abu Bakar untuk berhijrah adalah pada bulan Safar. al-Syeikh Al-Mubarakfuri dalam buku sirahnya yang terkenal Al-Rahiq al-Makhtum mencatatkan bahawa pada 27 Safar bersamaan dengan 13 September tahun 622M. Kemudian di Gua Thur. Pada hari pertama Rabiul Awwal bersamaan 16 September barulah baginda bergerak ke Madinah atau yang dikenali dengan nama Yasrib ketika itu. Pada hari Isnin, 8 Rabiul Awwal bersamaan dengan 23 September barulah baginda sampai ke Quba. Baginda berada selama empat hari di Quba dan mengasaskan Masjid Quba. Kemudian pada hari Jumaat minggu tersebut barulah baginda memasuki Madinah.

Dengan ini, maka sangkaan sesetengah pihak bahawa Nabi s.a.w berhijrah pada bulan Muharram adalah tidak tepat. Sebaliknya bulan Muharram adalah bulan pertama dalam perkiraan Arab. Maka tahun hijrah dikira bukan kerana Nabi s.a.w berhijrah pada Muharram, tetapi kerana tahun berkenaan berlakunya peristiwa hijrah. Maka tahun peristiwa itu berlaku dikira sebagai tahun pertama. Adapun bulan Muharram sememangnya bulan pertama bagi tahun Arab seperti Januari bagi tahun masihi.

Soalan: Adakah doa-doa khas awal tahun yang dibaca, atau majlis-majlis bacaan khusus sempena awal tahun itu berlaku pada zaman Rasulullah s.a.w?

Jawapan: Tidak pernah Rasulullah s.a.w. mengajar lafaz khusus doa bagi awal tahun baru hijrah atau akhir tahun. Apa tidaknya, penentuan tahun hijrah itu sebagai perkiraan kalender kita ditetapkan oleh Amirul Mukminin ‘Umar Ibn al-Khattab bagi memudahkan urusan pentadbiran kaum muslimin. Namun secara umum seseorang boleh berdoa dengan apa-apa lafaz dan untuk apa-apa hajat sekalipun. Selagi mana tidak menyanggahi syarak, termasuklah hajat agar tahun yang dimasuki tersebut dilimpahkan kebaikan. Adapun majlis-majlis khusus untuk doa atau zikir khas bagi tahun baru tidak pernah diajar Nabi s.a.w juga para sahabah baginda. Bahkan Amirul Mukminin Umar bin al-Khattab yang memulakan perkiraan tahun Islam dengan dengan tahun berlakunya hijrah Nabi s.a.w. itu pun tidak pernah mengadakan majlis ibadah khusus yang seperti itu. Tidaklah kita ini lebih tahu mengenai hal ehwal ibadah melebihi Nabi s.a.w. Sebaik-baik petunjuk itu adalah petunjuk Rasulullah s.a.w.

Soalan: Apakah kita langsung kita tidak boleh mengadakan sebarang majlis pada awal tahun hijrah?

Jawapan: Sambutan Hijrah ini tidak boleh buat atas asas ianya amalan khas agama ini. Ini kerana kepercayaan sedemikian boleh membawa kepada mengada-adakan perkara yang tidak dilakukan oleh Nabi s.a.w. dalam soal ibadah atau menokok tambah agama sedangkan baginda bersabda: “Sesiapa yang mengada-adakan perkara baru dalam urusan agama ini maka dia tertolak” Riwayat Muslim.

Namun majlis mengingatkan rakyat tentang tahun baru ini -pada pandangan saya- boleh diadakan atas adat negeri atau bangsa dengan tujuan mengingatkan rakyat tentang tarikh baru sesuatu tahun dengan itu lalu membolehkan mereka merancang aktiviti dan menimbulkan semangat kesepakatan serta kesungguhan. Perhimpunan menggerakkan semangat pencapaian dan kerja adalah urusan kehidupan yang diboleh syarak selagi tiada dalil tentang keharamannya. Ia bukan ibadah khusus. Di samping itu, seperti mana apabila kita melintasi sesuatu tempat atau negeri kita menyebut tentang sejarahnya, demikian apabila kita melintasi sesuatu tarikh kita menyebut tentang sejarahnya. Sebagai satu pengajaran dan proses pembelajaran. Ia dibolehkan. Namun ibadah yang khusus sempena tarikh berkenaan tidak boleh dilakukan melainkan terdapat dalil yang sabit daripada baginda Nabi s.a.w.

www.tips-fb.com

Monday, January 7, 2008

Ayat di Alam Semesta

Salah satu maksud ayat dalam bahasa arab ialah tanda atau bukti.Justeru ,selepas penguasaan ayat al-quran,ayat kedua yang perlu dikuasai adalah ayat-ayat yg tersembunyi di alam semesta.Ayat-ayat ini adalah tanda serta bukti mengenai kekuasaan Allah yang tersembunyi di alam semesta.Bagi mencapai tujuan ini,umat Islam perlu mengkaji alam ini secara sistematik.Inilah yang tersirat disebalik kata-kata Allah yg terdapat dalam surah al-Ghashiyah ayat 17 hingga 20 yang bermaksud "Apakah mereka tidak melihat pada unta bagaimana ia diciptakan.Dan langit bagaimana ia ditinggikan.Dan gunun-ganang bagaimana ia ditegakkan.Dan bumi bagaimana ia dihamparkan."

Pengkajian mengenai rahsia-rahsia alam memerlukan akal yang tajam lagi kritis. Berhubung dengan ini dalam surah al-mukminun ayat 80,Allah menyatakan,"Dialah yang menghidupkan dan mematikan, dan dialah yang(mengatur) pertukaran malam dan siang. Apakah kamu tidak berfikir mengenainya?"

