Benarkah kisah wanita mencabut biji matanya??

Assalamualaikum...

Dunia skrg ni, umat Islam semakin dicelarukan dengan kisah-kisah yg kononnya tampak hebat. Sedangkan ia telah mencacatkan kesyumulan Islam. Kadangkala, kisah yg diceritakan itu dicipta utk kepentingan diri, lebih teruk lagi, bercanggah pula dengan Al-Quran dan Hadith2 Shahih.. Di sini penulis akan bentangkan ttg kisah yg sering disalurkan kpda telinga2 umat Islam yg hanya suka mendengar, tapi tidak mahu menyemak keshahihan kisah tu..Kisah wanita yg mencabut dua biji matanya.

Daripada Al-Husain Ali Bin Ahmad Al-Basri, hamba Sya'wanah katanya: " Sya'wanah menceritakan kepada saya: Jirannya adalah seorang wanita solehah. Satu hari beliau keluar ke pasar. Ada seorang lelaki melihat beliau dan terpesona dengan kecantikannya. Lelaki itu mngikut hingga ke pintu rumahnya. Perempuan tadi bertanya,"Apakah yang tuan inginkan dari saya?"

Jawab lelaki tadi "Aku tertarik pada kecantikanmu". Kata perempuan tadi "Apakah yg menarik pada badan saya?". Lelaki menjawab "kedua biji matamu". Perempuan itu masuk kedalam rumah lalu mencabut kedua biji matanya, lalu keluar ke belakang pintu dan melemparkan mata itu ke arah lelaki berkenaan. Perempuan itu berkata "Ambillah dua biji mata itu. Allah SWT tdk akan memberkati anda".

Menurut Ibn Jawzi, lelaki itu sebenarnya hanya melakukan dosa kecil sahaja kerna melihat perempuan itu, sebaliknya perempuan itu telah melakukan dosa besar kerana mencabut kedua biji matanya yg boleh membawa kpd kematian dan hilang berbagai manfaatyg diperolehi dari kedua biji matanya.

Akan tetapi, perempuan itu tdk segan menganggap apa yg dilakukannya adalah suatu ketaatan. wanita tadi tdk sepatutnya bercakap dgn lelaki asing dlm keadaan sbegitu.

Sebenarnya melihat kpd wanita scra tdak sengaja, tidak mendatangkan dosa, sebaliknya jika dilakukan dgn sengaja, ia akan membawa kpd dosa kecil. Sudah cukup jika yang terlibat menyesal dan tidk akan mengulanginya lagi.

Malangnya perbuatan wanita tadi cuba mengawal perbuatan yang hanya menyebabkan dosa kecil dengan melakukan dosa besar. Dia menganggap mencabut kedua biji matanya itu adalah tanda ketaatan pada Allah SWT.

Sebenarnya sesiapa yang mengiktikadkan perkara haram itu sebagai perkara yg dpt mendekatkan diri kpda Allah SWT, bererti dia sudah melakukan kesalahan.

Kemungkinan wanita yg soleh tu bertindak nekad kerana mendengar kisah yang berlaku kpd sesetengah org dikalangan kaum bani Israel, dimana seorang lelaki melihat kpd seorang perempuan lalu utk menebus kesalahannya, lelaki itu telah mencabut kedua biji matanya. Perbuatan ini mungkin diharuskan dalam syariat mereka, ttpi sama sekali tidak didalam syariat kita. (Al-Muntaqa Al-Nafis Min Talbis Iblis)

Malang sekali, wanita itu mengamalkan syariat yg tdk kena mengena dgn Islam dan meninggalkan syariat Muhammad yg putih bersih.

Islam tdk pernah menyuruh untuk menghilangkan kemudharatan dengan melakukan kemudharatan yg sama dengannya atau lebih besar dari itu, (Al-Sadlan, Qawa'id Al-Fiqhiyyah al- Kubra, 512)

Allah SWT melarang membinasakan diri sendiri kecuali dalam berjihad dijalan Allah SWT sahaja.
Didalam surah Al-Baqarah, Ayat 195.

(#qà)ÏÿRr&ur Îû È@Î6y «!$# Ÿwur (#qà)ù=è? ö/ä3ƒÏ÷ƒr'Î/ n<Î) Ïps3è=ök­J9$# ¡ (#þqãZÅ¡ômr&ur ¡ ¨bÎ) ©!$# =Ïtä tûüÏZÅ¡ósßJø9$# ÇÊÒÎÈ

(


195. Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, Karena Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.




Comments

Popular posts from this blog

Terima kasih atau Jazakallah Khairan....

Hukum Bersalaman dan Aurat dengan Kakak/Abang Ipar

Ketika Musibah Menimpa