Ilmu yang diperoleh dari kajian-kajian ini mampu melahirkan pengagungan kepada Allah sekaligus menigkatkan pengabdian kepada-Nya.Berhubung dengan ini, Imam Ibn Kathir dalam kitab Tafsir Al-Quran Al-Azim berkata, "Sebahagian ulama berpendapat, sesiapa yang mengamati langit yang luas dengan bintang-bintang, bulan dan matahari yang beredar pada paksinya tanpa henti,kemudian memerhatikan laut yang mengelilingi tanah daratan, kemudian dia memerhatikan bumi serta gunung ganang yang terpancang diatasnya, kemudian memerhatikan sungai yang mengalir, disamping pelbagai jenis haiwan serta tumbuh-tumbuhan, akan memperoleh bukti mengenai kewujudan Tuhan Yang Maha Pencipta lagi Maha Agung dan Maha Bijaksana."

Justeru, golongan pengkaji dimuliakan Allah dan dia mengelar sebagai Ulul albab. Dalam surah Ali Imran ayat 190 hingga 191.Allah menjelaskan yang bermaksud, "Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi ulul albab. (iaitu) orang-orang yang mengingati Allah dan berdiri ataupun duduk ataupun dalam keadaan berbaringdan mereka banyak berfikir mengenai penciptaan langit dan bumi kemudian berkata, 'Wahai tuhan kami,Kamu tidak menciptakan ini dengan sia-sia.Maha Suci Engkau maka peliharalah kami dari azab neraka'."

Ulul albab ialah golongan yang menggunakan akal dengan sempurna bagi mengkaji sehingga mampu meletakkan segala perkara pada perspektifnya yang betul. Mereka mementingkan zikir dan fikir.Dalam konteks fikir,mereka suka mengkaji fenomena-fenomena yang berkaitan dengan kejadian alam. Pada hari ini para saintis yang bertakwa kepada Allah dikategorikan sebagai golongan Ulul Albab.



-Petikan dari buku "Quran Saintifik-Meneroka kecemerlangan Quran daripada Teropong Sains" karangan Dr Danial Zainal Abidin-



Wallahu'alam...
www.tips-fb.com

Menjernihkan Pencemaran Iklim Politik Negara

Politik apabila menjauhi daerah wahyu sentiasa dibaluti dan dicemari dengan prasangka, buruk sangka, hasad dan keceluparan.

Sekali lagi saya akan memperkatakan tentang politik. Namun sebelum pena ini terus bergerak menuju sasarannya ada beberapa perkara mesti dijadikan pendahuluan awal agar prasangka dan prajudis sesetengah pihak dapat ditangkis. Ini kerana politik apabila menjauhi daerah wahyu sentiasa dibaluti dan dicemari dengan prasangka, buruk sangka, hasad dan keceluparan. Maka pertama; -sehingga tulisan ini ditulis- saya tidak mempunyai sebarang hasrat menjadi ahli politik.


Justeru itu, apabila saya memperkatakan tentang politik, tidaklah saya mempunyai sebarang tujuan melainkan melakukan pembaikian suasana. Prasangka politik hendaklah dihilang dalam hal ini. Bahkan walaupun jawatan Mufti saya telah pun disambung rasmi dengan tempoh yang lebih panjang dan kerjasama yang teramat baik sentiasa diberikan, namun saya sendiri tidak berhasrat untuk berada di atas jawatan ini melebih tahun ini.

Urusan masa hadapan diserahkan kepada Allah setelah merancang dan bertawakkal. Ini mustahak dijelaskan agar tidak ada yang berprasangka adanya nilai ‘mengharapkan sesuatu atau bimbangkan sesuatu’ dalam memberikan pandangan. Apabila saya memperkatakan tentang politik dan selainnya, saya rasa –alhamdulillah- saya bebas dari keadaan tersebut.

Saya bertemu ramai golongan muda yang baik keperibadiannya serta memiliki idealisme perjuangan yang boleh dibanggakan. Kadangkala saya katakan kepada mereka, dengan nilai-nilai baik yang saudara miliki masuk sahaja jadi ahli politik, barangkali saudara boleh menyumbang serta membangunkan umat ini apabila mempunyai ruang kuasa. Saya tahu mereka bukan kelompok ektrimis yang memusuhi sesuatu parti politik dek sebarang semangat ‘politik kesukuan’. Mereka terpelajar dan rasional.

Namun mereka sering membayangkan bahawa betapa politik hari ini dicemari dengan kekotoran akhlak dan budi, penggadaian prinsip, kerakusan memburu harta, dendam kesumat, permusuhan sahabat dan segala macam gambaran yang buruk yang telah terlukis di dada politik kuasa negara kita. Saya sendiri berkenalan dengan banyak orang politik dari berbagai negeri dan peringkat. Saya rasa apa yang mereka bayangkan itu ada benarnya, dan ada juga tokok tambahnya yang melebihi skrip asal. Di samping masih ada bukan sedikit mereka yang mempunyai nilai kesedaran tentang amanah Allah dalam politik kita.

Namun yang penting, ramai golongan yang mempunyai nilai-nilai yang baik enggan menghampiri daerah politik kerana bimbang terpalit dengan kekotorannya yang kelihatannya mendominasi keadaan. Akhirnya segala idealisme dan nilai-nilai baik yang dimiliki hanya menjadi milik peribadi dan umat tidak dapat mengambil manfaat daripadanya.

Saya katakan kepada mereka bahawa apa yang saya lihat dalam nas-nas agama pembaikian atau islah politik paling nyata ianya dilakukan dalam dua bentuk; pertama: membetulkan atau merubah watak ahli politik yang sedia ada daripada nilai-nilai yang buruk atau kurang baik kepada kebaikan, kedua: menyertai sistem politik penguasa agar dapat mengisi jawatan-jawatan penting lalu keburukan dapat dipinggir dan ditajdidkan suasana yang baru yang baik.

Bentuk yang pertama ini telah ditunjukkan oleh al-Quran sendiri apabila Allah menyuruh Musa a.s pergi menemui Firaun di peringkat awal memberikan nasihat yang baik agar dia berubah sikap. Ini seperti firmanNya (maksudnya) “Pergilah kamu berdua kepada Firaun, sesungguhnya ia telah melampaui batas. Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya, dengan kata-kata yang lembut, mudah-mudahan dia beringat atau takut”.( Taha: 43-44).

Demikian Nabi Muhammad s.a.w ketika menulis surat-surat baginda kepada Maharaja-Maharaja Rom dan Parsi. Ini seperti surat baginda kepada Hercules. Baginda mengutuskan surat seperti berikut: Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, daripada Muhammad Pesuruh Allah kepada Hercules Pembesar Rom, salam sejahtera kepada sesiapa yang mengikut petunjuk. Seterusnya, aku menyeru kamu dengan seruan Islam, terimalah Islam nescaya kamu selamat. Allah akan memberikan kamu dua ganjaran. Jika kamu enggan, kamu menanggung dosa rakyat bawahanmu. –kemudian baginda menulis firman Allah- (maksudnya):”Wahai ahli kitab, marilah kepada satu kalimah yang sama antara kami dan kamu; Iaitu kita semua tidak menyembah melainkan Allah, dan kita tidak sekutukan dengannya sesuatu jua pun; dan jangan pula sebahagian dari kita mengambil sebahagian yang lain untuk dijadikan orang-orang yang dipuja selain dari Allah”. Kemudian jika mereka (ahli kitab itu) barpaling (enggan menerimanya) maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah bahawa sesungguhnya kami adalah orang-orang Islam” –Ali ‘Imran: 64. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Jika ini pendekatan utama yang diambil terhadap pemerintah-pemerintah yang tidak muslim, sudah pasti kepada yang muslim lebih utama untuk dinasihati dan disampaikan dakwah. Daripada Abi Hurairah: Bahawa RasuluLah s.a.w bersabda: “Sesungguhnya Allah meredhai kamu tiga perkara, dan memurkai kamu tiga perkara. Dia meredhai kamu jika (pertama) kamu beribadah kepadaNya dan tidak menyekutukanNya sedikitpun, (kedua) kamu berpegang teguh dengan tali Allah kesemuanya. (ketiga) Kamu menasihati sesiapa yang Allah jadikan dia memerintah urusan kamu. Dia memurkai kamu banyak bercakap (yang tiada faedah), menghilangkan harta dan banyak bertanya (maksudnya pertanyaan yang tidak berfaedah) (Riwayat Malik 2/169).

Bahkan baginda menyebut: “Tidak dilantik seorang khalifah melainkan akan ada baginya dua bitanah (penasihat yang rapat). (Pertama) Bitanah yang menyuruhnya untuk melakukan kebaikan dan menggalakkannya. (Kedua) bitanah yang menyuruhnya untuk melakukan kejahatan dan menggalakkannya. Hanya selamat ialah sesiapa yang selamatkan ALLAH. (Riwayat al-Bukhari 6/2438 dan al-Nasai 7/158).

Maka perubahan politik boleh dilakukan dengan mempengaruhi pemerintah agar mengubah sikap dan bertindak dengan cara yang baik. Tidak semesti ditukar atau dilantik yang lain. Namun usaha ini memerlukan para pendakwah dan ulama yang ikhlas. Sehingga membolehkan para pemerintah mendengar nasihat yang jujur tanpa kepentingan.

Malangnya, dunia kita ini dipenuhi dengan dua golongan yang menyandarkan diri kepada agama; satunya pengampu pemerintah dan yang satu lagi pencerca pemerintah. Hal ini telah saya lebarkan dalam beberapa tulusan yang lepas. Sedangkan yang diperintah agar seorang pendakwah menjadi penasihat yang jujur dan berpendirian. Namun kejujuran dan pendirian itu hendaklah dipagari dengan kebijaksanaan. Islam yang ada dalam jiwa orang politik negara ini masih besar. Maka ruangan untuk mengajak mereka kembali kepada ajaran Allah dan RasulNya mempunyai peluang yang amat terbuka. Maka nilai-nilai buruk dalam politik yang ada boleh dibaiki dengan kesungguhan dakwah.

Bentuk kedua adalah penyertaan golongan yang memiliki nilai-nilai kepimpinan yang Islamik ke dalam sistem pemerintahan. Dengan cara ini politik yang bersalut segala macam kekarutan dan pencemaran itu agar dapat dibaiki. Hal ini pernah dilakukan oleh Nabi Yusuf a.s.. Firman Allah dalam Surah Yusuh ayat 55-56: (maksudnya): Yusuf berkata: “Jadikanlah aku mentadbir perbendaharaan hasil bumi (Mesir); sesungguhnya aku sedia menjaganya dengan sebaik-baiknya, lagi mengetahui cara mentadbirkannya.Dan demikianlah caranya, Kami tetapkan kedudukan Yusuf memegang kuasa di bumi Mesir; dia bebas tinggal di negeri itu di mana sahaja yang disukainya. Kami limpahkan rahmat Kami kepada sesiapa sahaja yang Kami kehendaki, dan Kami tidak menghilangkan balasan baik orang-orang yang berbuat kebaikan”.

Walaupun pada asalnya meminta jawatan politik suatu yang tidak diizinkan oleh syarak seperti yang pernah kita jelaskan, namun jika jawatan tersebut dibiarkan akan menyebabkan ianya dicemari, maka adanya keperluan agar jawatan itu dituntut dan diambil. Nabi Yusuf a.s. meminta jawatan kementerian kewangan negara Mesir ketika zamannya, sekalipun pemerintah Mesir bukan seorang muslim. Namun apabila baginda mendapati adanya ruang untuk melakukan islah atau pembaikian dan menebarkan keadilan serta kebaikan maka baginda meminta.

Saya bertemu dengan berbagai orang yang menyertai politik pemerintah. Mereka memiliki berbagai alasan dalam menyertai politik. Ada pada zahir bicaranya jujur ingin berbakti. Ada yang menjawab bahawa keturunannya ahli politik, maka dia pun kena jadi orang politik. Ada pula yang jawab politik untuk jasa bisnes, kalau tidak susah nak dapat projek. Juga berbagai jawapan yang lain. Namun kita semua merindui jawapan yang menyatakan bahawa penyertaannya ke dalam politik adalah demi menunaikan tanggungjawab Islam. Penyataan itu pula mestilah dapat dilihat kebenarannya pada keperibadian dan keilmuannya.

Jika ada keikhlasan, maka bentuk kedua ini merupakan tindakan paling berkesan yang telah dibuktikan sepanjang sejarah. Lihat Nabi Yusuf a,s, Umar bin ‘Abdul ‘Aziz dan beberapa pemerintah yang lain. Sejarah juga menunjukkan kegilaan menjatuhkan pemerintah muslim secara menyeluruhan dan menaikkan pemerintahan puak atau kumpulan baru secara menyeluruh, ada lah lebih mewakili sifat kerakusan politik dan kegilaan kuasa yang akhirnya akan menghalalkan segala cara. Sejarah Dunia Islam hari ini banyak pembuktiannya.

Jika politik yang menguasai pemerintahan tidak didominasikan oleh golongan yang mempunyai idealisme dan prinsip selaras dengan agama, maka dunia politik kita akan dibelasah oleh ‘tangan-tangan yang entah siapakah gerangan’. Maka jangan kerana melihat pencemaran politik sedikit sebanyak yang ada menyebabkan golongan muda yang berwasasan baik dan jujur terus meminggirkan politik pemerintahan yang akhirnya kita semua bersungut meraba-raba mencari orang baik dalam politik.

Bahkan sebaliknya disebabkan pencemaran yang ada itulah mendesak kita, seperti mana ia pernah mendesak Nabi Yusuf a.s untuk mengambil bahagian dalam pemerintahan. Namun ianya memerlukan anti-biotik yang kuat, jika tidak individu yang ingin mengislahkan keadaan itu akan larut dalam pencemaran. Bimbang dia pulak lebih lajak dari laju. Jangan sampai yang bergelar ilmuan agama hilang ilmunya, ustaz hilang wataknya, dan yang bergelar imam hilang cirinya. Dek penangan harta dan kuasa. Daripada minat agama kepada minat jenama-jenama. Maka terhapuslah agenda islah yang diharapkan.

Sebab itu baginda s.a.w bersabda: “Seorang muslim yang bergaul dengan orang ramai dan bersabar atas kesakitan yang mereka lakukan lebih baik dari seorang muslim yang tidak bergaul dengan orang ramai dan tidak bersabar atas kesakitan yang mereka lakukan. (Riwayat al-Tirmizi dan Ibn Majah dinilai sahih oleh al-Albani). Maka beruzlah meninggalkan orang ramai kerana ingin menjaga diri sendiri semata tidaklah lebih baik dari yang bergaul dan menbaiki keadaan. Melainkan jika dibimbangi kita akan dikuasai oleh keadaan.

Sebenarnya pun dalam politik pemerintahan yang ada bukan langsung tidak ada ruang untuk mereka yang mempunyai perwatakan baik. Bahkan ruang itu masih banyak. Kita ada pemimpin dalam negara ini yang naik dalam setiap pemilihan tanpa memerlukan politik wang dan lobi-melobi secara buruk. Namun dia menang dalam semua episod pemilihan atas wataknya yang dianggap baik dan beragama. Namun, secara umum watak-watak seperti itu tidak dominan dalam politik negara semasa, maka akhirnya kegilaan harta lebih tertonjol yang akhirnya membawa kepada pertarungan sesama sendiri dan jatuh menjatuh yang tidak berkesudahan. Ini terutama apabila negara kita mula mengecap kemewahan dan kesenangan.

Ianya persis seperti kata-kata Saidina ‘Umar -yang saya sebutkan dahulu- ketika harta rampasan Maharaja Kisra Parsi yang begitu banyak dan menakjubkan dibawa kepadanya, maka beliau pun menangis. Lalu ditanya kepadanya: “Apa yang membuatkan engkau menangis wahai Amirul Mukminin, padahal hari ini adalah hari kesyukuran, kegembiraan dan keseronokan”. Jawab ‘Umar: “Tidak ada kaum yang banyak pada mereka benda ini (harta) melainkan Allah campakkan di antara mereka permusuhan dan kebencian” (Musannaf Abi Syaibah 8/147). Inilah yang terjadi jika jiwa tidak didik dan diasuh.

Maka, usaha untuk mendominasikan tokoh-tokoh tajdid atau pembaharuan dalam politik pemerintah mestilah dilakukan dengan digalakkan mereka yang mempunyai nilai-nilai kepimpinan yang berkemampuan dan amanah menyertai kepimpinan politik negara. Mudah-mudahan dengan itu lukisan buruk yang selalu tergambar kepada banyak pihak mengenai dunia politik yang ada dapat dibaiki. Keharmonian politik akan kembali. Politik benci-membenci, dendam mendendami akan diganti. Kepentingan umat akan mendahului segalanya.

Ini kerana kekuatan umat itu berkait dengan iman, kemudiannya persaudaraan dan ketiganya kekuatan persenjataan atau teknologi moden di zaman kini. Maka apalah ertinya negara yang dibina jika warga politik, rakyat dan pemerintahnya tidak habis-habis benci membenci, musuh-memusuhi sepanjang masa. Maka hilanglah iman, hilanglah persaudaraan, akhirnya segala kekuatan akan dikuasai oleh musuh, atau disalahgunakan antara satu sama lain.

Ada orang berkata kepada saya ; membaiki keburukan politik dari dalam sama seperti mencuci tong najis dari dalam. Tak mungkin dapat dicuci, bahkan akan terpalit kepada kita sendiri. Saya bertanya kepadanya : “Parlimen negara ini islamik atau tidak menurut piawaian yang saudara war-warkan itu ?” Jawabnya : “Tidak islamik dan bercanggah dengan Islam”. Saya berkata : “Mengapakah anda menjadi ahli parlimen dan mengangkat sumpah untuk itu ? Tidak itu cuba mencuci najis dari dalam ?!.” Dia diam. Manusia seperti ini tidak boleh diambil kira. Sudahlah piawaian itu salah, falsafahnya juga bercanggah-canggah.

Saya menyeru kepada pengislahan atau tajdid suasana politik dengan dua cara yang disebutkan agar Allah merahmati kita. Firman Allah dalam Surah Yusuf ayat 56-57 : (maksudnya) Dan demikianlah caranya, Kami tetapkan kedudukan Yusuf memegang kuasa di bumi Mesir; dia bebas tinggal di negeri itu di mana sahaja yang dia sukai. Kami limpahkan rahmat Kami kepada sesiapa sahaja yang Kami kehendaki, dan Kami tidak menghilangkan balasan baik orang-orang yang berbuat kebaikan. Dan sesungguhnya pahala hari akhirat lebih baik bagi orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa.

www.tips-fb.com

Mengapa Kita Berdiam diri???

"Abang hanya melihat dengan keseronokan adik perempuan mereka dicabul kehormatannya di hadapan khemah mereka sendiri."


Pada suatu hari yang nyaman, dengan tiupan angin sepoi-sepoi bahasa, sebuah keluarga besar telah pergi piknik di tepi pantai. Keluarga ini merupakan keluarga yang kaya raya. Ada tauke balak, ada tauke minyak, ada tauke minyak sawit, ada tauke getah, ada tauke emas dan macam- macam lagi. Namun, tidak mungkin dalam satu bakul buah itu, semuanya elok, pasti ada jugak yang busuk.


Sebenarnya kehidupan adik-beradik ini mula goyah selepas bapa mereka dibunuh secara kejam di Turki. Kehidupan mereka mula bertelagah sesama sendiri. Bagi abang-abang yang kaya, mereka melupakan adik- adik mereka yang miskin. Bagi adik-adik yang mula belajar hidup berdikari, maka berusahalah mereka membantu adik-adik yang miskin itu semampunya sambil menempelak abang-abang mereka yang mula lupa diri.


Satu hari, semasa keluarga ini berpiknik, seorang adik perempuan mereka telah diculik dan telah dicabul dengan kejam. Perlakuan ini berlaku di depan khemah abang-abang yang kaya ini. Pencabulan si adik
itu dilakukan oleh sekumpulan pendatang haram yang suka membuat kacau kehidupan orang lain. Adik-adik yang lemah ini hanya mampu memandang dengan kesayuan. Tetapi si abang-abang hanya melihat dengan keseronokan adik perempuan mereka dicabul kehormatannya di hadapan khemah mereka sendiri.


Tidak lama selepas itu pula, salah seorang adik lelaki mereka pula telah lemas dihanyut ombak. Salah seorang daripada mereka cuba menyelamatkan si adik yang lemas itu tetapi dihalang oleh abang atas alasan, marilah bawak berbincang dahulu. Jangan terburu-buru, bahaya. Akhirnya, di saat adik perempuan mereka diratah dengan penuh nafsu oleh sekumpulan pendatang haram itu, dan adik lelaki pula hampir kelemasan di tengah lautan, mereka telah duduk berbincang sambil makan makanan yang mewah-mewah dan minuman yang lazat-lazat.


Tajuk persidangan kita hari ini adalah, "Cara-cara menyelamatkan adik
perempuan yang dirogol dan adik lelaki yang kelemasan." Itulah kata
si abang sulung selaku pengerusi majlis.


Adik-adik yang lebih muda dengan bersemangat hendak terus bergocoh>dengan pendatang-pendatang haram tersebut, dan juga tanpa
menghiraukan keselamatan, ingin sahaja terus menyelamatkan adik
lelaki mereka yang semakin kelemasan itu. Tetapi dengan tenang si
abang-abang berkata,"Inilah orang muda, suka sangat ikut perasaan.


Cuba sikit hormat orang tua. Kita ambik jalan yang lebih berdiplomasi."
Akhirnya, si abang berjumpa dengan ketua pendatang haram tersebut.
"Ini resolusi kami. Jangan rogol adik kami lagi. Kalau nak sangat tubuh adik kami pun, cuba hentikan rogol tu dulu. Kita buat gencatan nafsu." Maka mereka pun berbincang. Sambil berbincang itu, pencabulan terhadap adik perempuan itu masih berjalan sambil ditonton oleh adik- beradik yang lain.


Tentang si adik lelaki yang kelemasan, seorang dari mereka cuba mendapatkan bot penyelamat, tapi dihalang oleh abang yang lain.
"Hoi monyet...senyaplah... pengkhianat!" Getus hati si adik yang tidak puas hati kerana bot penyelamat yang ada telah dibocorkan oleh abang-abang mereka.


Akhirnya adik-adik berdarah muda telah diketepikan. Bagi si abang, adik berdarah muda merosakkan keadaan sahaja. Adik-adik muda ada yang dikenakan akta Ikut Suka Aku, dikhatankan buat kali kedua, dirosakkan
khemahnya dan pelbagai lagi. Manakala, adik-adik perempuan muda pula ditakut-takutkan akan hilang kehormatannya.


Keadaan semakin genting. Adik-beradik tadi melakukan mesyuarat kununnya tergempar pula. Kali ni mereka agak sepakat. "Kami mengutuk
sekeras-kerasnya tindakan pendatang haram mencabul adik perempuan kami."

"Selamatkan adik kami yang kelemasan."


Tetapi mereka hanya memasang banner di sepanjang pantai tersebut. Dengan harapan, ada orang yang akan membantu mereka. Adik perempuan mereka semakin terus dicabul. Pakaian adik perempuan mereka sudah tidak ada lagi di tubuh. Adik-beradik tadi hanya terus menonton drama cabul mencabul itu dari dekat selepas bermesyuarat yang kununnya tergempar itu.


Adik lelaki mereka pula sekiranya tadi tangannya kelihatan, kini seolah-olah sudah hampir mati. Hanya menunggu malaikat maut datang mengambil nyawa. Lalu, diangkatlah lagi banner "Selamatkanlah adik kami yang kelemasan" setinggi-tingginya dengan harapan ada orang lain yang membantu.


Bila melihat banner itu tidak berkesan. Mereka bermesyuarat lagi. Dan mereka mengeluarkan banner yang baru. Yang lebih cantik dan mahal. Adik perempuan terus dinodai. Adik lelaki sudah semakin hanyut di tengah lautan... adik-beradik lain pula terus bermesyuarat dan mesyuarat untuk menghasilkan banner dengan wording yang lebih menarik....


Itulah kisah keluarga besar di satu tempat yang dirahsiakan namanya.


catatan :



+ adik perempuan itu bernama Palestin.

+ adik lelaki itu bernama Iraq

+ abang-abang itu Pengerusi OIC (Cuba teka siapa?) & negara-negara Arab yang kaya raya

+ adik-adik yang senyap itu negara umat Islam yang membangun / mundur.

+ adik-adik yang berdarah muda itu gerakan-gerakan Islam

+ mesyuarat itu pula ada mesyuarat OIC
www.tips-fb.com

Saturday, January 5, 2008

Cakap Orang Ramai Bukan Penentu Kebenaran

Kebenaran itu selalu menjadi mangsa apabila manusia menilainya hanya berdasar cakap atau pendapat orang semata. Maka betapa banyaknya fakta-fakta yang benar dalam sesebuah masyarakat ditolak hanya kerana ianya tidak digemari oleh cakap orang ramai. Entah berapa banyak pula fakta yang salah dan dusta ditelan oleh sesebuah masyarakat sebabkan ianya dipercayai oleh majoriti yang ada. Inilah nasib kebenaran atau al-haq jika pungutan suara atau desas-desus ramai dianggap sebagai kayu pengukur utama.

Demi sesungguhnya tidak! Kebenaran adalah kebenaran. Kebenaran dinilai dengan dalil dan alasan. Dalam dunia akademik ianya juga disebut ‘dengan angka dan fakta’. Jika dalilnya sahih dan alasannya benar atau angkanya betul dan faktanya tepat maka itulah kebenaran sekalipun orang ramai jahil mengenainya atau menolaknya.


Kejahilan manusia tidak boleh merubah hakikat kebenaran. Demikian pembohongan yang diterima ramai tidak boleh mengambil tempat kebenaran. Dalam Islam, dalil dan alasan atau fakta dan angka yang teragung adalah apa yang ditegaskan oleh Allah dan RasulNya. Sekalipun manusia menolaknya, atau tidak memperdulikannya. Jika kita mengubah prinsip ini dalam mengenali kebenaran seperti menjadikan suara ramai sebagai pengukur utama kebenaran, maka banyaklah kesilapan atau kesalahan, bahkan kesesatan akan dianggap kebenaran.

Dalam sebuah hadis, Nabi s.a.w menceritakan perihal hari kiamat yang ditunjukkan oleh Allah kepada baginda. Baginda menyebut: “Diperlihatkan kepadaku umat-umat manusia. Maka aku dapati ada nabi yang mempunyai seorang pengikut. Ada pula nabi yang mempunyai dua orang pengikut. Ada pula yang mempunyai beberapa orang pengikut. Ada juga nabi yang tidak mempunyai seorang pengikut pun…” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Demikianlah kadang-kala nasib kebenaran. Jikalau kebenaran itu hanya diukur dengan jumlah pengikut, tentu nabi-nabi tersebut tidak termasuk di kalangan orang yang benar disebabkan sedikitnya jumlah yang menyahut seruan mereka. Bahkan ada yang langsung tidak ada siapa yang sudi menerima dakwahnya. Bahkan ada nabi yang ditentang oleh kaum keluarganya sendiri; seperti Nabi Nuh a.s. dan Nabi Lut. Lebih dari itu Nabi Nuh a.s. telah melakukan gerakerja dakwahnya hampir seribu tahun, namun hanya sedikit yang sudi menerima.

Kisah dakwah Nabi Nuh a.s. dalam membawa bahtera kebenaran begitu payah dan susah melebihi bahtera sebenar yang dibinanya. Perjuangan yang baluti jerit payah dan kedukaan yang Allah rakamkan rintihan Nuh dalam Surah Nuh: (maksdunya) “Nabi Nuh berkata: “Wahai Tuhanku, Sesungguhnya aku telah menyeru kaumku siang dan malam (supaya mereka beriman); maka seruanku itu tidak menambahkan mereka apa-apa selain daripada mereka melarikan diri (dari kebenaran). Dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada beriman) agar Engkau mengampunkan dosa-dosa mereka, - mereka menyumbatkan jari ke dalam telinga mereka, dan berselubung dengan pakaian mereka, serta terus berdegil, dan sombong takbur dengan melampau. Kemudian aku telah seru mereka dengan terang-terang; selain dari itu, aku menyeru mereka secara terbuka, dan menyeru mereka lagi secara berseorangan dengan sembunyi” (Surah Nuh ayat: 5-9).

Jika kebenaran itu dinilai dengan sambutan orangramai semata, tentulah Nabi Nuh a.s tidak termasuk dalam golongan yang dianggap benar kerana majoriti masyarakatnya tidak bersetuju dan mengiktiraf dakwahnya bahkan mencercanya.

Demikian Nabi Muhammad s.a.w juga tidak boleh dianggap benar di peringkat Mekah, kerana kebanyakan penduduk Mekah menentang dan menuduh baginda ketika itu dengan berbagai tuduhan. Namun kebenaran itu bukan dinilai dengan keputusan orang ramai semata. Orang ramai boleh jadi mempunyai kepentingan, atau dipengaruhi taklid buta atau sentimen tertentu atau dipengaruhi oleh pihak yang lebih dominan.

Pemikiran yang menganggap kebenaran berdasarkan jumlah pengikut ditolak oleh al-Quran dalam banyak tempat. Antaranya Allah menyebut dalam Surah al-An’am. (maksudnya) Dan jika engkau menurut kebanyakan orang yang ada di muka bumi, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah; tiadalah yang mereka turut melainkan sangkaan semata-mata, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta. Sesungguhnya Tuhanmu, Dia lah Yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah Yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat petunjuk.

Justeru itu, apabila kita ingin menilai sesuatu perkara sama ada benar ataupun salah hendaklah kita merujuk kepada alasan dan dalil yang dikemukakan. Buanglah dari kita pengaruh persekitaran yang sebahagiannya dek cakap atau pendapat yang tersebar luas tanpa bersertakan bukti dan dalil. Al-Quran juga meminta insan agar ketika berfikir tentang hakikat sesuatu kebenaran bebas dari pengaruh orang ramai yang tidak berteraskan hujah yang benar dan pemikiran yang betul.

Dalam Surah Saba ayat 46 Allah menyebut: Katakanlah: “Aku hanyalah menasihati kamu dengan satu perkara sahaja, iaitu: hendaklah kamu mengadap Allah (bersungguh-sungguh berusaha mencari kebenaran kerana Allah), sama ada dengan cara berdua, atau seorang diri; kemudian hendaklah kamu berfikirlah (untuk mengetahui salah benarnya) sebenarnya tidak ada pada sahabat kamu ( Nabi Muhammad) sebarang penyakit gila (sebagaimana yang dituduh); dia hanyalah seorang pemberi amaran kepada kamu, sebelum kamu ditimpa azab yang berat (di akhirat)”

Berfikir secara matang adalah dengan berbincang dengan yang layak, atau berfikir sendirian secara mendalam tanpa dipengaruhi sentimen luaran atau pengaruh suara ramai. Inilah adalah jalan yang memboleh insan menemui kebenaran. Terbawa-bawa dengan arus orang ramai tanpa bersandarkan bukti dan dalil adalah punca kesesatan. Ini bukan bererti kita disuruh menolak atau tidak meraikan pendapat orang ramai. Bukanlah juga pendapat ramai itu semestinya salah. Jika pendapat ramai itu dibuktikan kebenarannya dengan dalil dan alasan, maka kita akan menerima. Bukan kerena ia pendapat ramai ramai, tetapi kerana alasan dan hujah yang dikemukakan.

Seseorang yang hidup dalam masyarakat Syiah umpamanya, akan mendapati masyarakatnya menyatakan para sahabah seperti Abu Bakr, Umar, Uthman, Abu Hurairah, Khalid al-Walid dan ramai lagi sebagai insan-insan jahat, khianat, rakus, zalim dan seumpamanya. Begitu juga yang hidup dalam masyarakat tarekat yang sesat akan dapati orang ramai mengagungkan syeikh yang menyimpang dari ajaran al-Quran dan Sunah.

Jika hidup hanya berteras cakap orang ramai dalam masyarakat, tanpa menyemak semula dakwaan itu tentulah seseorang akan tersesat dari jalan hidayah. Lebih mengelirukan lagi jika orang ramai itu termasuk juga mereka yang berpakaian yang dianggap perlambangan agama seperti jubah, serban dan janggut yang menawan.

Atau mereka yang memakai gelaran agama seperti ayatullah, atau ustaz atau mullah. Jika setiap pendapat atau pandangan atau hujah itu diukur dengan juban atau serban atau gelaran, atau lambang pertubuhan atau parti yang dikaitkan dengan agama maka hancurlah kebenaran dalam kehidupan manusia.

Sebab itu saya begitu kehairanan apabila ada pertubuhan atau individu yang memakai lebel Islam tetapi memekik secara terbuka ‘kami pejuang demokrasi tulen’. Apakah mereka tidak sedar bahawa dalam demokrasi tulen yang difahami oleh pejuangnya ’suara ramai mengatasi suara Tuhan’. Sedangkan dalam Islam suara ramai dihormati tetapi tidak boleh memadamkan hakikat kebenaran.

Jika demokrasi dalam acuan asalnya hendak dibawa ke negara ini, terpadamlah wajah agama ini keseluruhannya nanti. Demokrasi kita hendaklah tunduk kepada acuan Islam. Jika tidak suara ramai akan muncul sebagai tuhan baru dalam kehidupan.

Inilah yang cuba dilakukan oleh media Barat terhadap Islam. Mereka mandulkan fikiran manusia agar tidak perlu berfikir dan mengkaji sebaliknya menerima apa yang disuapkan oleh suara media yang mendominasi kehidupan moden sehingga wajah Islam diconteng begitu hodoh dengan berbagai tuduhan liar.

Namun masyarakat Barat istimewanya mereka adalah kerana ramai yang terlatih untuk mengetahui sesuatu hakikat itu dengan sendirinya tanpa mahu dipengaruhi. Maka ramailah orang Barat yang terus menganut Islam sekalipun suara terkuat di Barat memburukkan Islam.

Malangnya dalam masyarakat kita, ramai yang malas berfikir untuk menilai setiap perkara dengan fikirannya sendiri. Lebih suka bergantung kepada cerita orang lalu dipencenkan otak sendiri. Apa sahaja yang orang cakap ditelannya bulat-bulat, apatah lagi jika membabitkan berita-berita yang sensasi.

Seorang artis mengadu kepada saya tentang nasibnya yang dituduh mempunyai hubungan sulit dengan seorang ahli politik padahal cerita itu sama sekali tidak ada asasnya. Dia tidak pernah bertemu secara sendirian apatah lagi keluar ke mana-mana. Namun oleh kerana berita tersebut telah dihebahkan kepada awam dan setiap yang mendengar menelannya tanpa bukti maka mereka pun menjadi mangsa. Saya katakan kepadanya; kisah itu digemari oleh orang ramai kerana gabungan cerita antara artis dan ahli politik. Kedua-dua medan itu ramai penggemar sensasi dan hasad dengki. Orang ramai pula suka jadikan cerita-cerita yang seperti itu hidangan di waktu bertemu antara satu sama lain. Tuduhan jahat seperti itu lebih enak dari segala hidangan istimewa. Apalah yang hendaklah dihairankan, dalam kelompok agama pun ada yang sanggup menuduh orang ramai murtad sehingga ianya menjadi kepercayaan umum.

Sumber yang beginilah yang membawa cerita yang berbagai untuk menjatuhkan orang yang dibenci, atau yang bersaingan dengan dirinya atau kerana bertujuan mengangkat namanya sendiri. Saya pun pernah dituduhnya menampar seorang imam di Perlis lalu diterima berita itu oleh banyak pihak. Padahal jika mereka berfikir mana mungkin perkara seperti itu berlaku tanpa sebarang laporan media yang sentiasa menanti. Jika manusia menganggap apa yang disebut oleh masyarakat itu semuanya benar, maka tentulah masyarakat fasik juga berada atas kebenaran.

Saya pernah seorang yang memprotes dengan berkata; kenapa Perlis tidak mahu ikut al-Imam al-Syafi’i. Saya tanya dia: dalam bab apa? Kata dia: Imam Syafi’i suruh kita zikir kuat lepas solat, mengapa di Perlis macam Masjidil Haram dan Masjid Nabi, zikir perlahan dan sendirian sahaja. Saya tanya dia: Di mana al-Imam al-Syafi’i r.a memberitahu hal ini?. Dia beritahu saya: “Memanglah macam itu, semua orang cakap macam itu”. Saya kata kepadanya, sebelum membuat tuduhan melulu mari saya tunjukkan apa yang yang al-Imam al-Syafii cakap dalam kitabnya al-Umm, saya terjemahkan untuknya: “Pendapatku untuk imam dan makmum hendaklah mereka berzikir selepas selesai solat. Hendaklah mereka mensenyapkan zikir, kecuali jika imam mahu dipelajari daripadanya (bacaan-bacaan zikir-pen), maka ketika itu dijelaskan zikir. Sehingga apabila didapati telah dipelajari daripadanya. Maka selepas itu hendaklah dia perlahankan” (al-Syafi’i, Mausu‘at al-Imam al-Syafi’i: Al-Umm, 1/353 Beirut: Dar Ihya al-Turath al-‘Arabi). Lalu saya beritahu kepadanya: “berita atau cerita yang dikongsi ramai itu belum tentu benar. Manakala pendapat atau hukum yang putus oleh seorang tokoh pula, tidak ditelan bulat-bulat melainkan diteliti dengan timbangan ilmiah.

Demikianlah masyarakat selalu menuduh atau menfitnah orang lain atas dakwaan yang jika diteliti tidak mempunyai bukti melainkan ‘orang ramai cakap macam itu’. Padahal sebahagian dari khabar angin yang diterima ramai itu adalah dosa besar di sisi Allah. Ia ringan pada lidah kita, berat hukumannya di sisi Allah. Ketika isteri Nabi Ummul Mukminin ‘Aisyah r.a. difitnah dengan tuduhan zina dan berita itu disebarkan di kalangan orang ramai,

Allah menyebut dalam Surah al-Nur ayat 15: “(maksudnya) ketika kamu menerima berita dusta itu dengan lidah kamu, dan memperkatakan dengan mulut kamu sesuatu yang kamu tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; dan kamu pula menyangka ianya perkara kecil, pada hal di sisi Allah adalah perkara yang besar dosanya”.

Dalam dunia internet hari ini maruah dan harga diri manusia dijual dengan begitu murah. Seseorang yang berada di hadapan komputernya merasa begitu ringan tangan dengan menfitnah orang lain apa sahaja yang dia suka. Seakan mereka merasa dosa memfitnah orang melalui maya itu tidak akan dapat dikesan oleh Allah atau disoal pada hari hari kiamat kelak. Para pelayar internet pula ramai yang menerima khabar-khabar bohong itu lalu dijadikan bahan masyarakat awam untuk memburukkan orang lain. Lebih buruk lagi jika penyebaran fitnah itu ada yang menggunakan nama agama ini. Kononnya atas nama perjuangan Islam lalu dihalalkan apa yang diharamkan oleh al-Quran dan Sunah.

Sabda Nabi s.a.w. ketika haji terakhir baginda: “Sesungguhnya darah kamu, harta kamu, maruah kamu adalah haram antara kamu (untuk dicemari), seperti haramnya (mencemari) hari ini (hari korban), bulan ini (bulan haram) dan negeri ini (Mekah). (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Lihat sebahagian laman web yang memakai slogan Islam, entah berapa ramai insan yang mereka cemari maruahnya hanya kerana tidak se’kapal dengan kumpulan, atau jamaah atau parti mereka. Makian, hamunan, cercaan, tuduh tanpa bukti seakan menjadi perkara yang halal di sisi agama yang kononnya mereka sedang pertahan dan tegakkan. Mereka ketika mengendalikan semua itu telah lupa untuk siapakah mereka berjuang? Jika untuk Allah dan rasulNya, adakah Allah dan rasulNya meredhai perbuatan tersebut? Atau adakah mereka ini seperti yang Allah sifatkan: (maksudnya) “Katakanlah: “Mahukah Kami khabarkan kepada kamu akan mereka yang paling rugi amalannya? (Iaitu) mereka yang telah sia-sia kerja buatnya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahawa mereka melakukan amalan yang baik”. (Surah al-Kahf: 103-104).

Mereka ini jika ditanya mengapakah awak menyebarkan berita tidak ada bukti yang diterima oleh syarak? Mereka akan menjawab dia itu musuh kami, kami pejuang Islam dan lagi pun ramai orang suka berita itu dan cakap di sana-sini. Maka cakap orang ramai pun seakan mengambil tempat wahyu Tuhan dalam kehidupan mereka, lalu terhukumlah ramai manusia tanpa bukti melainkan atas nama ‘ramai orang cakap’
www.tips-fb.com

Assalamualaikum!!!

Assalamualaikum...anda semua dijemput utk melawati blog ini..semoga kita sama2 mendapat manfaat dari sini..insyaAllah.
www.tips-fb.com

Dari Mana Mereka?

free counters

Template by:
Free Blog Templates